Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kini Bettina juga berperang melawan tentara Putin

Kini Bettina juga berperang melawan tentara Putin

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Badai di Krimea: Badai mengamuk di Sevastopol. © Stringer/AFP

“Badai Abad Ini” melanda Krimea dan menghancurkan sebagian kastil Putin. Kekuatan alam ini dapat semakin melemahkan penjajah.

Diperbarui mulai 28 November, 08:18: Badai di Laut Hitam menyebabkan kerusakan parah di pantai Ukraina dan semenanjung Krimea pada malam hari. Menurut laporan media, beberapa orang terluka di Krimea, dan seorang pria berusia 50 tahun terseret ke laut dan tenggelam.

Akibat gelombang dahsyat tersebut, ranjau laut kini terancam robek dari tambatannya di Laut Azov dan Laut Hitam. Waktu New York. Surat kabar Amerika menulis bahwa hal ini pernah terjadi di masa lalu ketika terjadi badai yang tidak terlalu parah. Seorang blogger militer Rusia berbicara tentang risiko yang dihadapi angkatan laut kedua belah pihak, menurut American Institute for the Study of War (ISW).

Badai Besar: Sekarang Bettina juga berperang melawan tentara Putin

Laporan pertamaSimferopol – Vladimir Putin mungkin sekarang mengingat kisah “Waterloo”; Komunitas kecil Belgia, tempat Napoleon, Kaisar Prancis, mengalami bencana militernya di depan mata dunia, bisa menjadi Semenanjung Krimea bagi diktator dari Rusia. Itu tidak terbatas pada para pembela di… perang Ukraina Memamerkan giginya dengan serangan balik mereka, dia sekarang juga memancing kemarahan kekuatan alam: Minggu Berita Laporan mengenai angin topan dan gelombang setinggi sepuluh meter saat ini meletus menjadi badai di Laut Hitam dan menghantam pantai Krimea. Ahli meteorologi menyebut badai itu “Bettina”.

Jelas bahwa badai juga bertiup tanpa ampun terhadap benteng Rusia yang diduduki oleh tentara Putin di bagian wilayah Ukraina ini yang melanggar hukum internasional, dan telah menduduki wilayah tersebut selama hampir sepuluh tahun. Dikutip dari majalah Newsweek Penasihat Menteri Dalam Negeri Ukraina, Anton Gerashchenko, yang mengklaim di X (sebelumnya Twitter) bahwa badai tersebut membanjiri parit yang digali oleh tentara Rusia di pantai. Minggu Berita: “Menurut informasi dari media di Krimea, garis pertahanan pantai, bangunan teknis, dan posisi tembak tersapu di Yevpatoria.” Menurut Moskow, aliran listrik pada hampir dua juta orang di Rusia dan wilayah pendudukan Ukraina pada hari Senin. Pihak berwenang Ukraina melaporkan pemadaman listrik di lebih dari 2.000 komunitas.

READ  Berita Ukraina ++ Kretschmer akan melanjutkan pasokan gas Rusia setelah perang ++

Kantor berita negara Rusia RIA Novosti Dia menulis tentang “badai terkuat sejak pencatatan dimulai” di Krimea. Bahkan ada pembicaraan tentang “Badai Abad Ini” di media Ukraina.

Tujuan prestise: Kerugian Rusia diperparah oleh “Badai Abad Ini”.

Badai ini bisa menjadi sebuah tantangan bagi para pembela Ukraina dan akan memperburuk kerugian Putin. Kedua pihak yang bertikai memandang Krimea sebagai tulang punggung perang Ukraina, karena Rusia, sejak aneksasinya pada tahun 2014, menolak mengakui Krimea dan ibu kotanya, Simferopol, sebagai wilayah nasional Ukraina, dan memperlakukan wilayah tersebut secara independen. Sebaliknya, mereka menggunakan periode ini untuk mengembangkan Krimea sebagai benteng militer, menciptakan lapangan terbang, mendirikan sistem pertahanan udara besar-besaran, dan mengizinkan Armada Laut Hitam beroperasi dari sana.

Ekonom militer Marcus Keogh menjelaskan hal ini dalam sebuah wawancara dengan majalah tersebut Berita harian: “Krimea bukan hanya pusat logistik, namun juga kekuatan militer dalam seluruh operasi Rusia melawan Ukraina, dan karena alasan ini, ini akan menjadi akhir perang, mungkin lebih cepat dari perkiraan beberapa pihak.” Tampaknya membuktikan hal ini: Washington Post Dia ingin benteng Rusia ditampilkan dalam gambar dari layanan satelit Maxar Kami telah mengidentifikasi dan menambahkan lebih dari 30 kilometer parit di Krimea.

Menurut media Rusia, tentara memiliki lebih dari 200 fasilitas yang tersebar di semenanjung: pangkalan udara, depot amunisi, dan barak. Puluhan ribu tentara dikatakan ditempatkan di sana. Pelabuhan Sevastopol adalah pangkalan Armada Laut Hitam Rusia. Dan di mana-mana, tentara Rusia yang menyerang tampaknya menderita kerugian tanpa campur tangan musuh. Di saluran Twitter-nya X (sebelumnya), analis militer Hay Sutton memposting foto perancah yang hancur dan beton yang hancur. Semua ini mungkin berasal dari militer. Namun belum ada informasi lebih detail mengenai lokasinya Minggu Berita Dia merujuk hal ini dalam laporannya.

