Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konservatif Inggris Menghitung ‘Hak Istimewa Putih’

WKetika orang berbicara tentang diskriminasi terhadap kelompok etnis, mereka kebanyakan berbicara tentang kelompok dengan latar belakang imigran. Tapi sekarang Komite Pendidikan House of Commons menentang persepsi ini dalam sebuah laporan. Menurut ini, “anak-anak kulit putih dari latar belakang sosial yang kurang beruntung” pada dasarnya “diabaikan secara sistematis.” Para perwakilan menentang keras istilah “hak istimewa kulit putih” yang diciptakan oleh para aktivis “Bangun”. Laporan tersebut mengatakan bahwa istilah dan pemikiran di baliknya telah berkontribusi pada “ketidakadilan sosial yang sangat besar”. Hal ini pada gilirannya membuat marah para aktivis dan anggota parlemen pada hari Selasa yang melihat rasisme terhadap non-kulit putih sebagai penyebab utama ketidaksetaraan sosial. Komite yang dikendalikan oleh anggota parlemen Tory mengobarkan “perang budaya”, adalah klaim mereka.

Laporan tersebut mencatat bahwa anak-anak kelas pekerja kulit putih berprestasi di bawah rata-rata di sekolah dan memiliki peluang yang jauh lebih rendah untuk mendapatkan pendidikan lebih banyak daripada kelompok etnis lain dengan latar belakang sosial yang lebih miskin. Sebuah perbandingan telah dibuat dari siswa yang, karena latar belakang mereka yang genting, berhak atas makanan gratis di sekolah. Hanya 16 persen anak kelas pekerja kulit putih yang melanjutkan ke universitas – tidak seperti 59 persen siswa dengan latar belakang kulit hitam Afrika, 59 persen siswa keturunan Bangladesh dan 32 persen siswa keturunan Karibia. Hampir satu juta anak muda Inggris kulit putih terpengaruh oleh perbedaan ini.

“Anak-anak terlantar dari semua latar belakang”

Komite menuduh pemerintah “menyapu masalah ini di bawah karpet” dan mengabaikan mereka yang terkena dampak selama beberapa dekade. Ketua Komite Konservatif Robert Halfon mengatakan Selasa bahwa istilah “hak istimewa kulit putih” adalah ejekan dari situasi nyata. Ini termasuk gagasan “keuntungan sosial yang dinikmati orang kulit putih atas kelompok ras lain”. Tetapi tunjangan adalah “kebalikan dari apa yang dialami anak-anak kulit putih yang kurang beruntung” – terutama di bidang pendidikan. “Kami sangat perlu menahan diri dari memperlakukan ketidaksetaraan rasial dengan gagasan yang memecah belah seperti ‘hak istimewa kulit putih’ yang mengadu domba satu kelompok dengan kelompok lain,” kata Halfon. Istilah ini mempromosikan “disonansi” sosial.

READ  Klaim Biden: Cabut paten untuk vaksin Corona

Komite mencatat bahwa sebuah “industri” telah dibentuk untuk mendukung anak-anak non-kulit putih yang kurang beruntung, sementara anak-anak kulit putih seharusnya tidak mengharapkan dukungan seperti itu di masyarakat.

Buletin F + – Hari-hari terbaik dalam seminggu di FAZ.NET

Sabtu jam 9 pagi

masuk


Di sisi lain, anggota parlemen kulit hitam dari Partai Buruh Kim Johnson menuduh komisi tersebut “mendorong perang budaya” dari sudut pandang ini. Dia secara khusus menentang bagian-bagian yang berkaitan dengan istilah “hak istimewa kulit putih”. Suara minoritas Anda ditolak oleh komite. Lembaga think tank Reiss juga marah, menggambarkan laporan itu sebagai “pukulan terbaru pemerintah dalam perang budaya.” Presiden lembaga think tank, Maurice MacLeod, mengatakan laporan itu akan membedakan anak-anak dengan warna kulit yang berbeda “daripada menerima bahwa anak-anak dari semua latar belakang telah diabaikan selama beberapa dekade terakhir”.