Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Die Batterien der Elektro-Limousine können natürlich nicht nur gewechselt, sondern auch per Stecker geladen werden.

Kelas atas listrik: Saya mencoba “Tesla Cina” Nio ET7

Editor Elias Holdenried sudah memiliki kesempatan untuk melihat ET7 di studio desain Bavaria Nio.

NIO

Pembuat mobil China semakin mendorong ke Eropa. Salah satu yang paling menjanjikan adalah Nio, yang diperdagangkan sebagai Tesla dari China.

Penulis kami dapat duduk di limusin listrik mewah di studio Bavaria – dan itu adalah kejutan yang menyenangkan. Garis adalah upaya bersama dari pusat desain interior di Munich dan Shanghai.

Desain interior berkualitas tinggi sangat mencolok. Sensor di samping menunjukkan bahwa mobil dapat siap untuk mengemudi secara otonom kapan saja segera setelah kerangka hukum mengizinkannya.

Industri otomotif China sudah lama diejek di negeri ini. Dan ini bukan karena kualitas manufaktur yang sebagian di bawah tanah dan kecenderungan beberapa pabrikan untuk menggunakan desain model Eropa yang terkenal. Pada akhirnya, persetujuan Uni Eropa untuk mobil sering gagal karena keamanan kecelakaan yang buruk.

Tapi waktu telah berubah. Hanya dalam beberapa tahun, China telah bangkit menjadi salah satu negara terkemuka di industri otomotif. Pembuat mobil dari Kerajaan Tengah tidak hanya menemukan garis desain mereka sendiri, tetapi juga membuat lompatan teknis yang hebat. Anda mendapat manfaat dari perubahan ke e-mobilitas. Mobil listrik telah disubsidi oleh pemerintah di China selama bertahun-tahun, dan oleh karena itu membuat sebagian besar pendaftaran tahunan baru.

Nio adalah produsen mobil paling menjanjikan di China

Setelah Great Wall Motors, Aiways & Co telah berhasil memantapkan dirinya di pasar dalam negerinya, yang sejauh ini merupakan yang terbesar di dunia, dan saat ini menuju ke Eropa. Potensi terbesar Niu sudah diatur. Startup yang didirikan di Shanghai pada 2014, diperdagangkan sebagai Tesla China karena kekuatan inovatifnya dan telah memproduksi lebih dari 100.000 kendaraan di sana. Presiden Tesla Elon Musk sendiri mengucapkan selamat kepada pabrikan di Twitter karena telah mencapai tonggak sejarah ini.

Menurut pernyataannya sendiri, pembuat mobil Cina tidak hanya unggul secara signifikan dalam persaingan dalam mengembangkan baterai solid-state yang revolusioner. Merek Nio juga memainkan peran utama dalam mengemudi secara otonom. Nio tidak melihat dirinya sebagai pesaing Tesla, tetapi di atas segalanya memiliki merek berkualitas tinggi seperti Mercedes, Audi dan BMW di depan mata mereka.

Lampu depan LED pada ET7 terletak di apron depan, sedangkan lampu daytime running dipasang di tingkat yang lebih tinggi.

Lampu depan LED pada ET7 terletak di apron depan, sedangkan lampu daytime running dipasang di tingkat yang lebih tinggi.

NIO

ET7 akan bersaing dengan BMW i5, antara lain

Bukan kebetulan bahwa merek tersebut memiliki kantor pusat Eropa dan salah satu pusat desainnya di Munich. William Lee, pendiri dan presiden Nio, mengharapkan permintaan yang tinggi untuk mobilnya di Eropa. Dia melihat Jerman sebagai salah satu pasar utama. Jika angka penjualan berkembang baik, tidak menutup kemungkinan produksi di Uni Eropa.

Untuk peluncuran pasar di Jerman, merek tersebut menargetkan kuartal keempat tahun 2022. Sementara sebagian besar pabrikan China mencoba untuk mendapatkan pijakan di negara ini dengan model SUV trendi mereka, Nio mengandalkan sedan listrik ET7 baru. Kursi tinggi ES8, ES6 dan EC6 harus menyusul nanti. Business Insider telah memiliki kesempatan untuk duduk di model ukuran penuh yang akan datang dan berbicara dengan Direktur Desain Nios Kris Tomasson tentang font.

ET7 hadir dengan suspensi udara yang dapat disesuaikan dan kontrol cam sebagai standar.

ET7 hadir dengan suspensi udara yang dapat disesuaikan dan kontrol cam sebagai standar.

