Berita Utama

Berita tentang Indonesia

kelemahan kebesaran | sepak bola

  • dariThomas Kilchenstein

    Menutup

Uli Werner mengundurkan diri dari tim sepak bola lapis kedua di Kiel, sebuah langkah langka dalam kategori pria berkaki lebar – tetapi itu menunjukkan gaya dan ukuran. Penangguhan.

Pengunduran diri mendadak Uli Werner sebagai pelatih tim lapis kedua Holstein Kiel adalah langkah yang bagus, itu menunjukkan konsistensi yang mengesankan dan setidaknya menuntut rasa hormat. Uli Werner yang lahir di Kiel, yang telah bersama klub selama hampir seperempat abad, dan yang akan membawanya ke Bundesliga beberapa bulan sebelumnya, jelas merasa dia tidak akan bisa memberi klub yang sedang berjuang itu lagi. momentum.

Dia memparafrasekannya sendiri, berbicara tentang “rangsangan baru” yang tidak menghasilkan efek jangka panjang yang dia harapkan. Pemain berusia 33 tahun itu secara tidak langsung mengakui bahwa dirinya tidak lagi memiliki solusi untuk membawa tim ke perairan tenang setelah menelan empat kekalahan 3-0 dalam tujuh pertandingan.

Pada dasarnya, akui apa yang hampir tidak diakui oleh siapa pun di cabang pria berkaki lebar, terutama yang tidak secara sukarela: bahwa ada juga tahapan di mana pelatih bingung, pada akhir bahasa Latin, bahwa ada saat-saat kelemahan. Bahwa seorang guru sepak bola, untuk alasan apa pun, tidak lagi dapat menjangkau timnya, dan mungkin ada tanda-tanda keausan.

Kapan terakhir kali seorang juara mengakui ini dalam bisnis profesional? Prosedur yang biasa adalah: terus, terus, terus – sampai raket menarik kawat robek dan meletakkan kursi di depan pintu, bukan tanpa jabat tangan emas.

Uli Werner tidak menginginkan itu. Itu tidak cocok untuknya, pelatih yang agak berbeda yang lulus dari sekolah menengah setelah menyelesaikan magang perbankannya, melakukan perjalanan selama berbulan-bulan melalui Indonesia dan Australia dan bekerja di sana sebagai tukang kebun, kemudian sebagai asisten di Tattourt dan belajar bahasa Jerman dan ekonomi. , Kemudian sebagai pelatih bagi kaum muda untuk memulai dengan “bangau”. Klub ini sangat dekat di hatinya untuk itu, dia tahu: Holstein tidak akan pernah mengajarinya, lama sejak berdiri, jasanya sebagai pelatih, dan bukan hanya tim utama, sangat luar biasa: dia terdegradasi ke divisi dua di tahun pertama, di mana ia menggulingkan Bayern Munich secara menakjubkan dari Liga Sepak Bola Jerman, gagal turun di 1. FC Köln. Di Kiel mereka tahu apa yang mereka miliki di Ole Werner. Tetapi Holstein juga merupakan salah satu pecundang besar dalam pandemi ini. Karena beberapa periode karantina, tim Werner harus memainkan sembilan pertandingan dalam 29 hari di babak final. Pada akhirnya, kurcaci itu kosong, diperas seperti lemon yang terkenal.

READ  Dari Irak ke Schwelem: Glenn Burns Combi Guard akan datang

Ada alasan yang sangat logis untuk mulai goyahnya Holstein, dan hilangnya tiga besar – Serra (Zo Bielefeld), Lee (Maines), Miffert (HSV) – hampir tidak dapat dikompensasi, dan para pendatang baru tidak terluka. Werner tidak pernah menggunakan itu sebagai alasan, bahkan bukan sebagai penjelasan. Egonya telah jatuh jauh di belakang, dan itu memiliki konsekuensi pribadi. Terlalu banyak refleksi diri jarang terjadi.

Itu turun ke ukuran.