Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perubahan penggunaan lahan lebih besar dari yang diharapkan – Wissenschaft.de

Orang meninggalkan “tanda” mereka di bumi, melalui pertanian, penggundulan hutan, atau kota baru. Perubahan global dalam penggunaan lahan ini sekarang menutupi sekitar 32 persen permukaan bumi, seperti yang diungkapkan peta baru. Artinya, perubahannya empat kali lebih besar dari asumsi sebelumnya. Kawasan hutan global telah berkurang tajam, sementara lahan lebih umum saat ini.

Baik itu deforestasi, pertumbuhan perkotaan, atau pertanian intensif – manusia terus-menerus mengubah lanskap Bumi. Dengan konsekuensi bencana: misalnya, pertanian intensif mempercepat erosi tanah, sehingga tanah subur hilang, produktivitas pertanian menurun, dan nutrisi global terancam. Selain itu, tidak seperti tanah hutan, tanah ladang mengeluarkan lebih banyak karbondioksida ke atmosfer, dan pada saat yang sama, kandungan karbon yang tersimpan di dalamnya berkurang, sehingga perubahan iklim dipercepat. Selain itu, penggunaan lahan telah mengubah banyak habitat yang mengancam keanekaragaman hayati ekosistem.

Seberapa besar perubahan penggunaan lahan?

Tapi seberapa besar perubahan global dalam penggunaan lahan saat ini? Ilmuwan yang bekerja dengan Karina Winkler dari Karlsruhe Institute of Technology (KIT) telah memeriksanya secara mendetail. Hingga saat ini, studi tentang perubahan tersebut seringkali terbatas dalam ruang atau waktu. Oleh karena itu, tim peneliti kini telah menggabungkan hasil statistik tata guna lahan dengan data satelit resolusi tinggi, di mana terdapat perubahan kawasan perkotaan, lahan subur, padang rumput, hutan, tanaman rerumputan, lahan perdu serta kawasan yang jarang dan tidak bervegetasi. dipertimbangkan. “Kesulitan utama dalam pekerjaan kami adalah menangani kumpulan data yang sangat berbeda,” jelas Winkler. Ini pertama-tama harus distandarisasi dalam proses yang memakan waktu. Para peneliti berhasil dalam hal ini dan membuat peta resolusi tinggi dari pola perubahan penggunaan lahan global antara tahun 1960 dan 2019, “Penilaian Dinamika Tanah Historis +” (HILDA +).

READ  Penghargaan Makanan yang Baik: Makanan Terbaik 2021

Hasilnya: perubahan penggunaan lahan tampaknya lebih besar dari asumsi sebelumnya. Menurut peta baru, sekitar 32 persen dari luas daratan global – sekitar 43 juta kilometer persegi – telah terpengaruh selama sekitar 60 tahun terakhir. “Kami memperkirakan bahwa perubahan penggunaan lahan telah mempengaruhi hampir sepertiga dari luas lahan global hanya dalam enam dekade, dan dengan demikian sekitar empat kali lebih besar dari kisaran perkiraan sebelumnya dari perubahan jangka panjang di lahan,” lapor para ilmuwan. Artinya, luas daratan yang kira-kira dua kali luas Jerman telah berubah setiap tahun sejak 1960.

Lebih sedikit di Eropa, dan lebih banyak di Asia

Di atas segalanya, perubahan besar pada hutan dan lahan subur adalah hal baru. “Kami melihat hilangnya luas hutan bersih global sebesar 0,8 juta kilometer persegi, tetapi perluasan pertanian global sebesar satu atau 0,9 juta kilometer persegi,” tim menjelaskan. Namun, perubahan tata guna lahan tidak menunjukkan pola yang sama di seluruh dunia. Para peneliti dapat menentukan bahwa perubahan penggunaan lahan berbeda, terutama antara wilayah di utara dan selatan. Sejalan dengan itu, dalam beberapa tahun terakhir di bagian utara dunia, misalnya di Eropa, Amerika Serikat atau Rusia, hutan telah meluas dan tanah subur menyusut. Di belahan bumi selatan, seperti di Brasil atau Indonesia, di sisi lain, kawasan hutan berkurang dan daerah subur dan padang rumput meningkat.

Selain itu, kecepatan perubahan penggunaan lahan telah berubah seiring waktu, menurut Winkler dan rekannya. Ditemukan bahwa fase percepatan perubahan penggunaan lahan terjadi dari tahun 1960 hingga sekitar tahun 2005 dan fase perlambatan perubahan penggunaan lahan dari sekitar tahun 2006 hingga 2019. Fase pertama terutama terlihat di Belahan Bumi Selatan, seperti di Amerika Selatan, Afrika dan Asia Tenggara bagian selatan, di mana produksi dan ekspor tanaman meningkat, terutama pada dekade pertama abad kedua puluh satu. “Pembalikan tren dapat dikaitkan dengan semakin pentingnya perdagangan global untuk produksi pertanian dan krisis ekonomi global tahun 2007 dan 2008,” jelas Winkler. Sebab pada saat itu, negara-negara seperti Argentina atau Indonesia, yang sebelum krisis memfokuskan diri pada produksi bahan mentah untuk pasar global, tidak lagi menemukan pembeli untuk barang-barang mereka dan mengurangi produksi pertanian dan juga lahan pertanian. Selain perdagangan, peneliti menambahkan bahwa kejadian ekstrim akibat perubahan iklim, kekeringan dan banjir juga bisa menjadi pendorong untuk tahap kedua.

READ  Dengan topeng berwarna di supermarket: Bali mendorong influencer Lea Si ke Rusia karena lelucon Corona

Dasar untuk program perlindungan lingkungan

Data penggunaan lahan baru di masa depan dapat menjadi basis data yang lebih baik untuk model iklim dan sistem lahan – dan dengan demikian juga berkontribusi pada diskusi politik tentang strategi penggunaan lahan berkelanjutan di masa depan. “Untuk menguasai tantangan global saat ini, kita perlu lebih memahami sejauh mana perubahan penggunaan lahan dan kontribusinya terhadap perubahan iklim, keanekaragaman hayati dan produksi pangan,” kata Winkler. “Karena penggunaan lahan juga memainkan peran penting dalam mencapai target iklim di bawah Perjanjian Paris.”

Sumber: Institut Teknologi Karlsruhe, artikel: Koneksi Alam, Doi: 10.1038 / s41467-021-22702-2