Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kerugian Rusia semakin berkurang: “Ini adalah periode kritis”

Kerugian Rusia semakin berkurang: “Ini adalah periode kritis”

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Tentara Ukraina mengumumkan pengurangan kerugian yang signifikan di pihak Rusia dibandingkan minggu-minggu sebelumnya. Mungkin ada beberapa alasan di balik hal ini.

KYIV – Kerugian Rusia dalam perang Ukraina berfluktuasi secara drastis selama sebulan terakhir, menurut perkiraan militer Ukraina. Seperti yang diumumkan Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina pada hari Senin, sekitar 640 tentara Rusia tewas antara hari Minggu dan Senin. Jika angkanya benar, perkembangan ini menunjukkan keunggulan baru di pihak Rusia. Pada hari-hari sebelumnya, tercatat sekitar 1.000 tentara tewas.

Rusia mencatat kerugian yang jauh lebih rendah dalam perang melawan Ukraina dibandingkan beberapa minggu terakhir

Jumlah tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen. Dibandingkan dengan penilaian yang dilakukan baru-baru ini oleh militer Ukraina, Rusia tampaknya kehilangan tentara secara signifikan untuk pertama kalinya pada bulan Maret dibandingkan di masa lalu. Pada tanggal 13 Maret jumlahnya diperkirakan 980 orang dan pada tanggal 14 Maret diperkirakan 970 orang. Rusia mencatat jumlah korban tertinggi antara hari Jumat (22 Maret) dan Sabtu (23 Maret): menurut Staf Umum, sekitar 1.000 tentara dikatakan telah meninggal pada kedua hari itu.

Tentara Rusia di garis depan di sektor Avdiivka. © Imago/Stanislav Krasilnikov

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, jumlah korban Rusia hingga saat ini (25 Maret) diperkirakan mencapai 437.390 orang. Staf Umum juga mempublikasikan kerugian material dalam laporan umumnya yang dapat dilihat di media sosial. Rusia kehilangan antara lain 11 tank, 25 kendaraan tempur, dan 22 sistem artileri dalam 24 jam terakhir.

Ikhtisar kekalahan Rusia dalam Perang Ukraina (24 Maret – 25 Maret):

  • Tentara – sekitar 437.390 (+640) orang
  • Tank – 6887 (+11) unit
  • Kendaraan tempur lapis baja – 13183 (+25) unit
  • Sistem artileri – 10877 (+22) unit
  • Sistem pertahanan udara/sistem antipesawat – 726 (+3) unit
  • Pesawat – 347 (+0) unit
  • Helikopter – 325 (+0) unit
  • Rudal jelajah – 2010 (+18)
  • Kapal / Perahu / Kapal Perang / Perahu – 26 (+0) unit
  • Kapal Selam/Kapal Selam – 1 (+0) unit
  • Kendaraan dan tangki bahan bakar – 14454 (+47) unit
  • Peralatan khusus – 1785 (+7)
READ  Buronan Rusia menggambarkan pelariannya dengan helikopter ke Ukraina - rekan-rekannya tidak selamat

Korban jiwa di antara tentara di kedua belah pihak sangat bergantung pada serangan yang direncanakan dan jeda dalam perang di Ukraina. Pada paruh pertama bulan ini, tentara Rusia melancarkan serangan baru di sebelah barat kota industri Avdiivka yang diperebutkan di timur Ukraina. Kementerian Pertahanan Rusia kemudian mengumumkan, Selasa lalu, bahwa desa Orlivka di wilayah Donetsk telah berada di bawah kendali Rusia. Staf Umum Ukraina sebelumnya telah melaporkan bahwa serangan di wilayah kota telah berhasil digagalkan. Namun, peta pengamat militer Ukraina mengkonfirmasi pergeseran frontal tersebut. Serangan semacam itu berulang kali menyebabkan banyak korban jiwa di Rusia, terutama pada Pertempuran Avdiivka pada bulan Februari.

Kerugian Rusia dalam perang di Ukraina berkurang secara signifikan untuk pertama kalinya: 'Ini adalah periode waktu yang kritis'

Sejak itu, pasukan Rusia mengatakan mereka telah merebut sejumlah desa di wilayah tersebut, termasuk Nevelsky, Orlivka, Krasnoe, dan pemukiman Ivanevsky. Salah satu keuntungannya adalah kekurangan amunisi di Ukraina saat ini. Seperti portal berita Amerika ABC Mengutip para pejabat Amerika, mereka khawatir kekurangan ini akan menjadi “bencana besar” pada akhir Maret. Kedua pejabat tersebut memberikan penilaian mereka secara anonim dalam sebuah wawancara pada bulan Februari. “Titik balik telah dimulai sekarang, dan akan menjadi lebih buruk pada musim semi dan musim panas. Jadi periode yang kita masuki ini adalah periode kritis,” kata seorang pejabat senior Departemen Pertahanan AS kepada saluran tersebut.

Belum dapat dipastikan secara resmi apakah rendahnya jumlah korban di pihak Rusia berhubungan langsung dengan keberhasilan yang dicapai baru-baru ini atau karena pengendalian taktis yang lebih besar. Perkembangan jangka panjang hanya akan terlihat dalam beberapa hari dan minggu mendatang. (Selandia Baru dengan informasi EPA)