Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kerugian besar bagi Rusia – Putin ingin bertemu dengan ibu para prajurit

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Nadia OstellDan Neil AcquioneDan Lukas Mayer

Rusia kekurangan amunisi dan personel yang berkualitas. Dan kini Putin diduga ingin bertemu dengan ibu para prajurit. Ticker Berita.

+++ 10.00 pagi: Menurut laporan sebuah surat kabar Rusia, Presiden Rusia Vladimir Putin akan bertemu dengan ibu-ibu tentara Rusia dalam beberapa hari ke depan. Namun, pertemuan semacam itu tidak diumumkan secara resmi – juru bicara Kremlin Dmitry Peskov tidak ingin mengkonfirmasi atau menyangkal keseluruhan masalah tersebut, lapor surat kabar itu. Vedomosti. Di Rusia, 27 November adalah Hari Ibu – pertemuan itu mungkin terjadi karena tingginya korban jiwa pasukan Rusia, mobilisasi dan protes terkait.

Vladimir Putin selama pertemuan di Kremlin. (File foto) © Mikhail Metzel / AFP

Korban Rusia dalam Perang Ukraina: Kementerian Pertahanan menerbitkan angka baru

+++ 09.00 pagi: Kementerian Pertahanan Ukraina menyesuaikan kerugian Rusia ke atas. Menurut publikasi terbaru, jumlah korban tewas di pihak Rusia telah meningkat sebanyak 400 tentara selama 24 jam terakhir. Kementerian mengatakan kehilangan kendaraan lapis baja dan sistem artileri juga meningkat. Informasi tersebut belum dikonfirmasi secara independen.

  • Tentara: 85.000 (+400 sehari sebelumnya)
  • Pesawat: 278 (+0)
  • helikopter: 261 (+0)
  • tangki: 2895 (+3)
  • Sistem artileri: 1882 (+12)
  • Beberapa sistem rudal peluncuran: 395 (+2)
  • Sistem pertahanan udara: 209 (+0)
  • Mobil dan kendaraan lain: 4393 (+15)
  • Kapal: 16 (+0)
  • Pesawat tempur tak berawak: 1536 (+0)
  • (Pada Selasa, 22 November)
  • Informasi tentang kekalahan Rusia dalam perang Ukraina berasal dari Kementerian Pertahanan Ukraina. Itu tidak dapat diverifikasi secara independen. Kremlin sendiri memberikan sedikit informasi tentang kerugiannya.

Korban Rusia dalam Perang Ukraina: Tentara yang mati harus ‘dibuang’ ke tempat pembuangan sampah

+++ 7.35 pagi: Selama beberapa hari terakhir, unit unit rudal dan artileri Angkatan Pertahanan Ukraina menyerang pos pemeriksaan, depot bahan bakar dan minyak pelumas, area di mana personel, senjata, dan peralatan militer terkonsentrasi, dan stasiun perang elektronik milik pasukan Rusia. pasukan pendudukan.

READ  ++ Perang Ukraina: bantuan untuk Rusia? 'Bukti yang dapat dipercaya' terhadap China

Pembaruan dari Selasa, 22 November pukul 7:06 pagi: Seperti dilansir The Guardian, pasukan Rusia dikatakan telah membuang tentara yang tewas di tempat pembuangan sampah.

Akibatnya, penduduk Kherson mengatakan bahwa pasukan pendudukan Rusia menutup tempat pembuangan sampah di mana mereka membuang dan membakar mayat tentara Rusia yang tewas, The Guardian melaporkan.

Korban Rusia dalam Perang Ukraina: Badai Membantu Ukraina

+++ 9.40 malam: Satuan Tugas Ukraina “Selatan” melaporkan bahwa operasi di Kinburn Spit di Oblast Mykolaiv telah dimulai. Kemajuan pasukan Ukraina mengikuti Spit di tepi kiri Sungai Dnipro setelah pembebasan Kherson pada 11 November dan daerah lain di tepi kanan sungai.

