Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis Plastik: Ada di Tangan Kita untuk Menyelamatkan |  DW

Krisis Plastik: Ada di Tangan Kita untuk Menyelamatkan | DW

Krisis plastik selalu melanda planet ini. Dari beberapa kilometer pulau plastik yang mengambang di laut terbuka hingga pantai yang dipenuhi plastik atau mikroplastik yang ditemukan di sudut-sudut paling terpencil di Bumi, plastik sekarang hampir ada di mana-mana, bahkan di tubuh manusia.

Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) hari ini menerbitkan laporan yang menyoroti krisis plastik dan menguraikan skenario tentang cara mengurangi masalah sampah secara signifikan.

Pertama berita buruk. Jika kita melanjutkan seperti sebelumnya, akun terlihat suram. Konsumsi plastik akan meningkat tiga kali lipat, demikian juga sampah plastik. Plastik terutama terbuat dari minyak bumi, sehingga tidak dapat terurai secara hayati dan produksinya menyebabkan emisi gas rumah kaca yang signifikan. Jumlah ini diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2060. Polusi mikroplastik juga akan meningkat secara dramatis di setiap negara.

Di Sungai Citarum di Indonesia, pemerintah ingin membuat air aman untuk diminum pada tahun 2025

Jika sungai seperti Sungai Gangga di India atau Citarum di Indonesia sudah tercemar plastik secara teratur, proporsi plastik yang berakhir di alam di seluruh dunia akan berlipat ganda dan menyebabkan kerusakan yang lebih besar pada keanekaragaman hayati dan ekosistem.

“Jelas bahwa ‘bisnis seperti biasa’ dalam cara plastik diproduksi, digunakan, dan pada akhirnya ditangani tidak akan bergerak maju,” kata Peter Burke, pakar kebijakan di Organization for Economic Co-operation and Development dan salah satu penulis laporan tersebut. .

kabar baik

Tapi tidak harus seperti ini terus. Jika kepala pemerintahan dari 38 negara anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, terutama negara-negara berpenghasilan tinggi per kapita seperti Jerman, Amerika Serikat atau Jepang, menyetujui langkah-langkah luas, konsumsi plastik global dan limbah dapat dikurangi. seperlima pada tahun 2060.

Jika seluruh dunia bergabung, sampah plastik bisa berkurang sepertiga dibandingkan saat ini, meski ekonomi global tumbuh. Menurut penulis, dengan pengelolaan sampah yang lebih baik, plastik tidak akan lagi berakhir di lingkungan. Untuk melakukan ini, hampir 60 persen sampah di seluruh dunia harus didaur ulang. Pangsa pasar plastik daur ulang seharusnya meningkat dari 6 persen saat ini menjadi 41 persen.

Botol yang Dapat Dikembalikan Infografis Botol yang Dapat Dikembalikan Jerman DE

Bagaimana cara kerjanya?

Skenario global yang menjadi dasar perhitungan itu ambisius dan membayangkan pajak yang besar untuk plastik yang baru dibuat. “Kita harus menciptakan situasi di mana alternatif untuk plastik sekali pakai dapat diterapkan, terutama bahan yang dapat digunakan kembali dengan dampak lingkungan yang rendah,” kata Börkey.

READ  Pembukaan kembali Laut Hitam melegakan, tetapi sementara Ukraina tetap bergejolak, data terbaru menunjukkan industri sedang menyesuaikan

Agar ekonomi mengucapkan selamat tinggal pada plastik secepat mungkin dan beralih ke bahan lain, sebagaimana dihitung dalam skenario mereka, penulis mengusulkan pajak sebesar US$1.000 per ton plastik yang baru diproduksi. “Ini akan berdampak besar pada permintaan plastik,” kata Borecki.

Plastik adalah bahan yang sangat berguna. Turbin angin dan mobil listrik juga membutuhkan plastik. Menurut Burke, bukan masalah pelarangan penggunaan plastik jika tidak ada alternatif yang baik atau di mana penggunaan tersebut memiliki keuntungan yang jelas, misalnya dalam hal keberlanjutan.

Pabrik pemilahan sampah kemasan

Mengumpulkan dan mendaur ulang plastik secara drastis mengurangi jumlah sampah yang berakhir di alam

Selain itu, kebijakan harus mematuhi industri yang menggunakan jenis plastik yang dapat digunakan lebih lama dan lebih mudah untuk didaur ulang. Sulit atau tidak mungkin untuk mendaur ulang sebagian besar bahan kemasan dan plastik.

Hal utama adalah mengurangi penggunaan plastik “yang kemudian berakhir di alam dan ini terutama untuk kemasan. Sepertiga dari semua konsumsi plastik adalah karena kemasan,” lanjut Boriki.

Untuk mengurangi konsumsi plastik, tingkat daur ulang yang stabil juga harus diperkenalkan, serta komitmen untuk produksi bahan kemasan, pakaian dan kendaraan yang lebih berkelanjutan dan untuk memfasilitasi perbaikan perangkat elektronik. Ini akan memperpanjang “masa pakai” produk dan mengurangi jejak lingkungan mereka. Kata kuncinya adalah “ekonomi sirkular”.

Langkah pertama telah diambil – apakah ini cukup?

Saat ini, negara-negara OECD khususnya memberikan kontribusi signifikan terhadap konsumsi plastik global.

Pada tahun 2060, lebih dari setengah konsumsi plastik akan datang dari negara-negara di Asia, Timur Tengah dan Afrika. Di negara-negara ini khususnya, sejumlah besar limbah berakhir di alam.

“Cara paling efektif untuk mencegah plastik berakhir di alam adalah dengan membantu negara berkembang menciptakan sistem pengelolaan sampah yang lebih baik,” kata Burke. Di sinilah negara-negara OECD dapat membantu.

Biaya yang akan dikeluarkan jika konsumsi plastik di seluruh dunia diatur – seperti yang disarankan oleh penulis – akan berjumlah kurang dari satu persen dari PDB global pada tahun 2060.

Pada bulan Maret, 200 negara sepakat untuk pertama kalinya menetapkan aturan dan alat yang mengikat untuk produksi, konsumsi, dan pembuangan plastik pada tahun 2024. World Wide Fund for Nature menggambarkan perjanjian tersebut sebagai bersejarah. Namun, kesepakatan tersebut belum dibuat, dan rinciannya masih harus dinegosiasikan. Juga belum jelas bagaimana mengikatnya.

Beberapa plastik sekali pakai telah dilarang di Uni Eropa sejak tahun lalu. Ini termasuk peralatan makan sekali pakai, gelas sekali pakai, dan wadah styrofoam sekali pakai serta sedotan minum.

Dari perspektif sejarah, hanya 9 persen dari plastik yang diproduksi di seluruh dunia telah didaur ulang. 12 persen dibakar, dan sisanya berakhir di tempat pembuangan sampah atau di alam.