Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serang di ‘Q Club’ di Colorado: Anderson Lee Aldrich mengancam ibunya dengan bom berita

Pada hari Sabtu, Anderson Lee Aldrich (22 tahun) masuk ke klub gay di Colorado Springs (negara bagian Colorado AS) dan menembak lima orang dengan senjata – dan melukai 25 tamu pesta yang mengamuk.

Sekarang terungkap: pembunuhnya diketahui polisi! Pada Juni 2021, Aldrich ditangkap karena diduga mengancam ibunya dengan bom rakitan, lapor Denver Post.

Aldrich tinggal bersama kakek-neneknya saat itu, tetapi dia sering mengunjungi ibunya, Laura Voeppel, 45 tahun, yang tinggal di sebuah rumah kontrakan di sebuah rumah keluarga tunggal di Colorado Springs. Pada malam tanggal 18 Juni, Phoebe memperingatkan induk semangnya, Leslie Bowman, untuk tidak pulang. “Karena hanya sedikit orang yang mencari Andy,” kata Bowman kepada Denver Post.

Namun, “beberapa orang” tersebut ternyata adalah petugas polisi yang mengepung rumah tersebut setelah Aldrich mengancam akan meledakkan ibunya. Pembunuh Colorado kemudian ditangkap beberapa waktu kemudian, tetapi dibebaskan keesokan harinya.

Jaksa menolak mengomentari ancaman bom pada hari Minggu. Namun menurut surat kabar lokal The Gazette, Anderson Lee Aldrich tidak pernah dituntut.

Pembunuh Colorado tampaknya memiliki ketertarikan pada senjata dan militer. Untuk ulang tahunnya yang kelima belas, ibunya memberinya setelan penembak jitu kamuflase. Setelah itu, dia “melayang di awan sembilan,” tulis Laura Voeppel di akun Facebooknya.

Club Q adalah tempat pertemuan kaum gay dan lesbian (file foto)

Foto: pribadi

Aldrich menembak dirinya sendiri di acara drag

Pada pukul 23:57, Departemen Kepolisian Colorado Springs menerima telepon 911 pertama dari Klub Q. Malam itu, pertunjukan waria klub gay berlangsung. Aldrich melepaskan tembakan, menewaskan lima orang sebelum dikalahkan oleh dua tamu pemberani dan melukai dirinya sendiri. Pada pukul 12:02, petugas polisi menangkapnya.

Daniel Aston bekerja sebagai bartender di klub gay

Daniel Aston bekerja sebagai bartender di klub

Foto: AP

Di antara yang tewas adalah bartender Daniel Aston (28). Ibunya, Sabrina Aston, sudah lama khawatir Daniel akan menjadi korban penyerangan. “Saya selalu khawatir. Dia seorang trans dan komunitas transgender adalah target terbesar yang dapat saya pikirkan saat ini,” katanya kepada Denver Post.

25 orang masuk hiruk-pikuk cedera. Tidak jelas berapa banyak yang ditembak dan terluka di tengah kerumunan tamu yang melarikan diri. Polisi tetap diam tentang motif pembunuh Colorado.

READ  Studi Umstrittene: Absichtlich und gezielt mit Corona infiziert