Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kompetisi Vaksin Global – Infosperber

Pemerintah federal Jerman dan Uni Eropa memblokir penangguhan sementara paten pada vaksin Covid-19 bahkan setelah administrasi Biden secara mengejutkan meminta persetujuan. Setelah KTT Uni Eropa baru-baru ini, Kanselir Angela Merkel dan Presiden Dewan Charles Michel menyatakan bahwa mengeluarkan paten untuk tujuan memperluas produksi vaksin bukanlah langkah yang tepat. Berlin sangat tertarik dengan paten mRNA BioNTech: dengan paten ini, perusahaan harus memberikan kontribusi penting pada ekspansi Jerman sebagai lokasi bioteknologi; Kanselir Angela Merkel telah dikutip mengatakan bahwa paten tidak boleh jatuh ke tangan China.

Pemerintahan Biden juga mempertimbangkan perebutan kekuasaan melawan Beijing dalam upaya untuk menyetujui paten: Sejak India telah berhenti mengekspor vaksin karena epidemi yang meningkat di negaranya, negara-negara miskin dan berkembang telah dipasok hampir secara eksklusif dari China dan Rusia – termasuk lisensi mereka untuk memproduksi vaksin khusus. Penerbitan paten bisa mematahkan dominasi pencangkokan Sino-Rusia.

Pelepasan paten? – “tidak ada solusi»

Pemerintah federal dan Uni Eropa – terutama desakan Jerman – memblokir upaya AS untuk tunduk pada tekanan internasional yang meningkat dan menangguhkan paten untuk vaksin Covid-19 setidaknya untuk sementara waktu. Sementara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kepala Organisasi Kesehatan Dunia dan Perdagangan Dunia (WHO, WTO) secara terbuka menyambut deklarasi terkait oleh pemerintahan Biden, Kanselir Angela Merkel berbicara menentang penerbitan paten pada 8 Mei setelah KTT Uni Eropa baru-baru ini: Dia mengatakan dia tidak percaya bahwa “pelepasan paten.” Ini adalah solusi untuk memberikan vaksin kepada lebih banyak orang. “[1]

Sebelum KTT UE, banyak negara anggota UE masih senang dengan inisiatif AS – termasuk Austria, Spanyol dan Polandia – tetapi setelah KTT UE, di mana Merkel ikut campur secara terbuka, tidak ada lagi pembicaraan tentang itu. Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel mengomentari penangguhan paten: “Kami tidak berpikir ini adalah solusi ajaib dalam jangka pendek.”[2] Hanya jika ada saran konkret, seseorang ingin melanjutkan diskusi. Media Jerman berbicara meremehkan “hoax PR” oleh Amerika Serikat, mengutip lingkaran Uni Eropa.

Kebencian Kendala pengiriman

Faktanya, pemerintahan Biden mengumumkan pada 5 Mei bahwa mereka tidak akan menghalangi penerbitan paten, hanya ketika Washington berada di bawah tekanan internasional yang memuncak. Di sisi lain, protes terhadap penyimpanan vaksin oleh Amerika Serikat telah meningkat sejak diketahui pada pertengahan April bahwa sekitar 300 juta dosis vaksin dapat terakumulasi tanpa digunakan di gudang AS paling lambat akhir Juli, sementara itu ekstrim. Kekurangan terjadi di sebagian besar negara miskin.[3]

READ  Kelaparan di Ethiopia mendekati klimaksnya

Ada juga keluhan bahwa AS tidak hanya memberlakukan pembatasan yang ketat pada ekspor vaksin, tetapi juga pada ekspor prekursor; Presiden AS Joe Biden memutuskan ini tak lama setelah menjabat menggunakan ketentuan Undang-Undang Produksi Pertahanan AS (DPA). Karena ini berdampak serius pada produksi vaksin di Institut Serum India, produsen vaksin terbesar dunia, presidennya, Adar Poonawalla, secara terbuka mengkritik Biden pada pertengahan April.[4]

Blokade AS telah meningkatkan ketidakpuasan terhadap Amerika Serikat dan tindakan pro-AS dari pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi di India, yang telah dilanda epidemi parah. [5] Sebuah perkembangan yang tidak bisa diabaikan oleh Washington karena mengandalkan kerjasama erat dengan New Delhi dalam perebutan kekuasaan melawan Beijing.

