Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rusia hanya menerima rubel untuk pasokan gas

ekonomi Alih-alih euro dan dolar

Rusia hanya menerima rubel untuk pasokan gas

“Kami tidak memiliki alternatif selain kemerdekaan dari gas Rusia.”

Dr Stefan Kaufmann adalah Petugas Hidrogen di Kementerian Federal Pendidikan dan Penelitian. Dalam sebuah wawancara WELT, dia menjelaskan apa sebenarnya “hidrogen hijau” itu dan bagaimana itu diproduksi. Tapi bisakah sumber energi baru menggantikan gas alam?

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Rusia meminta Barat untuk membayar pasokan gas dalam rubel. Presiden Vladimir Putin menginstruksikan Bank Sentral untuk mempersiapkan peralihan dari pembayaran valuta asing ke pembayaran rubel dalam waktu seminggu. Menurut para ahli, larangan itu mungkin terjadi.

FDi masa depan, pelanggan di Jerman dan negara-negara UE lainnya harus membayar pengiriman gas dari Rusia dalam rubel. Pada hari Rabu, Presiden Rusia Vladimir Putin menginstruksikan pemerintah untuk berhenti menerima pembayaran dalam dolar atau euro. Kepala Kremlin menekankan dalam siaran konferensi video pemerintah di televisi pemerintah bahwa pengiriman akan terus dijamin sepenuhnya.

“Negara-negara musuh” yang telah masuk daftar hitam Rusia telah terpengaruh. Ini termasuk Jerman dan semua negara Uni Eropa lainnya, tetapi juga Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris Raya.

Baca juga

Pengumuman itu segera mendorong mata uang Rusia, yang berada di bawah tekanan luar biasa. Dengan demikian, langkah ini juga dapat ditujukan untuk mendukung nilai tukar rubel. Perusahaan gas pertama-tama harus membeli rubel di pasar valuta asing.

Putin mengatakan bank sentral dan pemerintah Rusia sekarang memiliki waktu seminggu untuk menentukan cara beralih dari pembayaran valuta asing ke pembayaran rubel. Barat sendiri telah mendevaluasi mata uangnya dengan membekukan aset Rusia di luar negeri.

Eskalasi perang ekonomi

“Ini adalah eskalasi perang ekonomi,” Jens Sudkum, anggota dewan penasihat ilmiah Kementerian Federal Ekonomi dan Teknologi, mengatakan kepada kantor berita Reuters. “Tidak banyak yang mengharapkan kritik ini.”

Bagi Südekum, ini jelas merupakan pelanggaran kontrak, sebagaimana seorang profesor di Institut Ekonomi Persaingan di Universitas Heinrich Heine di Düsseldorf mengatakan: “Ada kontrak jangka panjang untuk pasokan gas yang didenominasi dalam dolar.” “Jika Putin sekarang menyatakan bahwa dia hanya menerima rubel, maka dia melanggar kontrak ini.” Barat sekarang harus merespons entah bagaimana. Sekarang prospek larangan impor energi dari Rusia telah menjadi.”

Jika Barat mengikuti permintaan Rusia, ia harus menghindari sanksinya sendiri untuk perang melawan Ukraina dan mengambil rubel dari Bank Sentral Rusia. “Tapi itu sudah disetujui,” kata Sudekum. “Itu sebabnya kamu tidak bisa benar-benar melakukan itu.”

Sebagai reaksi terhadap sanksi yang dijatuhkan oleh Barat, pemerintah Rusia telah memutuskan pada awal bulan bahwa kewajiban keuangannya kepada “negara-negara yang tidak bersahabat” hanya akan diselesaikan dalam rubel. Ini termasuk Ukraina, Swiss dan Jepang.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

READ  Kelaparan di Ethiopia mendekati klimaksnya