Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kenosha: Kyle Rittenhouse dibebaskan dari luka tembak yang fatal

negara asing kenosha

Kyle Rittenhouse yang berusia 18 tahun telah dibebaskan setelah dua pria ditembak mati

Saat itu penembak berusia 17 tahun itu dibebaskan di pengadilan AS

Terdakwa telah dibebaskan dalam persidangan pembunuhan dengan kekerasan dua orang pada protes anti-rasisme di kota Kenosha. Kyle Rittenhouse yang berusia 18 tahun tidak pernah menyangkal tembakan fatal dengan senapan serbu, tetapi meminta haknya untuk membela diri.

Kyle Rittenhouse menembak dan membunuh dua pria selama protes anti-rasisme di Kenosha pada November 2020. Jaksa mendakwanya dengan pembunuhan, dan remaja itu berbicara untuk membela diri. Kini, remaja berusia 18 tahun itu dibebaskan dari segala tuduhan.

nSetelah pengunjuk rasa ditembak selama protes anti-rasisme di kota Kenosha AS, penembak berusia 17 tahun Kyle Rittenhouse telah dibebaskan dari semua tuduhan. Juri pada hari Jumat dengan suara bulat membebaskan remaja berusia 18 tahun itu dari tuduhan pembunuhan, pembunuhan berencana, percobaan pembunuhan dan membahayakan orang lain. Rittenhouse mulai menangis setelah keputusan itu dan pingsan sejenak.

Rittenhouse menembak pengunjuk rasa dengan senapan serbu dan melukai serius sepertiga di Kenosha, Wisconsin, pada 25 Agustus 2020. Pengacaranya berpendapat di pengadilan bahwa pemuda itu bertindak membela diri setelah diserang oleh pengunjuk rasa. Jaksa Agung mengatakan Rittenhouse “memprovokasi” kekerasan itu sendiri.

Pendukung Black Lives Matter memprotes di luar ruang sidang

Apa: Reuters

Proses itu bermuatan politis karena terkait dengan protes Black Lives Matter tahun lalu. Dengan demikian, pembebasan Rittenhouse setelah empat hari musyawarah oleh juri menimbulkan kekhawatiran protes kekerasan. Gubernur Wisconsin Tony Evers memobilisasi ratusan anggota Garda Nasional negara bagian itu.

Berbekal senapan semi-otomatis, keluarga Rittenhouse melakukan perjalanan ke Kenosha pada Agustus 2020 dan bergabung dengan pria bersenjata di sana yang mengatakan mereka ingin melindungi toko dari pencuri. Protes, beberapa di antaranya dengan kekerasan, meletus di kota itu setelah petugas polisi Afrika-Amerika Jacob Blake terluka parah oleh beberapa tembakan di punggung.

Rittenhouse menjadi tokoh utama dari kubu yang tepat

Dalam bentrokan tersebut, Rittenhouse menembak dua pria dan melukai yang ketiga dengan serius. Rittenhouse berkulit putih, begitu juga korbannya. Setelah penangkapannya, Rittenhouse menjadi semacam tokoh kubu sayap kanan: uang jaminan $2 juta dengan cepat diperoleh melalui sumbangan, dan di antara para pendukungnya adalah mantan aktor cilik dan bintang Ricky Schroeder (“Tuan Kecil”).

Baca juga

Pengarahan: Pelatih di kamp sedang merencanakan latihan berikutnya

Presiden AS saat itu Donald Trump juga berdiri di belakang Rittenhouse: dia “dalam masalah besar” karena pengunjuk rasa “menyerangnya dengan kejam,” seperti yang dikatakan populis sayap kanan pada saat itu. Trump dan saingannya Joe Biden melakukan perjalanan ke Kenosha untuk kampanye presiden.

Di Amerika Serikat, ada protes anti-rasisme nasional tahun lalu setelah kematian Afrika-Amerika George Floyd dalam operasi polisi yang brutal dan lebih banyak kasus kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam. Trump telah berulang kali menyalahkan kelompok sayap kiri seperti Antifa atas kerusuhan di sela-sela protes Black Lives Matter.

READ  Senjata nuklir: China sedang membangun lebih banyak silo rudal di gurun - Pentagon prihatin