China dan Rusia tidak memiliki penyeimbang Barat

Selain itu, peningkatan dramatis epidemi di India telah melemahkan posisi Barat dalam persaingan vaksin dengan China dan Rusia. Negara berkembang dan negara berkembang sejauh ini menerima vaksin hampir secara eksklusif dari China, Rusia dan India. Cina, misalnya, kini telah menyediakan 240 juta dosis vaksin ke banyak negara di Asia, Afrika dan Amerika Latin, serta ke beberapa negara miskin di Eropa Timur dan Tenggara.[6]

Beijing dan Moskow, yang juga mengeluarkan vaksin sebanyak mungkin meskipun kapasitas produksinya berkurang, mendorong perusahaan lokal untuk memproduksi vaksinnya oleh perusahaan lokal di berbagai negara miskin dan berkembang, termasuk Brazil, Maroko, Indonesia dan Serbia. Hingga saat ini, pengiriman juga datang dari India, di mana Institut Vaksin India memproduksi vaksin dari AstraZeneca (Inggris Raya) dengan lisensi. Menurut Kementerian Luar Negeri India, kini telah menyediakan lebih dari 66 juta dosis vaksin untuk negara berkembang dan negara berkembang. Tetapi karena India sekarang membutuhkan semua kemampuan yang tersedia untuk memerangi pandemi, India tidak akan dapat memasok vaksin ke dunia termiskin di masa mendatang sebagai penyeimbang pro-Barat untuk Rusia dan China.

Uni Eropa meninggal: Kaya akan farmasi

Ini berarti bahwa negara-negara termiskin hampir sepenuhnya bergantung pada dukungan dari China dan Rusia – karena, bertentangan dengan klaim yang sebaliknya, Uni Eropa jarang memasok mereka. Dalam pidato yang disampaikan di European University Institute di Florence pada 6 Mei, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menyatakan bahwa Uni Eropa adalah “satu-satunya kawasan demokratis di dunia yang mengekspor vaksin dalam skala besar”. Selain itu, dengan bangga menamakan Federasi “Farmasi Dunia”.[7] India terkadang disebut sebagai “apotek dunia” karena perusahaan farmasi mereka memproduksi obat murah dalam jumlah besar yang juga terjangkau oleh negara-negara miskin.

READ  Jenis kopi yang terlupakan bisa menantang perubahan iklim

Tentu saja, perusahaan-perusahaan Uni Eropa terutama mengekspor vaksin BioNTech / Pfizer yang mahal – ini, seperti yang ditekankan oleh juru bicara Komite Masalah Perdagangan, Miriam García Ferrer, ke negara-negara yang sebagian besar kaya. Brussel telah mengekspor 178 juta kaleng sejak Januari. Penerima manfaat adalah Jepang (72 juta), Inggris Raya (18,6 juta), Kanada (18,4 juta), Arab Saudi (7 juta), Swiss dan Turki (masing-masing 5 juta), Singapura dan Korea Selatan (masing-masing 3 juta)). Pengiriman UE ke negara-negara miskin dapat diabaikan.[8]

Saat pawai

Sementara Barat kehilangan pengaruh signifikan atas China dan Rusia dalam persaingan untuk mendapatkan vaksin, kapasitas untuk memproduksi vaksin terganggu di banyak negara. Perusahaan Kanada Biolyse Pharma telah mencoba selama berbulan-bulan untuk mendapatkan lisensi untuk membuat vaksin, tetapi tidak berhasil. Kapasitasnya sekitar 50 juta kaleng per tahun. Incepta Pharmaceuticals dari Dhaka, ibu kota Bangladesh, dapat memproduksi hingga 350 juta dosis per tahun, tetapi juga tidak mendapatkan lisensi.[9] Tapi itu bisa berubah sekarang.

