Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kota-kota yang paling layak huni terutama di Selandia Baru dan Australia

Kota-kota yang paling layak huni terutama di Selandia Baru dan Australia

Selandia Baru dan Australia khususnya adalah rumah bagi kota-kota yang paling layak huni saat ini. Karena tempat-tempat ini menjanjikan kehidupan sehari-hari yang sangat menyenangkan dan normal bahkan di masa pandemi Corona, sama seperti sebelum pandemi.

Di sana, krisis kesehatan tidak lagi terlihat atau tidak lagi parah di bidang kehidupan individu. Sebaliknya, epidemi menarik banyak kota di Eropa, sehingga banyak kota harus kehilangan kualitas hidup mereka. Hal ini dibuktikan dengan indeks kesejahteraan global terkini dari Economist Intelligence Unit.

Divisi penelitian ini, di bawah atap yang sama dengan mingguan The Economist, memeriksa sekitar 140 kota di seluruh dunia setiap enam bulan. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan peringkat kota-kota yang paling layak huni.

Kota adalah yang paling cocok untuk menjalani kehidupan normal meskipun ada epidemi

Indeks Kelayakan Hidup Global tahun ini mencerminkan pandemi, tetapi juga efek luas pada ekonomi dan masyarakat. Hal ini menyebabkan banyak perubahan di posisi teratas dalam peringkat: dalam indeks 2021, pesaing baru memimpin peringkat: enam dari 10 kota paling layak huni ada di Selandia Baru atau Australia.

Peringkat tertinggi di kota-kota paling layak huni di dunia

Auckland sekarang berada di puncak. Berkat penutupan perbatasan dan penurunan jumlah kasus Covid-19, Selandia Baru dapat membuka teater, restoran, dan atraksi budaya lainnya. Siswa dapat melanjutkan sekolah, memberikan Auckland skor pendidikan 100 persen. Dengan demikian, kota ini berhasil naik dari peringkat keenam (pada musim gugur 2020) ke peringkat pertama. Ibu kota Selandia Baru, Wellington, juga diuntungkan dari kebebasan relatif ini, naik dari peringkat ke-15 ke peringkat ke-4.

Kota Osaka dan Tokyo di Jepang masing-masing menempati peringkat kedua dan keempat, karena nilai stabilitasnya yang tinggi secara konsisten. Yang ketiga adalah kota Adelaide di Australia, yang juga telah melarang perjalanan internasional. Tiga kota Australia lainnya – Perth, Melbourne dan Brisbane – masuk sepuluh besar. Sydney berada di peringkat 11. Kota-kota Swiss di Zurich dan Jenewa juga berhasil mempertahankan posisi mereka di sepuluh besar, meskipun beberapa pembatasan sosial tetap ada.

Mengenai Selandia Baru dan Australia, temuan laporan tersebut tampaknya cocok dengan pernyataan umum dari studi lain: Expat Insider Study oleh InterNations. Survei ini juga memberikan peringkat negara, tetapi secara khusus berfokus pada kehidupan ekspatriat. InterNations mempelajari kelayakan hidup masing-masing negara (bukan kota) untuk kehidupan ekspatriat. Berikut Selandia Baru mendarat di tempat keenam dan Australia di tempat ketujuh.

Namun, peringkatnya tidak sama untuk setiap situs. Sementara Osaka dan Tokyo berhasil dengan baik di peringkat kota yang paling layak huni, Jepang menempati peringkat ke-54 dari total 59 dalam studi Expat Insider.

Kota-kota Eropa jatuh, kota-kota Amerika meningkat

Survei Economist Intelligence Unit melukiskan gambaran yang lebih buruk untuk Eropa. Wina, ibu kota Austria, memimpin selama 2018-20, tetapi merosot ke posisi 12 dalam jajak pendapat saat ini. Di Jerman, Frankfurt, Hamburg, dan Düsseldorf mencatat penurunan peringkat terbesar dari 140 kota. Kota-kota Kanada seperti Montreal, Vancouver, Calgary, dan Toronto, yang sejauh ini berjalan baik, juga turun. Penurunan peringkat kota-kota Eropa dan Kanada dapat dikaitkan dengan peningkatan tekanan pada sumber daya kesehatan selama gelombang kedua epidemi.

Perubahan terbesar dalam peringkat kota paling layak huni di seluruh dunia

Namun, beberapa kota di AS, termasuk Honolulu dan Houston, pemenang terbesar dalam survei terbaru, telah naik peringkat dalam enam bulan terakhir. Karena pada saat survei, pembatasan sosial di sana sebagian besar telah dicabut.

READ  ▷ Dengan Mitra Lokal Melawan Kemiskinan di Indonesia: “Inisiatif Mikro Global eV Membawa ...

Meskipun ada banyak gerakan di ujung atas pengaturan, ada sedikit perubahan di ujung bawah. Seperti survei sebelumnya, kondisi kehidupan di Damaskus masih yang terburuk. Lagos di Nigeria, Port Moresby, ibu kota Papua Nugini, dan Dhaka, ibu kota Bangladesh, juga berperingkat lebih rendah.

Perawatan kesehatan sangat penting dalam memilih kota yang paling layak huni

Tidak mengherankan, layanan kesehatan di peringkat telah sangat terpengaruh oleh pandemi. Dibandingkan dengan enam bulan lalu, Medicare turun sekitar lima poin. Layanan kesehatan telah memburuk secara signifikan di Praha (Republik Ceko), Athena (Yunani) dan Jakarta (Indonesia), di mana jumlah kasus Covid-19 meningkat pada saat survei. Ini menciptakan beban tambahan pada sistem kesehatan. Mendapatkan tempat tidur rumah sakit dan mendapatkan layanan kesehatan yang berkualitas menjadi semakin sulit.

Apa faktor yang membuat kota-kota terpilih menjadi kota yang paling layak huni?

Pembatasan banyak negara pada pertemuan publik berdampak signifikan pada hasil dalam kategori budaya dan lingkungan. Skor rata-rata untuk kategori ini turun 14 poin dibandingkan survei Musim Gugur 2019.

Beberapa pembatasan sosial dan budaya telah dicabut di beberapa bagian dunia sejak September 2020. Kota-kota di Selandia Baru dan Australia paling diuntungkan dari pemulihan kebebasan. Tetapi AS dan China juga menonjol sebagai pemenang di sini. Kota-kota Eropa seperti Kopenhagen, Zurich dan Jenewa juga termasuk di antara sepuluh besar dalam hal budaya dan lingkungan. Ini mungkin juga karena pencabutan pembatasan pertemuan di luar ruangan.