Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tuntutan lebih banyak sanksi: Zelensky: Situasi di Borodinka “lebih buruk” daripada di Bucha

Menyerukan lebih banyak sanksi
Zelensky: Situasi di Borodinka “lebih buruk” daripada di Bucha

Gambar mayat yang dipenggal di jalan-jalan membuat pinggiran kota Kiev di Bucha menjadi simbol kengerian perang Rusia melawan Ukraina. Sekarang Presiden Ukraina Zelensky mengatakan ada “lebih banyak korban penjajah Rusia” di Borodinka.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menggambarkan situasi di Borodinka setelah penarikan pasukan Rusia sebagai hal yang menghancurkan. Dalam pesan video kepada rekan senegaranya, Zelensky mengatakan bahwa situasi di kota itu “lebih mengerikan” daripada di Bucha, yang direbut kembali oleh tentara Ukraina beberapa hari lalu. Ada lebih banyak korban penjajah Rusia di sana.”

Selain itu, tak lama setelah munculnya paket sanksi UE kelima terhadap Rusia, Selinsky menyerukan sanksi yang lebih keras. Dalam pesan videonya, Zelensky mengatakan bahwa sanksi yang dijatuhkan sekarang belum cukup untuk menghentikan Rusia dan mengakhiri perang. Lebih banyak hukuman diperlukan. Perlu hukuman yang lebih berat. Pada saat yang sama, Zelensky menuntut senjata untuk negaranya agar “kita bisa menang di medan perang.” Ini akan menjadi hukuman terberat terhadap Rusia. Zelensky mengatakan bahwa angkatan bersenjata negaranya masih melakukan segala kemungkinan untuk mengusir serangan pasukan Rusia di Donbass.

Jaksa Agung Ukraina Irina Venediktova sebelumnya telah melaporkan bahwa puluhan mayat telah ditemukan di daerah pemukiman di Borodinka. “26 mayat telah ditemukan dari puing-puing dua gedung apartemen saja,” katanya di Facebook. Tidak mungkin untuk memprediksi berapa banyak orang mati akan ditemukan di kota barat laut Kyiv. Venediktova kembali menuduh Rusia melakukan kejahatan perang. Bukti untuk ini adalah “di setiap kesempatan,” katanya. Tidak ada instalasi militer di Borodinka, “satu-satunya target mereka adalah penduduk sipil.”

Pemerkosaan adalah “senjata perang”

Venediktova menambahkan bahwa Rusia menggunakan bom cluster dan sistem roket peluncuran ganda yang berat. Pasukan Rusia dituduh “membunuh, menyiksa dan memukuli” warga sipil, serta melakukan serangan seksual. Pihak berwenang Ukraina akan mengumpulkan bukti dakwaan Rusia terhadap Borodinka untuk pengadilan domestik dan internasional.

Tentara Rusia menarik diri dari wilayah Kyiv sekitar seminggu yang lalu dan saat ini memposisikannya kembali di Ukraina timur. Setelah penarikan pasukan Rusia, tempat-tempat di dekat Kyiv dihancurkan. Dalam beberapa hari terakhir, kota kecil Bucha, di mana mayat beberapa warga sipil ditemukan, telah menjadi simbol internasional dari kengerian perang.

Pada hari Kamis, Menteri Dalam Negeri Ukraina Denis Monastirskij mengatakan bahwa Borodinka adalah salah satu kota yang terkena dampak terburuk di wilayah Kyiv. Menurut informasi sebelumnya dari Kantor Kejaksaan Ukraina, kota tersebut diyakini memiliki jumlah korban terbanyak di wilayah Kyiv. Pertahanan Sipil Ukraina telah mencari korban selamat dan korban di sana sejak Rabu. Dia menambahkan bahwa pemukiman, yang terletak 35 km barat laut ibu kota, sebelumnya telah dibersihkan dari ranjau.

Ukraina menuduh tentara Rusia mengeksekusi ratusan warga sipil tak berdosa. Selain itu, tentara Rusia dikatakan telah menyiksa dan memperkosa warga sipil. Organisasi hak asasi manusia juga berbicara tentang pemerkosaan sebagai “senjata perang” di Ukraina.

READ  NATO: Swedia dan Finlandia secara resmi mengajukan keanggotaan