Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Warisan Nazi”: Lukashenko menyerang Mas

“Warisan Nazi”
Lukashenko menyerang Mas

Pada peringatan 80 tahun serangan Jerman ke Uni Soviet, ada juga perayaan besar di Belarus. Presiden Lukashenko mengambil kesempatan untuk menyerang Jerman karena sanksi yang baru saja dijatuhkan. Antara lain, ia berspekulasi tentang “perang panas baru.”

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko memiliki Jerman Karena sanksi baru dari negara-negara Barat الدول menyerang dengan tajam. “Apa yang tidak kami duga adalah bahwa Jerman juga akan mengambil bagian dalam plot kolektif ini,” kata Lukashenko pada upacara memperingati 80 tahun serangan Jerman terhadap Uni Soviet. “Kami tidak mengharapkan ini dari mereka yang nenek moyangnya membunuh satu dari tiga orang Belarusia.”

Dia menggambarkan waktu keputusan sanksi sehari sebelum peringatan 80 tahun serangan Jerman di Uni Soviet sebagai “simbolis”. “Delapan puluh tahun telah berlalu, dan sekarang? Ada apa? Perang panas lagi?” Dia juga menyerang Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, yang menyatakan bahwa sanksi ekonomi “akan menghantam Belarusia dengan tepat.” “Siapa kamu? Seorang Jerman yang bertobat atau pewaris Nazi?” Tanya Lukashenko, menoleh ke Maas.

Penguasa Belarusia mengacu pada serangan Nazi Jerman di Uni Soviet. Dengan serangan 22 Juni 1941, apa yang disebut Perang Patriotik Hebat Uni Soviet dimulai. Diperkirakan 27 juta orang tewas akibat perang pemusnahan Jerman melawan Uni Soviet, termasuk 14 juta warga sipil.

Sanksi putaran keempat sejak pemilihan presiden

Latar belakang pernyataan Lukashenko adalah sanksi yang dijatuhkan oleh Uni Eropa, Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris. Pada hari Senin, negara-negara Barat memberlakukan larangan masuk dan properti pada menteri pertahanan dan transportasi Belarusia karena pendaratan darurat pesawat Ryanair. Secara total, lusinan orang dan institusi terkena dampak tindakan hukuman. Selain itu, menteri luar negeri Uni Eropa meluncurkan sanksi ekonomi yang luas.

Kementerian Luar Negeri Belarusia mengutuk sanksi tersebut, menggambarkannya sebagai “tindakan sewenang-wenang dan merusak”. Negara-negara Barat ingin menekan negara berdaulat dengan cara ini. Belarus akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk melindungi warga dan perusahaannya. Sanksi tidak akan efektif.

Pada akhir Mei, Belarusia memaksa sebuah pesawat Ryanair untuk berhenti di Minsk dalam perjalanan dari Athena ke Vilnius dengan dalih ancaman bom dari pesawat tempur. Di pesawat ada blogger Roman Protasewicz, yang mengkritik pemerintah, dan pacarnya Sofia Sabiga, yang berasal dari Rusia. Keduanya ditangkap setelah mendarat.

Uni Eropa, Amerika Serikat, Kanada dan Inggris telah menyatakan keprihatinan tentang “serangan berkelanjutan oleh rezim Lukashenko terhadap hak asasi manusia dan kebebasan fundamental dan hukum internasional.” Negara-negara Uni Eropa sebelumnya telah memutuskan untuk melarang pesawat dari Belarus. Dalam kasus Uni Eropa, ini adalah sanksi putaran keempat sejak pemilihan presiden yang kontroversial di Belarus pada bulan Agustus dan tindakan keras terhadap protes oleh lawan pemerintah.

READ  Afrika Selatan: Gajah menginjak-injak pemburu sampai mati di Taman Nasional Kruger