Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Macron menyerang demokrasi di Bangkok

Macron menyerang demokrasi di Bangkok

sebuahKTT baru-baru ini di Asia selama beberapa hari terakhir juga telah dibentuk oleh masalah ketertiban: Pada konferensi Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok, Presiden China Xi Jinping dan Wakil Presiden AS Kamala Harris berebut perhatian. Dengan absennya Presiden Rusia Vladimir Putin, keduanya telah menjanjikan lebih banyak minat di kawasan Pasifik. Presiden Prancis Emmanuel Macron Namun, orang Amerika dan Australia terprovokasi.

Christopher Hine

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik berbasis di Singapura.

Dia berjanji bahwa “tidak ada mitra ekonomi yang lebih baik untuk kawasan ini selain Amerika.” Haris di ujung puncak. Dia mengatakan komitmen Amerika “tidak diukur dalam beberapa tahun, tetapi dalam beberapa dekade dan lintas generasi.” Orang Asia memiliki alasan untuk meragukan hal ini setelah Presiden Barack Obama pertama kali mendorong perdagangan bebas melintasi Pasifik, kemudian penggantinya Donald Trump menarik diri dari perjanjian tersebut, dan Presiden saat ini Joe Biden menawarkan serangkaian perjanjian lain yang lebih terfragmentasi dengan Indo-Pasifik. Kerangka Ekonomi (IPEF). , yang menghindari pemotongan tarif dan sangat bergantung pada sektor swasta.

Setelah penarikan Washington, sebelas negara masih termasuk dalam perjanjian perdagangan bebas Kemitraan Trans-Pasifik asli dan beroperasi di bawah nama Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP). Sementara itu, Beijing melamar untuk bergabung dengan CPTPP tanpa kehadiran Amerika. Pada saat yang sama, Beijing telah berhasil menyetujui kesepakatan perdagangan yang kompetitif dengan beberapa negara. Harris berjanji hari Jumat pukul Bangkok Sekali lagi “tatanan berbasis aturan” yang saat ini dianut oleh semua pemimpin Barat: “Dengan sekuat tenaga, kami akan terus menegakkan dan memperkuat aturan dan norma ekonomi internasional yang melindungi pasar bebas dan menciptakan stabilitas dan prediktabilitas,” katanya. .

READ  Perusahaan Jerman menilai kembali keterlibatan mereka di China

Macron memberikan tantangan

Namun, inilah yang dirusak oleh presiden Prancis di Bangkok. Macron disampaikan Australia Sekali lagi, dia menghadapi tantangan: mantan pemerintah Australia membatalkan kontrak senilai sekitar $60 miliar untuk membangun kapal selam konvensional oleh galangan kapal Angkatan Laut Prancis dalam semalam. Sebaliknya, Canberra mendirikan masyarakat militer Aukus dengan Amerika dan Inggris, yang bergerak menuju pembangunan kapal selam nuklir. Macron sekarang telah menyatakan bahwa ini tidak akan berhasil.