Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kepanikan massal pada pertandingan sepak bola di Indonesia: Eks pelatih Bundesliga di tengah

Kepanikan massal pada pertandingan sepak bola di Indonesia: Eks pelatih Bundesliga di tengah

  1. Beranda
  2. olahraga
  3. sepak bola

makhluk:

dari: Andrew Schmid

Kepanikan massal di stadion: Setelah peluit akhir pertandingan sepak bola di Indonesia, situasi memanas sepenuhnya. Polisi menggunakan gas air mata, dan lebih dari 100 orang tewas. Thomas Doll, yang bekerja di pedesaan, sangat terharu.

Pembaruan mulai 2 Oktober, 16:55: Korban tewas akibat bencana stadion di Indonesia direvisi menjadi 125. Thomas Doll pun merasakan akibat dari kepanikan massal yang dahsyat itu. Mantan pemain internasional Jerman itu telah melatih tim divisi satu Persija Jakarta, rival liga dari klub yang terkena dampak Arima FC dan Persibaya Surabaya, sejak April. di dalam gambar Pria berusia 56 tahun itu berkata: “Saya sangat sedih dengan insiden tersebut. Ini pasti akan memakan waktu lama untuk diproses.”

Seperti yang ditekankan Dole terkait peristiwa yang tampaknya dimulai dengan dorongan dari banyak penggemar: “Itu tidak ada hubungannya lagi dengan sepak bola. Itu semua membuat Anda banyak berpikir.” Dia sendiri mengetahui di hotel tim di mana tim berada sebelum pertandingan mereka sendiri: “Demi keamanan, kami segera dibawa dengan mobil lapis baja polisi ke bus tim kami, yang diparkir sejauh 40 kilometer, dan kami kembali ke Jakarta di bawah pengawasan polisi. perlindungan.”

di dalam Olahraga 1 Hannu Perens, yang bermain di bawah Dole di Persija Jakarta, terkejut: “Sangat menyedihkan bagi semua sepakbola di dunia. Kita tidak boleh lupa bahwa pada akhirnya ini hanya permainan.”

Puluhan korban setelah bencana stadion: Di Indonesia, bentrokan meningkat antara penonton pertandingan sepak bola dan aparat keamanan. © ap

Laporan pertama dari 2 Oktober:

Malang – Pada pertandingan sepak bola di Indonesia Sedikitnya 174 orang tewas dan sedikitnya 180 orang luka-luka. Kerusuhan yang hebat menyebabkan kepanikan massal di mana dua petugas polisi tewas. Tragedi di Malang di provinsi Jawa Timur Indonesia merupakan salah satu bencana stadion terburuk di dunia.

READ  Mengapa minat terhadap olahraga wanita berkurang?

Indonesia: Fans menyerbu pertandingan – Polisi membalas dengan gas air mata

Setelah pertandingan, para penggemar yang marah menyerbu lapangan setelah klub mereka, Arima, kalah 3-2 dari rival berat Persebaya Surabaya, kata polisi, kekalahan pertama mereka dalam lebih dari dua dekade. Polisi kemudian mengatakan mereka mencoba membujuk massa untuk kembali ke tribun dan akhirnya menembakkan gas air mata ke massa setelah dua petugas polisi tewas. Menurut polisi, hal itu memicu kepanikan massal.

Kepala kepolisian provinsi Nico Avanta mengatakan polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para penggemar. Aventa mengatakan 34 orang meninggal di Stadion Kanjuruhan, semuanya di rumah sakit.

Suporter sepak bola menyerbu lapangan saat bentrok antar suporter di Stadion Kanguruhan usai pertandingan Liga Inggris antara Arima FC dan Persibaya FC.
Sekitar 3.000 suporter sepak bola menyerbu lapangan di Stadion Kanguruhan. © Yudha Prabowo / AP / dpa

Indonesia: 3.000 suporter menyerbu stadion

Stadion Kanguruhan di Malang berkapasitas 42.000 penonton dan menurut pihak berwenang sudah ludes terjual. Polisi menyatakan bahwa 3.000 orang menyerbu alun-alun. “Kami ingin menunjukkan bahwa tidak semua orang rusuh, hanya sekitar 3.000 yang masuk ke lapangan,” kata Aventa.

Gambar yang diposting di acara tvOne, antara lain, mobil yang hancur total di stadion. Lebih banyak foto menunjukkan penyerbuan arena dan awan asap di atas arena dan di tribun.

Kematian dalam kerusuhan setelah pertandingan sepak bola di Indonesia
Petugas polisi berdiri di samping rongsokan kendaraan polisi yang hancur akibat bentrokan © Yudha Prabowo / picture Alliance

Presiden Indonesia Joko Widodo telah memerintahkan tinjauan keamanan pertandingan sepak bola di tanah air. Widodo mengatakan dalam pernyataan yang disiarkan televisi bahwa Menteri Olahraga dan Pemuda, Kapolri, dan Presiden Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia telah diperintahkan untuk “melakukan penilaian komprehensif terhadap pertandingan sepak bola dan langkah-langkah keamanan”.

Tragedi di Indonesia: Bencana terbesar sepak bola

Kecelakaan di Stadion British Hillsborough pada tahun 1989 dianggap sebagai salah satu yang paling menghancurkan di seluruh dunia, ketika tribun runtuh dan 97 penggemar tewas. Liverpool FC Mati. Pada 2012, 74 orang tewas dalam kerusuhan stadion di Port Said, Mesir, setelah pertandingan sepak bola. Pada tahun 1964, penyerbuan selama pertandingan kualifikasi Olimpiade antara Peru dan Argentina di Stadion Nasional di Lima menewaskan 320 orang dan melukai lebih dari 1.000 orang. (sebagai /sid)