Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konfirmasi di Senat AS: Hakim Mahkamah Agung wanita kulit hitam pertama

Status: 07.04.2022 21:22

Untuk pertama kalinya, seorang wanita kulit hitam menjadi hakim di Mahkamah Agung AS. Senat mengkonfirmasi penunjukan Kitangi Brown Jackson untuk jabatan tersebut. Presiden Biden mengusulkannya pada Februari – dan dia berbicara tentang “kandidat bersejarah.”

Kitangi Brown-Jackson adalah wanita kulit hitam pertama yang menjadi hakim Mahkamah Agung, dan Senat AS mengukuhkannya ke Mahkamah Agung AS dengan 53 suara dari 100 suara. Tiga anggota Partai Republik moderat memilih Demokrat.

Pada akhir Februari, Presiden AS Joe Biden yang berusia 51 tahun dinominasikan untuk posisi ini. Dia menggambarkan Jackson sebagai “pengacara paling cerdas di negara kita” dan “kandidat bersejarah”.

Jackson telah menjabat sebagai hakim sejak 2013. Dia telah menjabat sejak 2021 di Pengadilan Banding Distrik untuk Distrik Columbia, Distrik Columbia. Dia belajar di Universitas Harvard dan juga bekerja sebagai pengacara.

Jackson ingin menciptakan kepercayaan

Sebelum pemungutan suara, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer berkata, “Dalam 233 tahun sejarah Mahkamah Agung, tidak pernah ada wanita kulit hitam dengan gelar keadilan. Kitangi Brown-Jackson akan menjadi yang pertama — dan saya percaya yang pertama dari banyak yang akan datang.”

“Saya berdiri di sini di pundak generasi Amerika yang tidak pernah memiliki kesempatan ini. Saya harap ini menginspirasi kepercayaan diri dan menginspirasi orang untuk memahami bahwa hidangan kami seperti mereka,” kata Jackson pada sidang Senat pada Maret.

Mayoritas konservatif masih berdiri

Selama sidang, beberapa Republik menuduh Jackson keringanan hukuman sejauh ini. Hakim menolak tuduhan itu. Dia menekankan bahwa dia independen dan tidak memihak.

Jackson menggantikan Hakim Liberal Stephen Breyer. Kepergian Breyer dari pengadilan memberi Biden kursi pertamanya di Mahkamah Agung. Namun, tidak ada yang akan berubah dalam komposisi pengadilan – tetap mayoritas konservatif.

READ  North Carolina: Rekaman video kasus Andrew Brown tidak akan dirilis

116 Hakim Agung

Pendahulu Biden, Donald Trump, memiliki tiga hakim agung yang diangkat ke Mahkamah Agung, jadi enam dari sembilan saat ini dianggap konservatif. Hakim Agung diangkat seumur hidup. Pengadilan membuat keputusan penting tentang isu-isu kontroversial seperti aborsi, undang-undang imigrasi, atau pernikahan untuk semua.

Jackson akan menjadi Hakim Agung ke 116. Sejauh ini, 108 pria kulit putih, dua pria kulit hitam, empat wanita kulit putih dan satu Latina telah menjabat, CNN melaporkan.