Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertumbuhan ekonomi yang lemah: Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menurunkan ekspektasi dalam perkiraan saat ini

Pertumbuhan ekonomi yang lemah: Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menurunkan ekspektasi dalam perkiraan saat ini

gambar: PublicDomainPictures di Pixabay

Prospek suram untuk Jerman dan zona euro, sementara output ekonomi di Asia tumbuh secara eksponensial. Laporan OECD baru tentang krisis energi, inflasi, dan hilangnya kemakmuran.

Prospek ekonomi global suram. Dalam laporannya saat ini, Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) menghindari pembicaraan tentang resesi – tetapi “guncangan energi yang besar dan bersejarah” berarti pertumbuhan lebih lambat.

“Kami tidak mengharapkan resesi, tetapi kami mengharapkan fase kelemahan yang nyata,” kata kepala OECD Matthias Cormann pada konferensi pers pada hari Selasa. Perekonomian global sedang menghadapi tantangan serius.

Corman melihat penyebab perkembangan perang di Ukraina. Mengakhirinya dan membangun perdamaian yang adil akan menjadi cara paling efektif untuk meningkatkan prospek pembangunan ekonomi global.

“Ekonomi global sedang terguncang oleh krisis energi terbesar sejak tahun 1970-an,” tegas Alvaro Pereira, kepala ekonom di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. kejutan energi Mendorong inflasi ke tingkat yang tidak terlihat dalam beberapa dekade. Ini menghambat pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia.

“Inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah adalah harga mahal yang harus dibayar ekonomi global untuk perang agresi Rusia melawan Ukraina,” kata Pereira. Meskipun harga telah naik sebelumnya, inflasi melonjak setelah invasi Rusia, dan dampaknya dirasakan di seluruh dunia.

Kenaikan harga yang tak terduga ini pada gilirannya menyebabkan turunnya upah riil di banyak negara dan berkurangnya daya beli. “Jika inflasi tidak dikendalikan, masalah ini hanya akan bertambah parah,” kata ekonom tersebut.

Tahun ini saya akan pertumbuhan ekonomi global adalah “sederhana” 3,1 persen, kata laporan itu. Ini jauh lebih rendah dari hasil yang diharapkan sebelum perang. Tahun depan akan melambat menjadi 2,2 persen dan meningkat tipis menjadi 2,7 persen pada 2024.

READ  Enam saham memimpin di S di ESG | pendapat | Aliran

Ini penting untuk pembangunan di tahun depan Pasar negara berkembang utama di Asia. Mereka kemudian diharapkan mencapai hampir tiga perempat dari pertumbuhan PDB global. Di sisi lain, pentingnya Amerika Serikat dan Eropa akan turun tajam.

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi menulis tentang situasi di negara-negara anggotanya:

Inflasi yang terus-menerus, harga energi yang tinggi, pertumbuhan pendapatan riil yang lemah untuk rumah tangga, kepercayaan yang menurun, dan pengetatan kondisi keuangan diperkirakan akan memperlambat pertumbuhan. Suku bunga yang lebih tinggi, meskipun diperlukan untuk mengekang inflasi, akan menambah tantangan keuangan bagi peminjam rumah tangga dan korporasi.

Inflasi di kawasan OECD akan tetap tinggi selama beberapa tahun ke depan, meski agak menurun. Tahun ini masih naik lebih dari sembilan persen. Jika kebijakan moneter yang lebih ketat diberlakukan, tekanan pada permintaan dan harga energi surut dan rantai pasokan kembali stabil, inflasi secara bertahap akan turun menjadi 6,6% tahun depan dan 5,1% pada tahun 2024.

Inggris diharapkan menjadi pemain terburuk kedua di antara ekonomi utama. Perekonomian Inggris diperkirakan akan berkontraksi sebesar 0,4%. Hanya Rusia yang terparah, turun 5,6 persen.

Di zona euro, Jerman akan paling terpukul. Karena ekonomi Jerman tidak lagi mendapat manfaat dari energi Rusia yang lebih murah, Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi memperkirakan penurunan 0,3% untuk tahun depan. Di sisi lain, Prancis (0,6 persen) dan Italia (0,2 persen) menunjukkan sedikit pertumbuhan.

Kinerja ekonomi AS sedikit membaik: diperkirakan tumbuh 1,8 persen tahun ini, pertumbuhan tahun depan akan turun menjadi 0,5 persen dan kemungkinan akan naik lagi menjadi 1 persen pada 2024.

READ  Spesies baru kepiting telah ditemukan, dinamai Sahra Wagenknecht

Pendorong pertumbuhan ekonomi di Asia: Pertumbuhan yang lebih kuat secara signifikan diharapkan untuk China (4,6 persen), Indonesia (4,7 persen), dan India (5,7 persen) dibandingkan dengan Eropa atau Amerika Utara.
(Bernd Mueller)

Konten editorial yang direkomendasikan

Dengan persetujuan Anda, rekomendasi buku eksternal (Mitra Amazon) akan diunggah di sini.

Selalu upload rekomendasi buku