Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kudeta di Laut Azov: Ukraina: Sebuah pesawat pengintai Rusia yang langka ditembak jatuh

Kudeta di Laut Azov: Ukraina: Sebuah pesawat pengintai Rusia yang langka ditembak jatuh

Kudeta di Laut Azov
Ukraina: Sebuah pesawat pengintai Rusia yang langka ditembak jatuh

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Bola api di atas Laut Azov, sebuah pesawat pengintai Rusia ditembak jatuh – dan kebingungan. Awalnya, pasukannya dikatakan telah menembak jatuh Beriev A-50 U dari langit, kemudian Ukraina mengumumkan jatuhnya. Hal ini tidak mengubah hasil yang dicapai: ini merupakan pukulan besar bagi Moskow.

Tentara Ukraina mengatakan mereka menembak jatuh sebuah pesawat pengintai Rusia. “A-50 dengan tanda panggilan ‘Pagan’ telah menyelesaikan penerbangan terakhirnya,” tulis Komandan Angkatan Udara Ukraina Mykola Oleshchuk di saluran Telegram-nya.

Sebelumnya pada malam hari, ada laporan bahwa pesawat pengintai Beriev A-50U Rusia telah ditembak jatuh. Hal tersebut diungkapkan oleh blogger militer kenamaan Rusia, Vladimir Romanov, dalam channelnya di aplikasi Telegram Pesawat itu ditembak jatuh oleh tentara mereka. Berdasarkan temuannya, bom tersebut berasal dari kawasan sekitar kota Mariupol di Ukraina selatan. Pasukan Rusia mendudukinya pada akhir Mei 2022 setelah pengepungan yang berlangsung berbulan-bulan. Sejak itu, wilayah tersebut secara permanen berada di bawah kendali Rusia.

Militer Ukraina kemudian mengeluh Dia menjatuhkan dirinya di atas Laut Azov. Hingga kini belum diketahui secara pasti di mana jatuhnya puing-puing pesawat tersebut ke tanah. Sekarang tampak jelas bahwa pesawat tersebut jatuh di wilayah Krasnodar Rusia dekat kota Trudovaya, Armenia.

Video yang tersebar di media sosial menunjukkan bola api di langit malam yang gelap dan terdengar ledakan. Video tambahan mendokumentasikan kebakaran di tanah. Konon ini adalah puing-puing pesawat.

Beriev A-50 adalah pesawat pengintai yang dikembangkan di Uni Soviet pada akhir tahun 1970an dan mulai beroperasi pada pertengahan tahun 1980an. Misinya adalah memantau wilayah udara. Diperkirakan harga pesawat jenis ini setara dengan 330 hingga 350 juta dollar AS. Setidaknya kerugian finansial tidak kalah seriusnya dengan kerugian awak kapal. Mereka mendapat pelatihan khusus dan tidak mudah tergantikan.

Pada awal tahun 2023, surat kabar Inggris The Guardian melaporkan bahwa Rusia hanya memiliki enam pesawat jenis ini. Di sisi lain, Spiegel berbicara tentang kehadiran dua belas pesawat Beriev A-50 di jajaran Angkatan Udara Rusia. Pada pertengahan Januari 2024, pesawat jenis ini dikabarkan ditembak jatuh di atas Laut Azov. Komando militer Ukraina juga mengaku bertanggung jawab atas penembakan ini.

READ  Ratusan orang tewas pasca serangan ke Israel dan situasi masih tak terkendali