Berita Utama

Berita tentang Indonesia

KTT Ekonomi SZ: Scholz ingin memulai perjanjian perdagangan dengan AS

KTT Ekonomi SZ: Scholz ingin memulai perjanjian perdagangan dengan AS

Ketika Kanselir Federal tiba di Hotel Adlon, dia memiliki setidaknya satu masalah yang mengganggu. Rem harga gas, alat utama krisis musim dingin, sekarang diterapkan secara retroaktif hingga dua bulan pertama tahun depan. Awalnya seharusnya dimulai pada bulan Maret. Namun, baik negara bagian federal maupun oposisi telah dengan keras menuntut agar “jeda musim dingin” ditutup. Pada Selasa pagi, sesaat sebelum dimulainya KTT Ekonomi SZ, pemerintah federal menyelesaikan konflik tersebut. Olaf Schultz, yang membuka KTT, melakukannya dengan benar.

Namun pidatonya terutama dipengaruhi oleh perjalanannya ke Asia Tenggara minggu lalu. Sebelum KTT G-20 di Bali, Schulz mengunjungi Vietnam dan Singapura, dua kekuatan ekonomi yang sangat berbeda di wilayah tersebut. Schultz awalnya mengatakan dia ingin berbagi beberapa wawasan dari perjalanan tersebut. “Dunia yang semakin multipolar pada dasarnya menyelaraskan kembali dirinya sendiri,” katanya, sebuah perkembangan yang paling jelas terlihat di Asia Tenggara. Pergeseran global dalam kekuasaan dan apa artinya bagi orang-orang di Jerman adalah masalah besar yang ditangani Schultz untuk jabatan kanselirnya — jauh sebelum invasi Rusia ke Ukraina dan pidato titik balik di Bundestag. Jadi ini semacam pidato utama yang diberikan Schulz kepada Adlon yang pada akhirnya berujung pada seruan kepada perwakilan bisnis yang berkumpul untuk menunjukkan “kesediaan untuk berubah”.

Olaf Scholz dan Vladimir Klitschko berbicara satu per satu di KTT Ekonomi SZ.

(Foto: Tobias Schwartz/AFP)

Schulz menjelaskan sejak awal, ini adalah saat paling bahagia ketika orang Eropa dan Amerika Utara dapat menikmati yang terbaik dari semua dunia ekonomi: pertumbuhan yang stabil, inflasi rendah, dan tingkat lapangan kerja yang tinggi. Schultz mengatakan “outlier ekonomi” ini tidak bisa bertahan lama. “Perang Rusia dan konsekuensi ekonomi dari pandemi mungkin telah mempercepat berakhirnya, tetapi itu bukanlah penyebabnya,” jelasnya. Selama beberapa dekade, negara-negara seperti Vietnam dan Indonesia telah memproduksi barang-barang yang relatif murah, terutama untuk Eropa dan Amerika Utara dan semakin meningkat juga untuk pasar China. Sementara itu, satu miliar orang telah naik ke kelas menengah – dengan daya beli yang sesuai. Dalam pandangan Schulz, ini adalah salah satu penyebab utama inflasi, tetapi juga kisah sukses besar yang ditulis oleh globalisasi.

“De-globalisasi adalah jalan salah yang berbahaya”

Ini bukan pertama kalinya Schulz mengungkapkan dirinya sebagai pendukung besar dan, di atas segalanya, penganjur globalisasi. “De-globalisasi adalah jalan salah yang berbahaya,” dia memperingatkan, “Bukan hanya karena sebagian besar dunia tidak akan menempuh jalan itu.” Jerman dan Eropa, dengan ekonomi mereka yang sangat berteknologi dan berorientasi ekspor, bergantung pada pembagian kerja internasional. Tujuannya adalah untuk meningkatkan perdagangan dengan wilayah dunia yang akan datang, “di bawah aturan yang adil tentunya”. Kata-kata kanselir mengungkapkan kerinduan akan kebangkitan kembali perjanjian perdagangan bebas. Setelah kegagalan TTIP selama pemerintahan Trump, Schulz mengambil jalannya – meskipun dengan hati-hati – menuju upaya baru untuk membuat kesepakatan dengan AS.

