Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kerja Jarak Jauh di Bali: Surga Liburan Bagi Digital Nomaden | Perjalanan DW | DW

Nargiz Isaeva berasal dari seorang ahli manikur. Dia hanya menghabiskan 15 euro dan jari-jarinya yang baru diselamatkan sudah berkibar di atas keyboard laptopnya. Sejenak, pria 32 tahun itu menatap ke tepi layar dan jatuh ke ombak Samudera Hindia. Issayeva menjalankan agen pemasaran di Kazakhstan – dari kursi pantai di Bali. Dia pengembara digital, salah satu dari lebih dari 3.000 orang di pulau liburan. “Bali adalah tempat terbaik di dunia. Ketika saya datang ke sini, saya langsung merasa seperti ini adalah rumah saya. Jika saya ingin gunung, saya berkendara ke utara, pantai tepat di depan pintu. Satu hal yang saya yakini : Bali adalah ibu kota pengembara digital.”

Gunung Agung di Bali dari Lombok

Laut dan pegunungan – apa lagi yang bisa Anda minta? Anda bisa mendapatkan keduanya di Bali

Hadiah Natal Bali untuk orang kaya asing

Untuk membantu menumbuhkan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia kini telah meningkatkan perlombaan untuk menarik warga kaya dari seluruh dunia. Peraturan mengatakan bahwa orang yang memiliki setidaknya €130.000 di akun mereka bisa mendapatkan “visa rumah kedua” hingga sepuluh tahun. Aturan tersebut akan diberlakukan menjelang Natal dan menjadi insentif bagi sebagian warga negara asing untuk memberikan kontribusi positif bagi perekonomian Indonesia, menurut Plt Dirjen Imigrasi, Widodo Ekatjahana. Indonesia bergabung dengan daftar negara dari Kosta Rika hingga Malaysia yang menawarkan masa inap jangka panjang untuk menarik para profesional, pensiunan, dan individu kaya lainnya.

Asia Tenggara sudah menjadi wilayah paling populer bagi para profesional cloud di seluruh dunia. Infrastruktur digital Indonesia sangat mengesankan, standar hidup Bali tinggi dan harga rendah. Birokrasi pun memudahkan digital nomaden di sini.

Dengan visa pengunjung yang sederhana, yang dapat diajukan secara online, orang asing dapat tinggal di negara tersebut hingga 180 hari dan bekerja untuk perusahaan yang berbasis di luar Indonesia. Anda tidak perlu membayar pajak di Indonesia. Namun tidak semua orang asing mengetahui hal ini, dan malah seringkali hanya mengajukan visa turis dasar pada saat kedatangan, seperti Daniel dari Belgia. “Pulau ini luar biasa. Seluruh dunia ada di sini. Tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersosialisasi dan sangat menyenangkan untuk keluar di malam hari,” kata pria berusia 25 tahun itu.

Bali sebagai kiblat digital nomaden

Daniel tinggal di kiblat pengembara digital di distrik kecil Canggu di pantai selatan Bali. Anda tidak akan menemukan kafe atau restoran di sini tanpa setidaknya satu tamu dengan laptop. Pariwisata di pulau itu sangat menderita akibat pandemi dan para pengembara adalah aset yang disambut baik. Bahkan mereka yang bekerja di sini hampir secara ilegal dengan visa turis tidak perlu takut. “Memantau orang asing yang bekerja sebagai pengembara digital semata-mata didasarkan pada iklan,” kata Anjiat Nabitupoulou. “Dan petugas imigrasi kita tidak bisa hanya memeriksa laptop orang dan berkata, ‘Hei, apa yang kamu lakukan?'” Anda tidak bisa melakukan itu.” Kepala layanan migrasi lokal.

Peselancar di laut, Bali

Siang hari bekerja di salah satu hotel yang banyak di Bali, sore hari ke laut untuk surfing

Instruktur selancar Jerry, yang mendirikan sekolah selancar “Another Wave” di Pantai Berawa yang populer tak lama sebelum pandemi melanda, senang dengan kelambanan tersebut. Banyak pengembara digital berselancar sebelum atau sesudah jam kerja, tergantung pada pasang surut dan tergantung pada situasi di sekitar perbedaan waktu di negara asal mereka, dan satu-satunya kekhawatiran mereka adalah turis Rusia yang secara ilegal menawarkan pelajaran selancar.

READ  Naik Daun: Industri Pesawat Terbang: Mengapa Stok Pesawat Lepas Sekarang | Pesan

Apakah suasana pesta di Bali merusak pesona pulau?

Namun, suasana pesta setelah jam kerja menjadi duri bagi sebagian besar masyarakat Bali yang terus berkembang. Warga kini melampiaskan kemarahan mereka dalam petisi: “Di Canggu, hampir setiap malam, setiap minggu, setiap bulan tidak mungkin untuk beristirahat atau tidur,” bunyi surat kepada pemerintah provinsi. Kebisingan dari jeruji di dekat pura suci Bali begitu keras sehingga jendela dan pintu berderak. Ini lebih buruk dari gempa bumi. Lebih dari 8.300 penduduk setempat telah mendaftar untuk antrean tersebut. Ada juga pembicaraan tentang mabuk, penggunaan narkoba, perilaku seksual eksplisit, dan buang air kecil di tempat umum.

Turis berjalan di sepanjang Pantai Berawa di Canggu

Ketenangan usai di masa pandemi – Pantai Berawa di Canggu dipadati wisatawan

Nargiz Isayeva bisa memahami kemarahannya. Jika Anda pergi ke luar negeri, persiapkan dengan baik, katanya: “Pikirkan baik-baik mengapa Anda harus berada di Bali. Pelajari tentang pemerintah, masyarakat, budaya, dan itulah yang saya lakukan dan putuskan untuk mencobanya.” Namun, katanya, jaga keseimbangan antara bakat pedesaan dan suasana klub yang keren.

Pengembara digital di bali

Masih Ada: Sawah Canggu

Tetapi bahkan beberapa pemilik hotel menjadi semakin cemas. Jika petani padi terakhir menghilang, keajaiban pulau itu akan hilang bersama mereka, seperti yang mereka katakan di balik pintu tertutup. Tidak ada yang mau mengutip, rasa takut pengunjung terasing terlalu besar. 70 persen perekonomian di Bali bergantung langsung atau setidaknya tidak langsung pada pariwisata.

Bali tidak memanfaatkan krisis virus Corona

Dr Nyoman Sukma Arida, seorang profesor di Universitas Udayana di Bali, yakin bahwa pulau itu seharusnya menggunakan krisis COVID untuk mendiversifikasi ekonomi: “Bali telah meletakkan semuanya dalam satu kartu. Jika gunung berapi meletus, ada serangan teroris atau seperti pandemi sekarang, seluruh rumah kartu pariwisata runtuh.” Saya percaya bahwa ke depan harus ada tiga pilar, pariwisata, pertanian dan perusahaan industri kecil.

READ  Indonesia: Negara liburan bersiap untuk bidang Industri 4.0

Namun, untuk saat ini, semua orang di Bali senang bahwa pulau itu pulih dari dampak pandemi COVID-19. Asosiasi Pariwisata mengharapkan jumlah pengunjung asing ke Bali meningkat menjadi enam juta pada tahun 2025. Pengembara digital Issayeva, melihat matahari terbenam. “Saya suka pemandangan Bali yang berbeda. Kadang saya bekerja di kedai kopi, kadang di klub pantai. Saya membawa semuanya,” katanya, tetapi hari ini dia menutup laptopnya sambil menunggu kelas yoga.