Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peneliti migrasi – Ukraina mengalahkan “gerakan pengungsi terbesar sejak tahun 1940an”

Peneliti migrasi – Ukraina mengalahkan “gerakan pengungsi terbesar sejak tahun 1940an”

Jerman Knaus, peneliti migrasi

Ukraina mengalahkan 'gerakan pengungsi terbesar sejak tahun 1940an'

Peneliti migrasi Gerald Knaus

Peneliti migrasi Gerald Knaus

Sumber: Aliansi Foto/Geisler-Fotopres/Thomas Bartilla/Geisler-Fotopres

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Pada pertengahan Maret, 1,65 juta warga Ukraina terdaftar di Jerman. Jika Ukraina benar-benar kalah dalam perang melawan Rusia, peneliti migrasi Gerald Knaus memperkirakan: “Kita akan melihat pergerakan pengungsi terbesar di dunia sejak tahun 1940-an. Lalu jutaan orang lagi akan datang.”

DrPeneliti migrasi Gerald Knaus dari Inisiatif Stabilitas Eropa telah memperingatkan akan adanya peningkatan populasi pengungsi jika terjadi kekalahan militer oleh Ukraina dalam perang melawan serangan Rusia. “Orang-orang di Eropa yang enggan mendukung Ukraina lebih jauh belum memahami apa yang dipertaruhkan,” katanya kepada jaringan editorial Jerman (RND). “Karena jika Ukraina kalah perang, kita akan melihat pergerakan pengungsi terbesar di dunia sejak tahun 1940an. Lalu jutaan orang lagi akan datang.”

READ  Netanyahu mengumumkan tahap kedua perang melawan Hamas

“Kami sudah memiliki sekitar sepuluh juta pengungsi Ukraina,” tambah Knaus. Namun jutaan orang masih tetap tinggal di Ukraina karena mereka berharap bisa sukses. Jika keyakinan tersebut memudar, jumlah pengungsi bisa bertambah dengan sangat cepat – seperti yang terjadi pada minggu-minggu setelah perang dimulai pada 24 Februari 2022. Ada tiga juta pengungsi dalam tiga minggu.

Baca juga

Foto tersebut memperlihatkan sekelompok migran muda di sebelah kiri, dan komentator Till Stoldt di sebelah kanan

Jumat “CerminMengutip tanggapan Kementerian Dalam Negeri Federal terhadap pakar internal CDU Alexander Thrum, ia melaporkan bahwa sekitar 1,65 juta warga Ukraina telah terdaftar di Kantor Federal untuk Migrasi dan Pengungsi (Bamf) pada 12 Maret. Setahun yang lalu ada 1,4 juta.

Peneliti imigrasi mengatakan dia enggan memperkirakan berapa banyak pengungsi tambahan yang mungkin akan datang ke Jerman dalam situasi seperti ini. Namun yang jelas hingga saat ini, 1,2 juta dari 4,2 juta pengungsi Ukraina di UE melarikan diri ke Jerman. “Jumlah ini lebih rendah dibandingkan Polandia, Republik Ceko, dan Bulgaria per kapita, namun sepuluh kali lebih tinggi dibandingkan Perancis.”