Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Produksi sepatu kets: Kemacetan pengiriman yang akan segera terjadi di Nike, Adidas, dan Puma

TAir mata Inger bisa mengalir di bawah banyak pohon pinus di seluruh dunia tahun ini. Karena keinginan akan sepasang sepatu kets atau jaket olahraga yang modis seringkali tidak terpenuhi. Karena Nike, Adidas, dan Puma – produsen barang olahraga terbesar di dunia – mengalami kerugian produksi besar-besaran minggu ini, yang dapat merusak bisnis Natal bagi mereka dan pelanggan mereka. Penyebab masalahnya terletak jauh dari kantor pusat perusahaan di Beaverton dan Herzogenaurach: di Vietnam.

Musim gugur yang panas dari industri sepatu olahraga global dimulai pada pertengahan Juli ketika wabah korona lokal dilaporkan dengan 49 pekerja yang terinfeksi di sebuah pabrik milik pabrikan Pou Chen yang kurang dikenal di Kota Ho Chi Minh. Kementerian Kesehatan mengizinkan lebih banyak operasi hanya dengan syarat karantina ketat semua karyawan di lokasi pabrik, yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan dengan 56.000 karyawan di lokasi. Kemudian pihak berwenang menutup pabrik sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Tutup pabrik sepatu di vietnam. Ini terlihat seperti karung beras terkenal di China. Tapi itu dan beberapa insiden serupa kini telah menyebabkan para pemain besar di industri barang olahraga mendapat masalah besar tepat sebelum dimulainya bisnis Natal, yang sangat penting bagi mereka. Pekan lalu, pemimpin pasar Nike adalah produsen pertama yang berbicara tentang kemacetan pengiriman yang akan datang. “Kami sudah kehilangan sepuluh minggu produksi,” kata Chief Financial Officer Matt Friend pada panggilan konferensi tentang hasil kuartalan.

Baca juga

Serang adidas dan nike

Investor mengetahui bahwa Nike memproduksi sekitar setengah dari sepatunya dan sepertiga dari pakaiannya di Vietnam. Jadi di suatu negara, karena variabel delta yang menyebar, banyak bisnis sekarang ditutup atau hanya beroperasi dalam operasi yang sangat terbatas. Friend mengaku sekitar 80 persen produksi sepatunya di dalam negeri saat ini sedang menganggur. Ini akan memakan waktu “beberapa bulan” sebelum produksi pulih sepenuhnya.

READ  Gunung Merapi meletus lagi di Indonesia

Untuk pesaing utama Nike dari Jerman, kelemahan pesaing Amerika bukanlah alasan untuk tersenyum – karena mereka berjuang dengan kesulitan yang sama. Atas permintaan WELT, Adidas juga mengkonfirmasi “pembatasan terkait corona karena penguncian di Vietnam”.

Baca juga

Apakah Anda lebih suka menjadi mitra iklan ke-29 Munich sebagai sponsor utama klub Bundesliga lainnya - Bayern Munich, nomor satu selamanya?

Sponsor di Liga Jerman

Tahun lalu, negara itu memiliki porsi 28 persen dari total volume pengiriman Adidas. Dalam kasus sepatu, angkanya 42 persen, menurut juru bicara yang tidak merinci apa artinya secara konkret untuk bisnis Natal.

Saingan kota itu, Puma dari Herzogenaurach, juga dengan cemas mengincar Vietnam. Dikatakan bahwa karena jumlah penyakit COVID-19 yang relatif tinggi, pemerintah Vietnam telah memberlakukan penguncian ketat di 18 provinsi selatan dan di Kota Ho Chi Minh. “Langkah-langkah ini juga termasuk penutupan sementara pabrik untuk pemasok alas kaki, tekstil dan aksesoris,” kata seorang juru bicara.

Masalah pengiriman bukanlah suatu kebetulan

Lima belas persen dari volume produksi global Puma terpengaruh. “Kami berusaha menghindari penundaan sebanyak mungkin dan, jika mungkin, memindahkan produksi ke negara lain,” kata perusahaan itu. Setidaknya ada tanda-tanda bahwa situasinya membaik berkat program vaksinasi di Vietnam.

Fakta bahwa tiga produsen terbesar dunia terancam masalah pengiriman pada saat yang sama bukanlah suatu kebetulan, tetapi hasil dari konsentrasi produksi yang kuat. Meskipun merek olahraga sangat mementingkan keragaman mereka dalam pemasaran mereka, dalam beberapa kasus sepatu dan pakaian tidak dibuat oleh produsen yang sama.

Baca juga

Fokusnya selalu pada Perusahaan Pou Chen campuran Taiwan, atau anak perusahaan: Yue Yuen Industrial. Perusahaan yang berkantor pusat di Hong Kong ini hampir tidak dikenal oleh remaja mana pun di dunia, namun merupakan produsen sepatu bermerek terbesar di dunia. Yue Yuen memproduksi untuk Nike, Adidas, Puma, Asics, New Balance dan Converse. Efek leverage jika terjadi kegagalan juga besar.

READ  Indonesia: Kebakaran Besar Menghancurkan Kilang Minyak | STERN.de

Ironisnya, masalah produksi saat ini adalah hasil dari tindakan yang dirancang untuk melindunginya. Dalam beberapa tahun terakhir, produsen telah memindahkan sejumlah fasilitas produksi dari China ke negara lain untuk menghindari dampak perang dagang AS-China, antara lain.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari penyedia pihak ketiga, kami memerlukan persetujuan Anda.

Pelabuhan alternatif terpenting bagi Pou Chen dan pabrikan lainnya adalah Vietnam. Menurut data Statista, jumlah sepatu kets buatan Vietnam telah meningkat selama satu dekade terakhir, dari 347 juta pasang pada 2010 menjadi 880 juta pasang sebelum pandemi. Di mana produksi tahunan akan berakhir tahun ini tampaknya tertulis di bintang-bintang.

Karena sementara dalam produksi semikonduktor, kegagalan pabrik tunggal dapat menyebabkan kekurangan chip global, situasi di Vietnam tampaknya menjadi masalah umum. Pada bulan Agustus, pabrikan Feng Tay, yang juga memproduksi Nike dan Adidas, melaporkan kegagalan lima pemasok di Vietnam. Feng Tay juga telah sangat mengurangi produksinya di China karena pembatasan perdagangan dan transfer kapasitas ke Vietnam, Indonesia dan India.

Produsen juga memindahkan sebagian produksi ke India

Menyimpulkan situasi mengenai Handelsblatt, Presiden Puma Björn Gulden mengatakan, “Vietnam ditutup, ada kekurangan peti kemas, tarif angkutan meningkat enam kali lipat, dan rantai pasokan saat ini sulit karena Corona secara umum.” Tentang penjualan perusahaannya dua kali lipat dalam jangka panjang.

Bahkan, setelah Corona 2020 melemah, industri sepatu atletik terakhir berlomba mengejar kenaikan penjualan. Untuk menghemat sebagian dari ini, pabrikan atau pabrikan kontrak mereka sekarang sedang dalam proses memindahkan bagian produksi kembali – misalnya ke India. Masih harus dilihat apakah itu akan cukup untuk menyelamatkan Malam Natal.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia podcast Podigee WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda untuk dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.

“Semuanya dalam Stok” adalah tangkapan layar pasar saham harian dari Tim Editorial Bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 7 pagi dengan jurnalis keuangan kami. Untuk pakar pasar saham dan pendatang baru. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Dan Deezer. atau langsung melalui umpan rss.