Berita Utama

Berita tentang Indonesia

100 Tage Ukraine-Krieg haben die Welt rasant verändert

100 hari dengan cepat mengubah dunia

Dunia telah berubah dengan cepat sejak dimulainya perang Ukraina. Jerman sekarang mengirimkan senjata ke zona perang dan menyerahkan energi Rusia.

Menteri Luar Negeri Annalena Barbuk pada 22 April saat mengunjungi tentara Jerman di Lituania. (Foto: dpa)

Foto: Michael Cappeler



Pemberitahuan item baru:



Dunia tidak akan pernah sama lagi sebelum perang Ukraina. Tidak ada lagi keraguan tentang pengetahuan ini. Tapi tidak ada yang tahu persis seperti apa tatanan dunia baru setelah berakhirnya perang. Perubahan yang dibawa oleh perang terlihat jelas dalam politik dan bisnis – juga dalam kehidupan sehari-hari.

Titik balik dalam kebijakan luar negeri Jerman

Melalui pidatonya yang disebut “Zeittenweende” di Bundestag hanya tiga hari setelah dimulainya perang, Kanselir Olaf Schulz mengubah kebijakan luar negeri dan keamanan Jerman. Bundeswehr sekarang sedang diisi ulang dengan program €100 miliar agar cocok untuk pertahanan nasional dan koalisi. Untuk pertama kalinya, senjata dikirim ke perang yang sedang berlangsung melawan kekuatan nuklir di jantung Eropa. Belum lagi pasokan energi yang akan ditata ulang dengan menjauhi gas dan minyak Rusia.

Iklan sekarang diikuti oleh tindakan. Pada hari Jumat – hari ke-100 perang – amandemen Undang-Undang Dasar Dana Khusus Jerman disahkan. Schulze dituduh ragu-ragu untuk waktu yang lama ketika harus menyerahkan senjata. Dengan janjinya pada debat umum Bundestag pada hari Rabu untuk mengirim beberapa peluncur rudal ke Ukraina dan sistem anti-pesawat, kritik itu kemungkinan akan mereda. Lebih lanjut tentang topik ini: Pemerintah federal bekerja untuk secara dramatis meningkatkan pengiriman senjata ke Ukraina

Dunia sedang mengatur ulang dirinya sendiri

Perserikatan Bangsa-Bangsa terbagi atas sikapnya terhadap perang. Pada awal Maret, 141 negara mengutuk perang di Majelis Umum PBB. Namun, lima negara menolak resolusi yang sesuai dan 35 negara abstain. Di antara negara-negara yang abstain dari pemungutan suara adalah dua negara terpadat di dunia, Cina dan India. Selain Afrika Selatan, yang merupakan negara mitra terpenting Jerman dan negara-negara barat lainnya di Afrika.

READ  Pria veteran menangis: Corona membawa 100.000 pelaut di atas kapal

Dengan Brasil, negara terbesar, terpadat, dan paling kuat secara ekonomi di Amerika Selatan, ia juga mengabaikan kutukan perang. Brasil, Cina, India, dan Afrika Selatan terkait dengan Rusia dalam kelompok negara BRICS. Ia menghadapi negara-negara demokrasi yang kuat secara ekonomi Kelompok Tujuh, yang saat ini diketuai oleh Jerman.

Negara-negara BRICS dan G7 duduk di meja yang sama di G20. Ketika pertemuan puncak berikutnya seperti ini diadakan di Indonesia pada bulan November, Anda akan merasakan ke mana arah arsitektur global — menuju pembentukan dan konfrontasi blok atau menuju kerja sama. Lebih lanjut tentang topik: Pembom Rusia dan China melakukan penerbangan pelatihan bersama / Pertanyaannya semakin menjadi: siapa teman, siapa musuh?

Unit baru di Barat – setidaknya untuk sementara

Putin telah mencapai satu hal yang pasti tidak ingin dia lakukan: Dia mengikat Barat bersama-sama — setidaknya untuk sementara. Dalam kecamannya terhadap perang dan pengenaan sanksi terhadap Rusia, Uni Eropa pada awalnya lebih bersatu dari sebelumnya. NATO, yang oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron dinyatakan “mati otak”, kembali ke titik tertinggi sepanjang masa setelah memulai perang dengan tujuan baru. Tidak ada lagi yang berbicara tentang ujung Barat yang paling dibanggakan.