NIO

Bak truk kecil meskipun hatchback

Sebelum bergabung dengan pembuat mobil Cina, Tomasson bekerja di Coca-Cola dan BMW, antara lain, di mana ia juga terlibat dalam merancang model i listrik. Selain itu, orang Amerika telah merancang jet pribadi selama karirnya sejauh ini, yang juga terlihat pada ET7 yang bersih dan lugas. Sedan hatchback memiliki koefisien drag yang baik sebesar 0,23. Namun, dari segi aerodinamis, ia dikalahkan oleh juara dunia Mercedes EQS (0,20) dan Tesla Model S (0,208).

Menurut New, desain eksterior mobil sepanjang 5,10 meter ini terinspirasi oleh siluet tajam tahun 1970-an. Bahkan, garis atap dan pilar C sangat mengingatkan pada Citroën CX atau Rover SD1. Meskipun ET7 adalah hatchback, para desainer telah memberinya tutup bagasi klasik.

“Kami melakukannya tanpa bak truk besar karena kami ingin mengoptimalkan ruang di dalamnya. Pada saat yang sama, kami tidak ingin merancang sedan tiga kotak tradisional, karena itu tidak akan cocok dengan karakter baru ET7, ” kata Thomason membenarkan keputusan tersebut saat ditanya oleh Business Insider. . Modelnya juga harus tanpa Frunk (batang depan). Sepintas, kompartemen bagasi belakang tampak cukup besar.

Seperti kebanyakan pesaing, ada bilah lampu kontinu di bagian belakang.  Pelek berukuran antara 19 dan 21 inci.

Seperti kebanyakan pesaing, ada bilah lampu kontinu di bagian belakang. Pelek berukuran antara 19 dan 21 inci.

Ruang kaki pemecah rekor di belakang

Menurut manajer proyek Tomasson, studi internal Eve dari tahun 2017 menjadi titik awal untuk proses desain. Pada pandangan pertama, mungkin tidak ada kesamaan visual dengan mobil yang tampak sangat futuristik dan sepenuhnya otonom. Yang terakhir ini dirancang sebagai ruang duduk di atas roda, bahkan tanpa pintu pengemudi dan mengandalkan area tempat duduk dan kursi rebah di tempat kursi klasik.

Menurut desainer yang bertanggung jawab, proporsi model seri telah diadopsi. Dengan jarak sumbu roda 3,07 meter, ET7 terasa seperti mobil belajar. Bersama dengan lengan pendek, mereka harus menghemat banyak ruang di dalam ruangan.

Menurut desainer yang bertanggung jawab, Kris Tomasson, sasis inti depan juga telah dipindahkan dari ruang belajar ke ET7.

Menurut desainer yang bertanggung jawab, Kris Tomasson, sasis inti depan juga telah dipindahkan dari ruang belajar ke ET7.

NIO

Ketika saya pertama kali mencoba untuk duduk, saya menemukan bahwa Nio tidak berbohong tentang hal itu. Kaki saya memiliki area yang luar biasa besar dan saya dapat memanjangkannya hampir sepenuhnya. Menurut pabrikan, ET7 harus menjadi yang terbaik di kategori ini. Sandaran siku yang dipasang di belakang pintu dan sandaran kepala yang melengkung ke dalam sehingga menyesuaikan dengan bentuk kepala juga sangat bagus.

Berkat atap panoramik besar, yang memanjang hampir ke belakang, bagian belakang tampak dibanjiri cahaya. Namun, ada satu hal yang dikritik: ketinggian menyisakan banyak hal yang diinginkan karena bentuk atap yang miring. Itu menabrak langit-langit dengan panjang 1,85 meter. Orang tinggi harus membungkuk di kursi belakang.

Headroom sayangnya terbatas di bagian belakang.  Kaki memiliki banyak ruang untuk ini.

Headroom sayangnya terbatas di bagian belakang. Kaki memiliki banyak ruang untuk ini.

NIO

Kayu yang lestari, bukan plastik di kokpit

Di belakang kemudi, saya merasa seperti berada di kokpit pesawat. Di sebelah saya adalah konsol tengah mengambang tinggi, di depan saya adalah layar digital cross-display tunggal, sedangkan sistem infotainment dioperasikan melalui layar sentuh 12,8 inci yang terpasang di bagian atas konsol tengah. Tetapi ada opsi lain yang lebih modern: Nio telah mengembangkan sendiri asisten digital NOMI, yang didasarkan pada kecerdasan buatan dan menggunakan prosesor Qualcomm Snapdragon versi terbaru.

