Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertempuran Avdiivka: Tentara Tertinggal dalam Perang Ukraina

Pertempuran Avdiivka: Tentara Tertinggal dalam Perang Ukraina

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Kota Avdiivka yang diperebutkan dengan sengit jatuh ke tangan Rusia. Karena kekurangan amunisi, Angkatan Bersenjata Ukraina terpaksa mundur, meninggalkan banyak tentara.

Avdiivka – Penarikan pasukan Ukraina yang kacau dari kota Avdiivka, yang menyaksikan pertempuran sengit, menyebabkan kematian para korbannya. Sekalipun tentara Rusia hanya mampu meraih kemenangan besar di siniPihak Ukraina juga mengalami kerugian besar. Menurut laporan awal, penarikan pasukan secara tergesa-gesa meninggalkan banyak tentara yang terluka.

Kemunduran berikutnya dalam perang Ukraina: hingga 1.000 tentara tersisa di Avdiivka

Hilangnya Avdiivka bukan hanya kerugian simbolis, tetapi juga kerugian moral bagi Kiev dalam perang Ukraina. Tentara Ukraina harus meninggalkan banyak tentara yang terluka di wilayah Donbas yang disengketakan. Kekalahan ini bisa berdampak buruk pada moral Ukraina yang sudah tegang. Pihak Ukraina saat ini sedang membicarakan tentang keberadaan antara 850 dan 1.000 tentara yang tersisa. Jumlah pastinya belum dapat dikonfirmasi, namun penilaian Barat tampaknya mengkonfirmasi besarnya kerugian yang ditimbulkan, seperti kerugian yang ditimbulkan pada kota tersebut. Waktu New York tersebut.

Seorang tentara Rusia berjalan melewati jalan-jalan Avdiivka yang hancur. © Stanislav Krasilnikov/Imago

Jenderal Ukraina: Keputusan yang tepat untuk mundur dari Avdiivka

Setelah Rusia menembus jalur pasokan penting bagi pasukan Ukraina, Ukraina berusaha mundur. Sekitar 50.000 tentara Rusia dimobilisasi dalam Pertempuran Avdiivka, karena kota ini menempati lokasi strategis yang penting di wilayah Donbass. Alasan mengapa Rusia mampu merebut kota itu sekarang adalah karena kurangnya amunisi di pihak Ukraina. Jenderal Oleksandr Tarnavsky mengomentari situasi tersebut. “Dalam situasi di mana musuh maju dengan tembakan terus menerus ke tubuh prajuritnya dengan keunggulan proyektil 10:1, ini adalah satu-satunya solusi yang tepat,” ujarnya. Waktu New York Dikutip.

READ  Dua migran tewas di truk pick-up dalam perjalanan ke Austria

Setelah serangan balik Ukraina yang gagal tahun lalu dan kekalahan di sekitar Avdiivka, moral Ukraina mungkin terancam. Ukraina baru-baru ini ingin merekrut 500.000 warganya untuk berperang, namun hal ini mendapat hambatan politik dan dihalangi oleh parlemen.

Deskripsi tentara di sekitar Avdiivka menunjukkan kemunduran yang kacau

Suara-suara Ukraina menempatkan kerugian yang terjadi saat ini dalam perspektifnya dan mencoba untuk meremehkan situasi. Hanya enam tentara yang ditangkap, menurut seorang komandan Ukraina, dan Rusia tidak akan bisa memperoleh keuntungan strategis yang signifikan dengan merebut kota tersebut. Di sisi lain, suara-suara Barat dan tentara Ukraina membantah gambaran ini. Penarikan tersebut tidak direncanakan dan dilaksanakan dengan baik, yang menyebabkan banyak dari mereka jatuh ke tangan tentara Rusia. tulis Tarnowski pada Sabtu (19 Februari). Di telegramMeskipun penarikan tersebut direncanakan dengan baik, “pada tahap akhir operasi, di bawah tekanan pasukan musuh yang unggul, beberapa tentara Ukraina ditangkap,” katanya.

Wawancara BBC Dengan tentara Ukraina di garis depan di sekitar Avdiivka menggambarkan penarikan pasukan yang kacau dari kota yang terkepung. Laporan langsung menunjukkan adanya kekacauan. Para pemimpin yang menolak mundur sampai mereka dikepung oleh pasukan Rusia. Ketika perintah untuk mundur akhirnya diberikan, beberapa tentara sudah terlambat.

Apakah hilangnya Avdiivka dianggap sebagai titik balik dalam perang Ukraina?

Ketika tentara Ukraina memutuskan untuk mundur dan meninggalkan kota, Avdiivka sudah dikepung di tiga sisi. Hanya satu jalan yang tersisa sebagai pelarian dari kota. Masalah lain dengan penarikan diri adalah komunikasi yang buruk. sebagai Waktu New York Dinyatakan bahwa beberapa pihak telah diberitahu tentang penarikan diri tersebut, sementara yang lain masih tetap pada pendiriannya. Beberapa bulan mendatang akan menunjukkan apakah penangkapan Avdiivka benar-benar merupakan titik balik dalam perang Ukraina, seperti yang diklaim oleh pihak Rusia. (sesh)