Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan – Apa yang Harus Diperhatikan Wisatawan di Asia Tenggara Karena Corona – Kesehatan

Bangkok (dpa) – Baik itu pulau Thailand, kuil-kuil di ibukota kuno Kamboja Angkor, atau sawah di Bali: perjalanan jarak jauh ke Asia Tenggara telah menjadi jeda yang berkepanjangan karena pandemi virus corona.

Perbatasan padat, lalu lintas udara yang tidak menentu, dan karantina berminggu-minggu bagi mereka yang melakukan perjalanan – ini adalah kenyataan baru. Sebuah bencana bagi industri pariwisata yang pernah berkembang pesat. Itulah sebabnya penyelenggara, pelaku bisnis perhotelan, dan wisatawan merasa lega bahwa semakin banyak negara dari Vietnam hingga Malaysia yang melonggarkan aturan masuk bagi orang-orang yang telah divaksinasi dua kali. Ikhtisar peraturan saat ini untuk liburan bebas karantina di negara-negara paling populer:

• Thailand: Tahun lalu, kerajaan tersebut adalah negara pertama di kawasan yang mengizinkan liburan bebas karantina bagi orang-orang yang telah divaksinasi dua kali – pada waktu itu hanya di pulau terbesar Phuket. Wisatawan sekarang dapat melakukan perjalanan keliling negeri lagi, tetapi aturan dan persyaratannya masih rumit. Menteri Pariwisata Phiphat Ratchakitprakarn baru-baru ini memperingatkan: “Thailand melaju seperti kelinci tahun lalu (…). Kita tidak bisa membiarkan negara tertinggal sekarang, sementara banyak negara membuka perbatasan mereka dan memiliki batasan yang lebih sedikit daripada kita.” Karena: meskipun banyak penyederhanaan, beberapa orang menganggap aturan itu terlalu rumit – itulah sebabnya sektor ini tidak benar-benar mendapatkan momentum.

Saat ini, formulir “Test & Go” sedang diterapkan, di mana wisatawan diharuskan untuk mengambil tes PCR sebelum keberangkatan dan setelah kedatangan dan kemudian menunggu hasilnya di hotel yang dipesan sebelumnya. Selain itu, tamu liburan harus mengambil tes antigen sendiri pada hari kelima dan mengirimkan hasilnya ke pihak berwenang melalui aplikasi. Persyaratan tambahan termasuk asuransi kesehatan lebih dari 20.000 dolar AS (18.000 euro) dan penerapan yang disebut “Thailand Pass” di Internet. Mulai 1 April, tes PCR harus dibatalkan sebelum keberangkatan. Untuk mengikuti negara tetangga, semua tes PCR dan paspor Thailand dapat dibatalkan mulai Juni.

READ  Kunjungan ke gudang foto Fridolin Walcher

• Malaysia: Negara liburan yang terkenal dengan alamnya yang eksotis dan dunia air yang mengesankan akan membuka kembali perbatasannya dengan pariwisata internasional untuk pertama kalinya pada tanggal 1 April. Dan pihak berwenang mengumumkan bahwa ini akan memulai transisi ke tahap endemisitas epidemi. Mereka yang telah divaksinasi dua kali dapat memasuki negara itu tanpa dikarantina untuk menikmati Menara Petronas atau menyelam di Kalimantan. Ini membutuhkan tes PCR negatif sebelum keberangkatan dan tes antigen negatif setelah kedatangan. Persyaratan tambahan adalah menginstal aplikasi pemantauan bernama MySejahtera dan menandatangani asuransi kesehatan untuk Covid.

• INDONESIA/BALI: Sawah, candi, gunung berapi memanggil: Setelah fase pengujian yang sukses di Bali, seluruh Indonesia baru-baru ini mengizinkan pariwisata bebas karantina untuk orang-orang yang telah divaksinasi dua kali. Wisatawan sekarang diharuskan untuk mengambil tes PCR negatif sebelum keberangkatan dan satu lagi pada saat kedatangan di mana saja di negara kepulauan itu. Mereka harus menunggu di kamar hotel untuk mendapatkan hasilnya. Tes kedua yang diperlukan pada hari ketiga masa inap kini telah dibatalkan. Namun, pemudik harus terlebih dahulu mendapatkan asuransi kasus covid seharga 25.000 dollar AS (23 ribu euro). Sementara itu, pihak berwenang telah menyatakan kekebalan kelompok, setidaknya di Bali: 90 persen populasi telah mengembangkan antibodi virus corona, kata Menteri Pariwisata Sandiaga Ono baru-baru ini.

• VIETNAM: Negara Sosialis Mekong Maju – Masuknya benar-benar tidak rumit sejak pertengahan Maret. Prasyarat untuk masa tinggal bebas karantina adalah tes PCR negatif, yang tidak boleh melebihi 72 jam pada saat kedatangan, atau tes antigen cepat negatif yang tidak lebih dari 24 jam. Siapa pun yang datang tanpa siapa pun masih dapat memasuki negara itu, tetapi mereka harus diuji pada saat kedatangan. Tidak seperti semua negara lain di kawasan ini, kartu vaksinasi tidak diperlukan. Namun, pelancong harus menggunakan aplikasi Covid yang disetujui di Vietnam.

READ  Inflasi masih berlaku di pasar Lihat | Aliran

• Kamboja: Negara Khmer juga menarik tamu dengan aturan yang sangat sederhana: Sementara itu, hanya diperlukan satu sertifikat, yang menyatakan vaksinasi ganda. Tes PCR atau tes antigen sebelum penerbangan atau setelah kedatangan tidak diperlukan. Namun, pihak berwenang merekomendasikan agar wisatawan melakukan tes antigen sendiri sebelum naik ke pesawat. Jika ini negatif, tidak ada yang menghalangi mengunjungi kompleks candi Angkor Wat atau Delta Mekong.

• Singapura: Mulai 1 April, kota ekonomi ini akan sangat melonggarkan aturan. Setelah itu, orang yang telah divaksinasi dua kali tidak perlu mengajukan visa perjalanan (VTP), dan tes juga akan dibatalkan setelah tiba di Bandara Changi. Namun, pemudik harus menjalani PCR atau rapid antigen test sebelum keberangkatan. “Kebijakan perbatasan baru akan membuat pengalaman perjalanan sama seperti sebelum pandemi,” kata Straits Times Singapura.

Sesuai situasi saat ini, vaksinasi booster tidak diperlukan di negara-negara yang disebutkan. Namun, karena peraturan saat ini sedang diubah berulang kali, pelancong harus mendapatkan informasi terperinci dari pihak berwenang sebelum keberangkatan – termasuk apakah mereka perlu mengajukan permohonan visa. Peraturan karantina lainnya juga berlaku untuk anak-anak dan dewasa muda serta mereka yang belum divaksinasi, dan juga dapat diperoleh dari pihak berwenang.

© dpa-infocom, dpa: 220330-99-726899 / 2