Baca juga

Pembuat mobil China Nio hanya mengganti baterai kosong dan dapat merevolusi e-mobilitas

Saya kagum dengan perhatian terhadap detail yang tidak saya harapkan di mobil Cina. Misalnya, kontrol pengatur jendela, yang sering distandarisasi oleh pabrikan lain, tidak terbuat dari plastik biasa, tetapi terbuat dari logam dan dirancang dengan elegan. Tuas pemilih untuk level kemudi juga dirancang secara individual, sedangkan ventilasi udaranya sangat tipis.

Alih-alih melapisi mobil dengan plastik menjijikkan, Nio terus-menerus menggunakan bahan yang lebih ringan dan diduga lebih ramah lingkungan di interior ET7, yang dikembangkan China dengan perusahaan Jerman Out of Space: “Karuun” terutama terbuat dari rotan, salah satu pohon palem yang tumbuh di Indonesia, yang sampai sekarang banyak digunakan dalam pembuatan furnitur dan disukai dalam warna hitam di limusin. Melalui beberapa proses pemurnian, bahan terbarukan harus tahan terhadap plastik.

Asisten digital Nomi duduk di atas dasbor dan berinteraksi dengan perintah suara, antara lain.

Asisten digital Nomi duduk di atas dasbor dan berinteraksi dengan perintah suara, antara lain.

NIO

Siap mengemudi sendiri

Seorang juru bicara Nio mengkonfirmasi beberapa kali selama percakapan bahwa ET7 “siap untuk masa depan.” Dan Anda bisa melihatnya di luar mobil. Sejumlah besar sensor, kamera, dan lidar dipasang di atap, di kaca depan, dan di semua sisi. Jadi sedan sudah siap untuk mengemudi secara otonom. Jika ini menjadi layak secara hukum di pasar yang berbeda, hanya sistem yang perlu diaktifkan. Namun, pembuat mobil belum mencapai tingkat otonomi yang sebenarnya terlibat.

Namun, kompetensinya di bidang ini sangat dihargai dalam industri ini. seperti “Süddeutsche Zeitung” tersebutPerusahaan penyewaan mobil Sixt ingin mengoperasikan armada taksi otonomnya tahun depan dengan anak perusahaan Intel Mobileye di Munich. Bukan tanpa alasan Bavaria memilih Nio SUV ES8 untuk proyek percontohan ini.

Baterai yang dapat diganti dengan jangkauan hingga 1000 km

Tapi bukan itu saja: pabrikan Shanghai juga berada di garis depan dalam mengembangkan teknologi penting lainnya di masa depan. Sementara pabrikan Eropa dan AS tidak mengharapkan teknologi tersebut siap untuk produksi serial paling cepat pada pertengahan dekade ini, Nio ingin mengirimkan 480 kW ET7 di China dengan baterai yang solid pada awal kuartal keempat tahun 2022, sekitar bersamaan dengan peluncuran pasar di Jerman. Yang terakhir ini tidak hanya lebih ringan dan lebih kompak, tetapi juga memberikan kandungan energi yang lebih tinggi. Nantinya, pelanggan Eropa juga akan dapat memanfaatkan teknologi tersebut.

Baca juga

Baterai solid-state sebagai teknologi yang penuh harapan: Kapan revolusi e-car akhirnya memasuki produksi?

Nio mengharapkan kapasitas 150 kWh, yang seharusnya cukup untuk jangkauan hingga 1.000 km. Karena Nio juga didasarkan pada konsep baterai yang dapat diganti pada sedan mewahnya dan ET7 harus kompatibel dengan semua sistem penyimpanan energi internal, model yang sudah dikirim juga dapat dimodifikasi dengan baterai inovatif. Di Cina, perusahaan sudah mengoperasikan 400 stasiun semacam itu, di mana baterai dapat diganti dalam waktu yang sangat singkat.

Dalam jangka panjang, jaringan seperti itu juga harus dibangun di Jerman. Karena itu, bukan hanya mobil yang harus ditakuti produsen premium. Dalam jangka panjang, kemampuan Nio untuk benar-benar mengungguli mereka di Eropa dan Amerika Serikat akan bergantung pada apakah pembuat mobil China dapat menghilangkan citra murahan mereka. Dengan model yang dipikirkan dengan matang dan menarik seperti ET7, ini akan bekerja dengan sangat cepat.

Tidak hanya baterai di limusin listrik yang dapat diganti, tentu saja juga dapat diisi melalui colokan.

Tidak hanya baterai di limusin listrik yang dapat diganti, tentu saja juga dapat diisi melalui colokan.

Baru

READ  Steag mencabut steker - "Siapa yang Ingin Menjawab Itu?"