Sejak kegagalan pemasok utama Bangladesh, India, Dhaka telah berusaha keras untuk mencari alternatif – di Beijing dan Moskow. Secara khusus, lisensi produksi Sputnik V sedang dibahas; Perwakilan Incepta Pharmaceuticals juga berpartisipasi dalam negosiasi beberapa hari lalu.[10] Jika Barat tidak ingin tertinggal lebih jauh di belakang Rusia dan China dalam perlombaan vaksin global, perubahan harus ditemukan. Tindakan saat ini oleh pemerintahan Biden ditujukan tepat pada hal ini.

“Teknologi yang mengubah permainan”

Namun, dengan melakukan itu, pemerintahan Biden – karena alasan geostrategis – tidak hanya melanggar kepentingan industri farmasi AS yang kuat dan menguntungkan, tetapi juga Jerman. Pemerintah federal mempromosikan BioNTech dan CureVac dengan vaksin mRNA, paling tidak karena teknologi mRNA merupakan faktor penting dalam perluasan yang ditargetkan di Jerman sebagai situs bioteknologi. Menurut laporan dari KTT Uni Eropa, Kanselir Angela Merkel mengatakan bahwa paten mRNA tidak boleh jatuh ke tangan China.[11] Pada tanggal 10 Mei, dia bertemu dengan para ahli yang relevan tentang “Teknologi yang Mengubah Game” di Jerman sebagai lokasi bioteknologi“Saling. Teknologi mRNA sangat penting di sini. Mempromosikan mereka menjadi semakin penting dalam kebijakan epidemi Jerman.

READ  Minum kopi di Jerman mendorong deforestasi di Vietnam

Posting ini sedang diproses german-foreign-policy.com Diterbitkan.

Meningkat:
[1] Konferensi pers setelah pertemuan informal Dewan Eropa dan KTT Uni Eropa dan India di Porto. 05/08/2021.
[2] Matthias Kolb: Eropa frustrasi dengan tipuan PR Biden. («Koran Southgerman», 08.05.2021).
[3] Adam Taylor, Emily Rohala: AS bisa mendapatkan 300 juta dosis vaksin tambahan pada akhir Juli, meningkatkan kekhawatiran penyimpanan. («Washington Post», 15/4/2021).
[4] Poonawalla twitterte am 16 April: “POTUS yang terhormat, jika kita ingin benar-benar bersatu dalam mengalahkan virus ini, atas nama industri vaksin di luar AS, saya dengan rendah hati meminta Anda untuk mencabut larangan ekspor bahan mentah di luar AS. Produksi vaksin dapat ditingkatkan. Detail ke departemen Anda. »
[5] Lihat lebih banyak “Referensi ke China”.
[6] Ian Marlow, Sudhi Ranjan Sen, James Patton: China mengisi kekurangan global vaksin virus corona yang tersisa dari Amerika Serikat dan India. («keberuntungan», 08.05.2021).
[7] Pidato oleh Presiden von der Leyen di Konferensi Negara Bagian Institut Universitas Eropa. (ec.europa.eu06.05.2021).
[8] Vaksin Uni Eropa: Jutaan dosis diekspor ke negara kaya, dan lebih sedikit ke negara miskin. «Brussels Times», 08.05.2021).
[9] Saeed Shah, Yaroslav Trofimov, Gabriel Steinhauser: Krisis Covid-19 India meningkatkan tekanan untuk mengesampingkan hak paten vaksin. «The Wall Street Journal», 01.05.2021).
[10] Muhammad Al-Masum Al-Mulla: Vaksin China: 5 lakh dosis mungkin tiba pada 10 Mei («The Daily Star», 03.05.2021).
[11] Matthias Kolb: Eropa frustrasi dengan tipuan PR Biden. («Koran Southgerman», 08.05.2021).


Kepentingan terkait penulis

Tidak. “Informasi tentang kebijakan luar negeri Jerman” (german-foreign-policy.comSekelompok jurnalis dan peneliti independen yang senantiasa memantau kembalinya cita-cita Jerman untuk menjadi kekuatan besar di bidang ekonomi, politik, dan militer.
_____________________
Pendapat yang dikemukakan dalam artikel di Infosperber sesuai dengan ulasan pribadi penulis.

Informasi tambahan