Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Fokus pada perubahan iklim dan pengendalian epidemi

Fokus pada perubahan iklim dan pengendalian epidemi

Perkembangan terbaru

Dari 11-13 Juni, kepala negara dan pemerintahan dari tujuh negara industri terbesar di Barat akan berkumpul di Cornwall, Inggris. Topik utama pertemuan tersebut adalah menangani pandemi dan kebijakan iklim.

Foto bersama wajib di awal KTT G-7 di Carbis Bay.

Patrick Simansky/AFP

Perkembangan terbaru:

  • G7 ingin mencegah penyebaran pandemi baru dengan segala cara. Untuk tujuan ini, kepala negara dan pemerintah ingin mengadopsi “Deklarasi Kesehatan Teluk Carbis” pada pertemuan puncak mereka di Inggris selatan, seperti yang diumumkan oleh presiden G7 Inggris pada Sabtu malam (12 Juni). Direncanakan untuk membatasi pengembangan vaksin, metode pengobatan dan diagnostik untuk penyakit di masa depan hingga kurang dari 100 hari.
  • Para kepala negara dan pemerintahan Kelompok Tujuh akan mendukung usulan Presiden AS Joe Biden untuk mengenakan pajak minimum global sebesar 15 persen atas laba perusahaan. Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan Jumat, 11 Juni di Twitter. Departemen Keuangan AS mengusulkan tarif minimum pada bulan Mei untuk membendung spiral penurunan tarif pajak dan mencegah perusahaan multinasional mengalihkan keuntungan ke surga pajak.
  • Pada awal KTT G7, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menekankan pentingnya pertemuan tersebut. “Pertemuan ini harus dilakukan,” kata Johnson sebelum memulai pembicaraan kerja pertama di resor tepi laut Carbis Bay di barat daya Inggris. Kepala pemerintahan mengatakan bahwa kepala negara dan pemerintahan harus memastikan bahwa mereka telah mengambil pelajaran dari pandemi Corona dan ekonomi kembali booming. Kelompok Tujuh negara besar bersatu dalam visi mereka tentang dunia yang lebih hijau dan lebih ambisius serta solusi untuk perubahan iklim. Sementara itu, Presiden AS Joe Biden, di awal KTT, menyambut baik rencana kelompok itu untuk menyumbangkan satu miliar dosis vaksin Corona ke negara-negara miskin sebagai sesuatu yang bersejarah, menurut Gedung Putih. Komitmen ini menjadi dasar bagi serangkaian tindakan G7 yang komprehensif untuk membendung pandemi tahun depan.
  • Setelah pertemuan pribadi pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menggambarkan hubungan dengan AS sebagai “tidak dapat dihancurkan”. Kedua politisi itu bertemu di Cornwall sehari sebelum KTT G7. Sejauh ini, London dan Washington telah menyerukan “hubungan khusus” antara kedua negara pada kesempatan yang sama. Menjelang pertemuan, berspekulasi bahwa Biden mungkin mendesak perdana menteri Inggris untuk menyelesaikan perselisihan dengan Uni Eropa mengenai desain aturan Brexit di Irlandia Utara. Johnson mengatakan dalam sebuah wawancara dengan BBC bahwa presiden tidak mengatakan hal semacam itu.
  • Organisasi pembangunan Oxfam, World Vision dan WOWN telah mengkritik rencana negara-negara G7 untuk menyumbangkan satu miliar dosis vaksin ke negara-negara yang membutuhkan karena dianggap tidak mencukupi.. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganggap 8 hingga 11 miliar dosis vaksin diperlukan untuk mengimunisasi 80 persen populasi di negara-negara miskin untuk kekebalan kelompok. Pada awal KTT G7 pada hari Jumat, 11 Juni, juga menyerukan penghapusan perlindungan paten untuk vaksin, transfer teknologi untuk produksi vaksin, dan investasi dalam produksi regional di seluruh dunia.

READ  Pasar saham Jerman: Kelanjutan tren naik (LB Nord) | Stok hari ini