Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Khas negara-negara Asia sedang mengalami gelombang baru

Bangkok Untuk waktu yang lama, Covid-19 telah menjadi ancaman terpencil di pantai tropis Thailand dan di pasar Bangkok yang penuh warna. Negara tersebut hanya menghitung 63 kematian akibat terinfeksi virus Corona sepanjang tahun 2020.

Tapi sejak bulan ini, ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara itu telah melewati angka itu hampir setiap hari. Pada akhir minggu, ada 141 kematian sebelumnya dalam satu hari.

Krematorium di kuil-kuil Buddha di pinggiran ibu kota sekarang harus memperluas kemampuannya untuk sementara. Dalam beberapa kasus, sistem terancam gagal karena terlalu panas karena digunakan hampir sepanjang waktu.

Thailand tidak sendirian dalam mengalami krisis virus corona yang memburuk dengan cepat: virus ini menyebar dengan kecepatan tinggi di seluruh Asia Tenggara – wilayah berpenduduk sekitar 675 juta orang yang baru-baru ini dipandang sebagai pemimpin dalam memerangi epidemi.

Jumlah infeksi mingguan baru baru-baru ini meningkat lebih dari 40 persen dibandingkan dengan minggu sebelumnya. Jumlah kematian baru-baru ini meningkat pada tingkat yang sama – dan telah meningkat lebih cepat daripada wilayah lain mana pun di dunia. Korea Selatan, yang juga mengendalikan virus corona dengan sukses besar tahun lalu, sekarang mengalami lebih banyak kasus daripada sebelumnya.

Bertanggung jawab atas kekuatan gelombang korona di negara-negara model Covid sebelumnya di Asia adalah jenis virus delta yang sangat menular, yang menginfeksi sebagian besar populasi yang tidak divaksinasi di wilayah tersebut: di Korea Selatan hanya dua belas persen yang divaksinasi penuh, di Thailand lima persen dan di Vietnam kurang dari satu persen.

Jadi, pemerintah negara-negara sekali lagi bergantung pada pembatasan yang luas terhadap kehidupan ekonomi. Pemulihan yang diharapkan di kawasan, yang merupakan salah satu yang paling dinamis di dunia sebelum pandemi, belum terjadi. Perusahaan-perusahaan Jerman juga merasakan dampak krisis.

READ  Desa Anak SOS dan doxx telah bekerja sama selama 9 tahun

Di Vietnam, yang memiliki kurang dari 1.500 kasus virus corona pada akhir Desember, jumlah infeksi baru-baru ini naik ke level tertinggi baru hampir 6.000 per hari.


Ibu kota ekonomi Kota Ho Chi Minh dan provinsi-provinsi dengan kawasan industri dengan pabrik-pabrik untuk investor asing sangat terpukul. Melihat situasi tersebut, perusahaan harus siap menghadapi gangguan besar pada proses produksi dan pemasok mereka.

Pemasok Adidas harus menutup pabrik di Vietnam

Adidas, Pou Chen – produsen sepatu bermerek Taiwan terkemuka – terpaksa menutup sementara pabriknya di Kota Ho Chi Minh atas perintah pihak berwenang. Menurut media lokal, ada hampir 50 infeksi di perusahaan, yang memiliki sekitar 56.000 karyawan dan merupakan perusahaan terbesar di kota itu. Pihak berwenang Vietnam telah meminta perusahaan untuk menyediakan tempat tidur bagi pekerja di lokasi pabrik untuk mengurangi kemungkinan infeksi. Namun, Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa pabrikan tidak dapat mematuhi perintah ini.

Protes terhadap kekurangan vaksin di Thailand

Seorang demonstran menuangkan cat merah pada mayat Token.

(Foto: Gambar Imago/Zuma Wire)

Atas permintaan, Adidas mengumumkan bahwa mereka mendukung tindakan yang diambil oleh pihak berwenang. “Keselamatan dan kesehatan adalah prioritas utama bagi adidas, seperti juga pemasok kami,” kata juru bicara perusahaan. Tidak ada efek langsung yang diharapkan saat ini dari penghentian produksi. “Kami berhubungan dekat dengan mitra kami mengenai perkembangan lebih lanjut dari situasi domestik.” Menurut perusahaan, 75 dari 500 pemasok adidas berlokasi di Vietnam.

Saingan Adidas, Nike, juga terpengaruh oleh gangguan rantai pasokan. Pemasoknya Changshin telah menghentikan operasi tiga pabrik di Vietnam dengan total sekitar 42.000 karyawan karena kasus infeksi. Tiga pabrik Samsung juga terpaksa ditutup sementara. Analis memperingatkan bahwa penutupan pabrik yang berkepanjangan di negara pengekspor dapat menyebabkan penundaan pengiriman yang nyata secara global dan biaya yang lebih tinggi.

