Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis Ukraina – Putin memberlakukan larangan masuk bagi perwakilan Uni Eropa – Politik

Pertukaran pukulan diplomatik berikutnya dalam krisis Ukraina !

Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa Rusia telah memberlakukan larangan masuk terhadap beberapa perwakilan Uni Eropa. Menurut surat itu, mereka yang terkena dampak termasuk perwakilan dari otoritas investigasi dan anggota parlemen yang mungkin mengejar “kebijakan anti-Rusia”.

Pada hari Jumat, Kementerian Luar Negeri di Moskow mengatakan itu adalah reaksi terhadap kebijakan “absurd” dari “pembatasan sepihak” dari Brussels. Uni Eropa menuduh rezim Presiden Rusia Vladimir Putin ingin menegakkan hukum Rusia di Krimea yang diduduki – meskipun wilayah itu milik Ukraina.


Rusia telah mengerahkan pasukannya di perbatasan Ukraina selama berbulan-bulan Foto: Uncredited / dpa

Sementara itu, ada sekitar 130 ribu tentara Rusia di perbatasan dengan Ukraina. Tentara hanya menunggu perintah Putin untuk menyerang. Ketakutan akan perang tersebar luas di Ukraina.

“Rusia memindahkan lebih banyak pasukan, lebih banyak alat berat dan sekarang ribuan pasukan tempur ke Belarus,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada hari Jumat. “Jadi, peningkatan sedang berlangsung.”

Banyak negara Eropa, terutama Inggris Raya, ingin mendukung Ukraina dengan pengiriman senjata. Kanselir Olaf Schultz dan Menteri Luar Negeri Annallina Barbuk menolak mengirim senjata ke negara yang terancam itu. Pemerintah federal mengirim 5.000 helm tempur sebagai gantinya.

Amerika Serikat saat ini mengirim 300 rudal anti-tank Javelin ke Ukraina sebagai bagian dari paket bantuan militer senilai $200 juta.

Javelin adalah rudal berpemandu inframerah yang dirancang untuk terbang tinggi ke udara sebelum mengenai target mereka – membuatnya sangat mematikan terhadap tank, karena pelindungnya lebih tipis di bagian atas.

READ  Pencarian bahan baku dimulai di Afghanistan