READ  Memperbaiki masalah: Facebook, Instagram, WhatsApp online lagi

“Benteng Krimea”: target utama serangan balik Ukraina

Citra satelit terkini dari Maxar disediakan oleh Washington Post Postingan tersebut menunjukkan jaringan luas benteng Rusia yang sedang dibangun di Krimea dan di sepanjang rutenya dari Ukraina selatan yang diduduki. Pasukan Rusia menduduki jembatan darat yang membentang dari Sungai Dnipro hingga perbatasan Rusia. Komunikasi darat yang penting melewati kota Melitopol dan Mariupol yang diduduki. Koridor ini adalah salah satu dari sedikit keberhasilan nyata yang dicapai Kremlin dalam perang sejauh ini.

Krimea dipisahkan dari daratan oleh Tanah Genting Perekop, membentuk koridor selebar sembilan kilometer sebagai perbatasan antara Ukraina dan Krimea yang dicaplok Rusia di sepanjang perbatasan selatan wilayah Kherson. Rusia memotong jalur darat ini dengan pagar besi kokoh, panjang 50 kilometer dan tinggi lebih dari dua meter. Hanya dua jalan raya – jalan raya M17 dan M18 – yang mengarah ke Krimea dari utara. M17 bagian barat sekarang dilapisi dengan parit dan benteng Rusia, sedangkan M18 bagian timur dapat ditutup secara efektif dengan menghancurkan satu jembatan.

Jembatan Krimea, tempat badan intelijen dalam negeri Rusia tampaknya memfokuskan aktivitas mereka, masih mampu bertahan dari badai tersebut. Vasyl Malyuk percaya bahwa jembatan Krimea telah runtuh dan terus terang mengancam Rusia. Tanpa Jembatan Krimea, jalur vital pasukan invasi Vladimir Putin bisa terputus, dan perang di Ukraina bisa diputuskan secara efektif. lagi untuk fokus Menurut laporan, Malyuk, sebagai kepala badan intelijen internal Ukraina (SBU), dengan jelas menyatakan dalam sebuah film dokumenter televisi bahwa akses tak terkekang Rusia ke semenanjung itu “ditakdirkan untuk gagal” di masa depan; Serangan baru dari Ukraina akan segera terjadi. Pada akhirnya, katanya, jembatan itu “hancur.” Hal ini juga akan menjadi kerugian terbesar bagi penampilan kekaisaran Moskow di hadapan opini publik dunia.

READ  Inilah tingginya konsumsi gas di Jerman saat ini | NDR.de - Berita

Makam Miliarder: Krimea akan menjadi “Waterloo” Putin.

Badai yang melanda Krimea mungkin akan merugikan komitmen berani Kekaisaran Rusia di sana. lagi Cermin Seperti yang diperkirakan tak lama setelah aneksasi Krimea, semenanjung itu merugikan Kremlin “sekitar enam hingga tujuh miliar dolar (5,5 hingga 6,5 ​​miliar euro) setiap tahunnya.” itu Cermin Ia mempublikasikan penilaian mantan Menteri Keuangan Rusia Alexei Kudrin, yang menambahkan besarnya stagnasi perdagangan global dan penurunan rubel. Apalagi, menurut Kudrin, terdapat biaya tidak langsung seperti kerugian akibat pelarian modal atau hilangnya kepercayaan investor. Jumlah ini bisa berjumlah €200 miliar dalam tiga hingga empat tahun ke depan – yaitu pada tahun 2015. Pada saat yang sama, Putin juga mengerahkan pasukan dan memicu badai api.

Dengan menyerang para penjajah dengan kekuatan finansial, “Badai Abad Ini” Bettina dapat membuat rakyat Ukraina jatuh ke tangan mereka sendiri. Setelah badai terjadi, akan menarik untuk melihat sumber daya apa yang harus digunakan Vladimir Putin untuk memulihkan status quo, kata Claudia Major, pakar keamanan di Stanley Institute. Yayasan Sains dan Kebijakanitu Menjawab“Kami melihat pendekatan yang tepat dan sistematis bertujuan untuk membuat Krimea tidak dapat dipertahankan oleh Rusia,” jelas Tagesschau – seolah-olah badai ini adalah bagian dari strategi Ukraina yang terus berkembang. “Bersamaan dengan serangan di Jembatan Kerch dan pendekatan lain ke Krimea, inilah tujuan sebenarnya: membuat Krimea tidak dapat dipertahankan dan, dalam jangka panjang, membujuk Rusia untuk meninggalkannya,” lanjut Major.

Mungkin kehancuran kastillah yang berkontribusi terhadap hal ini dan membawa Vladimir Putin lebih dekat ke “Waterloo”. (Carsten Hinzmann)