Korea Selatan menghadapi terburu-buru dalam tanggal vaksinasi

Di Kota Ho Chi Minh, pihak berwenang sedang membangun lima rumah sakit lagi dengan kapasitas 50.000 tempat tidur karena 19 klinik darurat yang ada sejauh ini tidak cukup lagi. Alasan tingginya permintaan tempat tidur adalah strategi Vietnam untuk mengisolasi sebanyak mungkin orang yang terinfeksi – bahkan orang tanpa gejala. Namun, mengingat meningkatnya jumlah infeksi, pendekatan ini semakin mencapai batasnya.

Tidak ada bantuan jangka pendek untuk sistem kesehatan yang diharapkan dengan kampanye vaksinasi – sejauh ini hanya 300.000 dari sekitar 100 juta orang Vietnam yang telah divaksinasi sepenuhnya. Investor melihat kemajuan yang lambat sebagai masalah utama: Dari beberapa ratus anggota Kamar Dagang Eropa di Vietnam, hampir 60 persen mengatakan dalam survei bahwa itu akan memiliki dampak negatif yang signifikan pada perusahaan mereka jika karyawan tidak divaksinasi tahun ini.

Korea Selatan telah melihat terburu-buru untuk mendapatkan tanggal vaksinasi dalam beberapa hari terakhir mengingat rekor baru dalam jumlah infeksi. Karena kurangnya kapasitas, pihak berwenang harus menangguhkan sementara penunjukan. Pekan lalu, dengan lebih dari 1.600 infeksi, negara itu melaporkan lebih banyak kasus virus corona daripada sebelumnya dalam satu hari. Perdana Menteri Kim Bo-kyeom mengumumkan pada hari Minggu bahwa pembatasan kontak yang ketat, yang sudah diberlakukan di wilayah Seoul yang lebih luas, akan diperluas ke seluruh negeri.

Thailand memberlakukan penutupan sebagian baru

Penguncian sebagian baru juga telah berlaku di Thailand sejak 12 Juli, di mana negara itu ingin meratakan gelombang Corona paling ganas hingga saat ini, dengan hampir 12.000 infeksi baru per hari. Di Bangkok dan banyak provinsi lainnya, mal dan bar ditutup, restoran hanya diperbolehkan menyajikan makanan untuk konsumsi di luar rumah, dan ada jam malam mulai pukul 9 malam. Mulai Rabu, akan ada larangan hampir semua penerbangan domestik yang lepas landas atau mendarat di daerah berbahaya seperti Bangkok. Pemerintah sebelumnya telah mengumumkan bahwa pengiriman lebih dari 60 juta dosis vaksin Astra-Zeneca diperkirakan akan tertunda lima bulan.

Pusat vaksinasi di sebuah mal di Bangkok

Profesional perawatan kesehatan mempersiapkan vaksinasi.

(Foto: Bloomberg)

Krisis ekonomi yang parah di negara itu mengancam akan memburuk. Ekonomi Thailand mengalami kontraksi lebih dari enam persen tahun lalu, terutama karena runtuhnya industri pariwisata. Rebound besar tidak lagi diharapkan tahun ini. Analis di bank investasi Goldman Sachs menurunkan perkiraan pertumbuhan mereka untuk pasar negara berkembang tahun ini dari 2,1 menjadi 1,4%. Menurut sebuah studi oleh Bank Dunia, ratusan ribu orang Thailand telah jatuh di bawah garis kemiskinan setelah pandemi. Utang swasta telah meningkat menjadi lebih dari 90 persen dari output ekonomi – level tertinggi sejak 2003.

Jumlah kasus juga meningkat tajam di negara tetangga seperti Malaysia dan Indonesia. Negara-negara harus menghadapi wabah penyakit yang besar pada tahun lalu, dan dengan demikian tidak termasuk di antara negara-negara terkemuka dalam memerangi epidemi. Tetapi jumlah infeksi baru tidak pernah setinggi sekarang.

Sementara Eropa dan Amerika perlahan-lahan kembali normal, pengamat melihat kawasan yang dulu booming di Asia Tenggara menjadi sulit sekarang beberapa bulan yang lalu: “Bahkan jika jumlah kasus turun lagi, selalu ada risiko lebih banyak wabah karena rendahnya tingkat penularan. vaksinasi,” komentar Gareth Leather, seorang ekonom di Capital Economics. Jadi Covid-19 akan terus menimbulkan masalah ekonomi besar di sebagian besar Asia Tenggara.

Lebih: Indonesia Mengeluh dari Corona – dan Meragukan Vaksin China