Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kementerian Luar Negeri memperingatkan “peningkatan bahaya”

Kementerian Luar Negeri memperingatkan “peningkatan bahaya”

  1. Beranda
  2. dunia

Kementerian Luar Negeri Jerman saat ini mengeluarkan peringatan perjalanan ke lebih dari tiga puluh negara. Ini juga termasuk beberapa tujuan liburan populer.

Berlin – Jerman menggigil menyambut Natal di tengah cuaca dingin yang menggigit. Mengingat awal musim dingin, kemungkinan besar banyak warga akan pindah ke tempat yang lebih hangat. Lebih jauh ke selatan, matahari, pasir, dan laut masih menggoda Anda dengan suhu yang menyenangkan.

Liburan di bulan November atau Desember: Peringatan perjalanan berlaku di 38 negara

Jika Anda ingin menghindari hawa dingin, Anda perlu memikirkan baik-baik ke mana Anda akan pergi. Bagaimanapun, dunia sedang bergejolak akibat berbagai perang dan konflik. Hasilnya: beberapa tujuan yang telah lama ditunggu-tunggu kini tidak mungkin lagi terjadi. Departemen Luar Negeri AS mencantumkan 38 negara untuk hal tersebut Peringatan perjalanan atau peringatan perjalanan sebagian berlaku (Pada 25 November).

Ini juga termasuk destinasi liburan populer. Israel misalnyaKonflik di Timur Tengah kembali meletus pasca pembantaian yang dilakukan oleh pejuang organisasi Islam ekstremis Palestina Hamas pada 7 Oktober. Di Jepang, setidaknya ada peringatan untuk tidak mengunjungi daerah pengungsian di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima.

Kementerian Luar Negeri memperingatkan agar tidak bepergian ke Filipina: “Risiko penculikan meningkat”

Haiti sedang mengalami kerusuhan dan orang asing mungkin menjadi sasaran penculikan, menurut peringatan tersebut. Dikatakan bahwa di negara kepulauan Karibia ini, ada juga risiko dirugikan dalam bentrokan kekerasan antar geng, saat protes atau penjarahan.

Setidaknya beberapa wilayah dan kawasan di Filipina tidak boleh dikunjungi. Ada “risiko serangan teroris dan penculikan yang meningkat, baik di darat maupun di laut.”

READ  Sekretaris Amerika Serikat Buttigieg bangga dengan cuti orang tuanya

Namun banyak peringatan juga berlaku di negara-negara Afrika. Misalnya saja di Ethiopia, yang pemerintahnya mengumumkan keadaan darurat selama enam bulan di wilayah Amhara pada bulan Agustus. Unit paramiliter terlibat dalam bentrokan bersenjata dengan tentara.

Peringatan perjalanan untuk Aljazair dan Mesir: Bagian tertentu dari negara tersebut harus dilarang

Sedangkan di Aljazair, ada peringatan terhadap “perjalanan ke daerah perbatasan dengan Tunisia, Libya, Niger, Mali, Mauritania dan Sahara Barat.” Memang benar, sangat disarankan untuk tidak melakukan “perjalanan wisata ke daerah lain di Sahara Aljazair, ke daerah perbatasan langsung dengan Maroko, ke luar daerah kota besar di bagian utara negara itu, ke daerah pedesaan dan daerah pegunungan” jika hal ini wisata tidak disertai dengan perlindungan polisi.

Mesir sangat populer di kalangan wisatawan Jerman, terutama karena pantainya yang berpasir. Namun di sini juga, Departemen Luar Negeri memperingatkan hal ini Untuk bepergian ke bagian tertentu negara. Bagaimanapun, Mesir berbatasan dengan Israel dan Jalur Gaza, tempat Pasukan Quds berusaha membuat Hamas bertekuk lutut selama berminggu-minggu.

Banyak hal yang terjadi di pantai: Alexandria adalah salah satu tujuan wisata favorit Mesir. © Imago/Xinhua

Tidak diperbolehkan melakukan perjalanan ke utara Semenanjung Sinai, daerah perbatasan Mesir-Israel – kecuali Taba – dan daerah terpencil di gurun pasir, menurut Berlin. Selain itu, tamasya individu dan perjalanan darat tanpa pendamping di Semenanjung Sinai bagian selatan tidak disarankan.

Liburan di Mesir: Kementerian Luar Negeri menyebutkan insiden dengan petugas polisi dan rudal

Di Mesir, selalu ada demonstrasi pro-Palestina, terkadang dengan jumlah peserta yang besar. Peristiwa seperti ini akan lebih banyak terjadi, terutama pada hari Jumat setelah salat Dzuhur. Disarankan untuk menghindari demonstrasi dan pertemuan banyak orang.

Kementerian Luar Negeri juga melaporkan dua insiden. Pada tanggal 8 Oktober, seorang petugas polisi menembak dan membunuh dua turis Israel dan seorang pemandu wisata Mesir di sebuah lokasi wisata di Alexandria. Pria itu ditangkap. Beberapa orang terluka ketika sebuah rudal menghantam kota Taba dan Nuweiba di Sinai pada 27 Oktober. Mungkin drone itu menyesatkan.

READ  Komisi UE mengusulkan pembatasan harga listrik dan pajak keuntungan berlebih

Kementerian Luar Negeri Inggris mengenai Mesir: “Kehati-hatian khusus harus dilakukan”

Terlepas dari itu, ada risiko serangan teroris secara nasional. Namun yang terakhir terjadi empat tahun lalu, ketika sebuah bom mobil meledak di pusat Kairo pada Agustus 2019, menewaskan sedikitnya 20 orang. Dalam beberapa kasus, teroris juga menargetkan warga negara asing.

Peningkatan pemeriksaan keamanan diharapkan, terutama pada malam hari. Selama hari libur seperti Natal Koptik pada tanggal 7 Januari, masyarakat harus menghindari kedekatan dengan institusi Koptik. Pada prinsipnya, Kementerian Luar Negeri menyatakan: “Berhati-hatilah saat bepergian ke Mesir, termasuk kawasan wisata di Laut Merah.” (mg)