Tetapi unit tersebut telah mengembangkan celah yang dalam. Turki sama sekali tidak mau menerima Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO. Dan dalam diskusi Uni Eropa tentang embargo minyak terhadap Rusia, Hongaria secara khusus menentangnya. Uji asam UE berikutnya dapat dilakukan pada awal Juni jika muncul pertanyaan apakah Ukraina harus menjadi negara kandidat. Lebih lanjut tentang topik ini: Hungaria memblokir sanksi Uni Eropa terhadap Patriark Rusia Kirill

READ  Masyarakat Adat Papua Terancam Keluar Bandara Mask

Barat melihat Rusia sebagian besar terisolasi

Vladimir Putin, kepala Kremlin, melihat invasinya ke Ukraina pada 24 Februari sebagai perang dengan Barat untuk menyelamatkan “dunia Rusia”. Dia telah mencapai yang sebaliknya – populasi berbahasa Rusia di Ukraina menjauh dari tetangganya yang besar. Tetapi seniman dan atlet Rusia di luar negeri juga mengeluhkan pengucilan dan terkadang “Russophobia”. Atlet dikecualikan dari kompetisi internasional.

Gelombang sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menempatkan ekonomi Rusia dalam kekacauan. Menurut Moskow, sekarang ada 10.000 hukuman, dan tidak ada negara lain di dunia yang dikenai tindakan hukuman seperti Rusia. Ratusan perusahaan Barat, termasuk Siemens setelah 170 tahun, mendepositokan negara terbesar di dunia berdasarkan wilayah.

Barat melihat Rusia terisolasi di panggung internasional. Tetapi aparatus kekuasaan di Moskow tersenyum mendengarnya. Mereka mengatakan Barat hanyalah bagian dari dunia. Kekuatan sumber daya yang besar tidak hanya mengacu pada tetangga pentingnya China, tetapi juga India sebagai sekutu. Rusia juga memandang dirinya di panggung dunia sebagai kekuatan veto di Dewan Keamanan PBB. Lebih lanjut tentang topik ini: China menuduh NATO dan AS ikut campur, berlebihan, dan standar ganda

Efek perang terhadap pasokan energi

Sebelum perang, sekitar 35 persen impor minyak mentah, sekitar 55 persen konsumsi gas Jerman, dan sekitar 50 persen konsumsi batu bara keras Jerman berasal dari Rusia. Sementara itu, taruhannya telah turun secara signifikan, terutama karena kontrak baru dengan pemasok lain. Menurut Menteri Ekonomi Robert Habeck (Greens), proporsi minyak Rusia sekarang dua belas persen. Menurut kementerian, angka itu 35 persen untuk gas pada pertengahan April. Dalam kasus batu bara keras, pangsanya turun menjadi hanya delapan persen pada awal Mei.

READ  Bursa Saham: Jatuhnya Cryptocurrency

Tingkat pengisian yang sangat rendah di tangki penyimpanan gas memicu kekhawatiran musim dingin lalu bahwa Gazprom milik negara Rusia dapat menghentikan pengiriman gas – dengan konsekuensi yang tidak terduga bagi ekonomi dan rumah tangga. Kekhawatiran muncul ketika Putin memesan alat pembayaran baru pada akhir Maret dan mengumumkan bahwa pengiriman ke negara-negara “tidak bersahabat” akan dihentikan. Sementara Polandia, Bulgaria, Finlandia dan yang terbaru Belanda dan Denmark tidak lagi menerima gas dari Rusia karena menolak untuk beralih ke rencana pembayaran baru. Lebih lanjut tentang topik: Untuk keadaan darurat: Pemerintah federal memperluas cadangan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara

Inflasi lebih tinggi dari sebelumnya sejak krisis minyak

Konsekuensi dari perang di pasar internasional dirasakan di dompet hampir setiap konsumen: tingkat inflasi, yang mendekati delapan persen, adalah yang tertinggi sejak krisis minyak tahun 1970-an. Bukan hanya ledakan harga energi yang menjadi penyebabnya. Harga pangan juga meroket, sebagian karena “lumbung Ukraina” dengan tanah suburnya sebagai pemasok penting biji-bijian dan minyak bunga matahari tidak lagi tersedia. Harga pakan dan pupuk juga meningkat drastis.

Tapi itu bisa lebih buruk bagi orang-orang di bagian dunia yang lebih miskin. Setelah kekeringan dan kemacetan pasokan akibat pandemi Corona telah membuat banyak makanan langka dan mahal, para ahli khawatir akan meningkatnya kelaparan dan memperingatkan krisis kemanusiaan terbesar sejak Perang Dunia II. Lebih lanjut tentang topik ini: Upah riil Jerman turun secara signifikan