“Kita harus mencermati gagasan perjanjian tarif industri dengan Amerika Serikat,” kata Schultz. Lagi pula, kesepakatan seperti itu selalu lebih baik” daripada persaingan berlebihan atas subsidi dan tarif protektif, karena beberapa orang melihatnya sebagai hasil dari orang Amerika. UU Pengurangan Inflasi Anda melihat kami datang.” Undang-undang anti-inflasi Amerika yang baru memberikan dukungan besar-besaran untuk industri Amerika, dan karenanya menghadapi kritik tajam di Uni Eropa. Schulz khawatir tentang pecahnya perang dagang dengan Amerika Serikat pada saat Orang Amerika dan Eropa membutuhkan semua kekuatan mereka untuk melawan perang Rusia melawan Ukraina dengan apa yang Diperlukan.

“Kesalahan ini tidak akan terjadi pada kami lagi.”

Sebagai pelajaran dari perang agresi Rusia dan penyalahgunaan energi sebagai senjata oleh Presiden Kremlin Vladimir Putin, Schultz juga menekankan komitmennya terhadap diversifikasi. Akhirnya, seseorang mengalami “bagaimana rasanya menjadi begitu bergantung pada sumber daya yang penting secara strategis seperti gas.” Persepsinya dari diskusi dengan perwakilan bisnis Jerman adalah: “Kesalahan ini tidak akan terjadi lagi pada kami.” Secara konkret, ini berarti bahwa ketergantungan pada China khususnya harus dikurangi dengan mencari sumber pasokan dan pasar penjualan baru.

Ini adalah perspektif khusus jika Anda mengabaikan fakta bahwa “Cina bukan satu-satunya negara besar di Asia,” kata Schulz, ketika ditanya kemudian oleh pemimpin redaksi SZ Judith Witwer tentang ketergantungan Jerman. Ada “banyak negara kuat di sini yang tidak diperhatikan.” Setelah kebangkitan Jepang dan Korea Selatan, kini Anda bisa melihat kebangkitan Vietnam, Indonesia, dan negara-negara lain. Melihat hanya “satu” adalah salah. Jerman harus memanfaatkan kekuatan jaringan global dan menjadikan dirinya lebih mandiri.

Schulz menyatukan apa artinya bagi ekonomi dalam semacam pidato motivasi. Lagi pula, perusahaan Jerman adalah “mitra yang diinginkan” yang, misalnya, sedang mengembangkan teknologi yang dibutuhkan di seluruh dunia untuk beralih ke ekonomi yang netral iklim. Oleh karena itu, perekonomian Jerman tidak boleh “takut akan perubahan yang terkait dengan dunia multipolar – sebaliknya.” Secara khusus, kanselir memberikan penghormatan kepada kelas menengah. Karena ukuran, struktur, dan kekuatan inovatifnya, perusahaan Jerman seringkali “lebih cepat merespons gangguan dalam ekonomi global dan memanfaatkan peluang untuk diversifikasi dan transformasi”.

KTT Ekonomi SZ: Kanselir Olaf Scholz berbicara dengan Mark Pease dan Judith Witwer

Kanselir Federal Olaf Scholz berbicara dengan Mark Pease dan Judith Witwer

(Foto: Johannes Simon/Johannes Simon)

Tentu saja Schulz juga tahu bahwa mood saat ini berbeda dan lebih sesuai dengan cuaca dingin dan lembab di Berlin. Dia berjanji, “Kami akan memastikan bahwa ekonomi Jerman, dan bahwa Jerman sebagai pos perdagangan, bertahan dalam masa-masa sulit.” Dalam konteks ini, dia tidak mengherankan memuji rem harga gas, tetapi juga berjanji untuk mengatasi masalah struktural seperti kekurangan pekerja terampil. Kanselir menyimpulkan bahwa dunia yang berubah membutuhkan kesiapan untuk perubahan di Jerman. Tapi menurut catatannya dalam beberapa bulan terakhir, ada. Dan itu, Schultz menekankan pada akhirnya, memberinya harapan.

Ketika ditanya, kanselir juga menolak berbicara tentang fakta bahwa Jerman menjadi lebih miskin akibat krisis. “Saya tidak pernah merasa senyaman Cassandra,” katanya. Tidak ada yang boleh meremehkan “pencapaian besar yang baru saja kami capai di Jerman dan kami akan terus mencapainya”. Semua orang meramalkan bahwa tanpa gas Rusia, Jerman akan berada dalam masalah serius. Tapi ini tidak terjadi. Dia tahu dari perjalanannya: “Semua orang sangat terkesan dengan apa yang kami lakukan, seberapa cepat kami menyelesaikannya, dan bahwa kami benar-benar melakukannya.”

READ  Ekspor Upper Austria naik ke level rekor