Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kuda laut adalah satu-satunya hewan di mana pejantan juga tertarik untuk mengerami kehamilan

1. Kuda laut sering terlihat seperti sedang berayun di laut. Apakah kamu sedang menari?

JA, bahkan banyak. Saat matahari terbit, “kuda jantan” dan “kuda betina” di laut berkumpul bersama, menyatukan hidung, dan dengan lembut berputar mengelilingi satu sama lain. Setiap pagi pasangan ini berayun maju mundur seakan mengikuti irama musik di bawah air, di luar dan saat musim kawin. “Tarian pernikahan” berlangsung hingga sembilan jam sebelum hubungan intim – dan diulangi setiap beberapa minggu.

2. Dapatkah Anda mendengar kuda laut?

tidak baik. Bahkan lebih mengejutkan lagi bahwa kuda laut tropis berparuh panjang (Serangan hipokampus), Yang komunikasinya telah diteliti secara ekstensif, menggunakan tiga suara berbeda: suara klik khusus saat pacaran, klik lebih keras saat berburu, dan suara bersenandung saat ditekan.

3. Apakah ikan ini memiliki kegunaan obat bagi kita?

Selama berabad-abad, bubuk yang terbuat dari kuda laut kering telah dianggap sebagai obat ajaib untuk rambut rontok, rabies, jahitan samping dan kurangnya libido di Eropa. Pengobatan tradisional Tiongkok masih mengandalkan kekuatan penyembuhan yang seharusnya, seperti penyakit ginjal atau impotensi. Namun, tidak ada bukti adanya efek pengobatan.

4. Apakah kuda laut satu-satunya hewan yang jantan memiliki anak?

Jantan tabung, yang berkerabat dekat dengan kuda laut, juga membawa induk di tubuhnya: telur yang telah dibuahi menempel di perut atau berbaring di lipatan kulit. Tetapi hanya kuda laut yang memiliki tas berkembang biak yang benar. Setelah telur betina disimpan dan dibuahi oleh sperma, yang terakhir disegel dan orang tua memberi janin nutrisi seperti asam lemak omega-3 dan kalsium.


Banyak kuda laut moncong panjang, seperti ini, memiliki duri di tubuhnya dan tumbuh hingga lebih dari 15 cm.
:


Foto: ddp

5. Bisakah kuda laut berubah warna untuk menunjukkan kegembiraan?

Beberapa spesies dapat menyesuaikan warnanya dengan lingkungannya untuk kamuflase, seperti gurita atau bunglon. Beberapa orang mungkin mengungkapkan perasaan dengan cara ini, para peneliti berspekulasi:Hipokampus yang tegakPucat saat disentuh.

READ  Komentar Tamu Sengketa Minyak Sawit - Perkebunan besar berbahaya bagi lingkungan dan masyarakat