Spit adalah jari sempit pasir dan semak belukar sepanjang sekitar 5 kilometer di Semenanjung Kinburn, yang menjorok ke Laut Hitam di muara Sungai Dnipro di selatan Kherson. Ini adalah salah satu bagian terakhir dari Oblast Mykolaiv Ukraina yang masih berada di bawah pendudukan Rusia, menurut portal berita tersebut Kyiv Independen tersebut.

Natalia Homenyuk, juru bicara Satuan Tugas Ukraina “Selatan”, mengatakan operasi di Kinburn Spit berlangsung dalam “mode tenang”. Badai di laut akan mendukung operasi tersebut sekarang, karena “bahkan alam menghanyutkan musuh dari negara ini”.

+++ 18.30: Dmitry Peskov, sekretaris pers presiden Rusia, menjelaskan bahwa pergantian kekuasaan di Ukraina bukanlah tujuan dari apa yang disebut “operasi khusus” militer. Ini dilaporkan oleh kantor berita Kremlin TASS dan kantor berita Interfax cabang Rusia. Oleh karena itu, Peskov menolak pertanyaan tentang mengubah kekuasaan di Ukraina sebagai tujuan parsial dari serangan itu: “Tidak, presiden telah menyebutkan itu.”

Peskov juga diminta mengomentari pernyataan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bahwa Moskow tidak menginginkan perdamaian tetapi sedang mencari negosiasi dengan Ukraina untuk berhenti dan tenang. Sekretaris pers Rusia menghindari pertanyaan itu dan menjawab: “Rusia ingin mencapai tujuannya dan akan mencapainya.”

Kerugian Rusia dalam perang Ukraina: penghancuran pangkalan militer Rusia

Pembaruan mulai Senin, 21 November, 13:20: Ivan Fyodorov, walikota Melitopol, juga melaporkan Telegram, pangkalan militer Rusia di Wesel, wilayah Melitopol, dihancurkan. Musuh “pasti tidak bersenang-senang tadi malam di desa Vesily yang diduduki sementara,” kata Fyodorov. Dengan demikian Pravda Tiga ledakan keras dilaporkan terjadi di daerah itu pada Minggu malam.

Selain itu, Angkatan Bersenjata Ukraina bergerak maju di front Svatov – kendali kota di Oblast Luhansk saat ini menjadi “prioritas politik” Rusia (lihat Laporan Awal). Hal itu dikemukakan Serhiy Hayday, kepala Departemen Militer Luhansk, di Telegram.

Kerugian Rusia dalam perang Ukraina: kendali atas Swatow memiliki “prioritas politik”

Laporan pertama dari Senin, 21 November: Kyiv / Moskow – menurut dia Mundur melintasi Sungai Dnipro Menurut perkiraan Inggris, pasukan Rusia di Ukraina selatan berkonsentrasi untuk mempertahankan kota Svatoy, di timur negara itu. Kementerian Pertahanan di London mengatakan pada hari Senin, mengutip temuan intelijen, bahwa pasukan Rusia sekarang adalah yang paling rentan. “Sebagai pusat populasi utama di wilayah Luhansk, kepemimpinan Rusia kemungkinan akan melihat mempertahankan kendali atas Svatov sebagai prioritas politik,” katanya.

Pertempuran artileri berat telah terjadi di daerah tersebut dalam beberapa minggu terakhir. Seperti di bagian depan lainnya, Rusia memperluas posisi pertahanannya di sana, meskipun pasukan ini sebagian besar diawaki oleh cadangan yang kurang terlatih.

Korban Rusia dalam Perang Ukraina: Rusia Kekurangan Amunisi dan Personel

“Namun, para komandan tampaknya akan menghadapi kenyataan militer dalam mempertahankan pertahanan yang andal sambil mencoba menyediakan sumber daya untuk operasi ofensif lebih jauh ke selatan di Donetsk,” kata kementerian tersebut. Dia menambahkan, “Kemampuan defensif dan ofensif pasukan Rusia masih terhambat oleh kekurangan amunisi dan personel yang berkualitas.”

(nak/lm/na dengan AFP/dpa)