Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kunjungan rumah ke Gunnar Hoffmann |  Schsische.de

Kunjungan rumah ke Gunnar Hoffmann | Schsische.de

kerumitan. Taman Gunnar Hoffmann hijau dan berbunga. Dengan pohon yang ditanam di daerah perkotaan, filter OB baru-baru ini membuat nama untuk dirinya sendiri di Facebook. Tapi apa yang tumbuh di belakang rumah bersamanya? “Ini plum darahnya,” jelas pria dari Risa. “Ini mekar sangat baik untuk lebah.” Dia menanam pohon itu tiga tahun lalu, tetapi belum berbuah. Ada juga pir batu tembaga – jenis yang sama yang ditanam kota di peti di Main Street. “Pohon yang sangat indah untuk burung, mereka memakan buah,” kata Hoffman. Lalu ada apel lain untuk hiasan – sayangnya ada cacing di dalamnya. Pria berusia 51 tahun itu merawat area yang terkena dengan lilin.

Lalu ada hotel yang dipenuhi serangga, tumpukan batu dan pohon. “Butuh waktu untuk mendesain taman yang begitu dekat dengan alam,” kata nonpartisan yang membangun enam tahun lalu di depan Rumah Sakit Risa. Tapi di tengah, bukankah itu rumput? Ya, anak-anak butuh ruang untuk bermain. Dan pagar thuja di mana-mana sebagai layar privasi, bukankah itu dekat dengan alam? “Tapi lihat sendiri, burung pipit berkembang biak di sana.”

Hoffman sendiri pindah ke Risa karena cinta. Istrinya, seorang karyawan asisten radiologi, datang ke sini. Sementara itu, katanya, Hoffman juga mulai mencintai Risa. “Terutama karena orang-orang!” Baru-baru ini dia memiliki apartemen di Dresden karena pekerjaan. Dia tidak merasa hangat dengan orang-orang di sana. “Di Riesa Anda dengan cepat masuk ke dalam percakapan dengan istri tukang roti, di Dresden itu adalah terapi kelompok.”

Tetapi pasangan itu mempertimbangkan untuk beberapa waktu apakah mereka ingin membangun di Dresden atau Risa: Nenek Risa adalah faktor penentu keluarga campuran – faktor yang tidak ada duanya dalam pengasuhan anak ketika kedua pasangan bekerja.

READ  Portal Crypto Alchemy Pay mendapat lisensi di Indonesia

“Contoh kami menunjukkan bahwa Anda pasti dapat tinggal di Riesa dan bekerja di Dresden atau Leipzig,” kata direktur pelaksana perusahaan instalasi toko di Dresden. “Ketika kakek-nenek ada di sana, kamu bisa pergi berdansa di malam hari.”

Di penghujung hari, Hoffman jarang pulang sebelum pukul 7:30. Itu nanti saat dia mengambil e-bike alih-alih mobil. Dia telah menempuh 50 kilometer di Jalur Siklus Elbe dalam satu setengah jam. “Setelah itu saya mengalami sakit lutut selama tiga hari.” Biasanya dua jam lebih sering terjadi. “Perjalanan di Jalur Sepeda Elbe seperti itu sangat santai, saya tiba di Riesa dalam suasana hati yang baik.”

Hoffman suka menghabiskan malam di tempat kerja. Perbaiki apa pun yang terbuat dari logam. Baru-baru ini dia mengelas gerbang berkarat ke taman kanak-kanak putrinya. Dia juga memperbaiki mesin pemotong rumput, mesin kopi, dan penyedot debu. pada dia Halaman beranda kampanye Hoffman menyatakan bahwa dia ingin tetap “selalu menjadi tukang kunci di hati”.

Dalam pekerjaan pertamanya, truk berusia 51 tahun itu memperbaiki truk untuk Deutsche Bahn. “Pada sore hari, ada semua truk di halaman yang diatur pada siang hari. Anda tahu apa yang Anda lakukan.”

Dan kenapa sekarang nominasi OB? Jawabannya datang dalam bentuk snapshot: “Karena di OB Müller semua ide bagus hilang di laci!” Misalnya, hal itu terjadi dengan visi Hoffman tentang kota outlet, di mana ia mampu menginspirasi kamar industri dan kerajinan, universitas, perguruan tinggi teknik, dan gelar sarjana. “Kami bisa saja membawa perusahaan rintisan ke Risa dan menjadi kota model bagi seluruh Jerman.” Dia juga memiliki ide bagus untuk area Muskator sebelum kota memulai “aplikasi semalam”. “OB harus menetapkan tujuan.”

READ  Tantangan Dolar AS | DiePress.com

Hoffmann lahir di Meyran pada tahun 1970 dan menghabiskan masa mudanya di Glauchau. “Kota yang adil dari kelas pekerja – a la Risa.” Hoffman mengendarai pengangkut personel lapis baja untuk NVA – dan masih memiliki SIM truk hari ini.

Gunnar Hoffmann tinggal di daerah perumahan Risa, dekat dengan rumah sakit. Dia bangga dengan kapal bajak lautnya, yang bisa dimainkan oleh anak-anak. © Sebastian Schulz

Lalu dia pergi ke kereta. Ketika perusahaan mereorganisasi bidang usahanya pada tahun 1992, Hoffman tidak menunggu untuk mengundurkan diri – ia mengubah cabang. Dia bekerja sebagai perwakilan sistem kamera dan akhirnya menjadi manajer regional untuk pemain utama di industri ini. “Saya bertanggung jawab atas seluruh Timur, bahkan Rostock.” Di malam hari dan di akhir pekan ia bekerja sebagai spesialis perdagangan dan ekonom bisnis di IHK. Akhirnya, ketika Hoffmann sudah tinggal di Risa, dia juga memiliki gelar MBA. “Sulit untuk diterjemahkan, tetapi itu membuat Anda ahli dalam proses manajemen.”

Tapi bagaimana Anda beralih dari membuat mesin fotokopi menjadi toko perlengkapan? “Pada satu titik saya tidak bisa menangani bos saya,” jelas ayah tiga anak ini. Seorang pelanggan, dengan siapa dia saat ini menangani keluhan, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat menemukan pengganti sebagai direktur pelaksana. Hoffman kembali ke percakapan beberapa bulan kemudian – dan menempatkan dirinya dalam permainan.

Di Lüning Ladenbau di Dresden, ia masih bekerja sebagai manajer umum. Ada 20 karyawan, arsitek, insinyur dan perencana bangunan. Bisnis ini beroperasi di seluruh Eropa – dari Spanyol hingga Albania. Dan apa yang dilakukan Corona di industri ini? “Bisnis berlanjut dengan pelanggan besar, seperti jaringan apotek. Tetapi bisnis dengan toko tekstil dan sepatu kecil telah benar-benar runtuh.” Tidak ada yang tahu apakah ini akan pulih. “Politik hanya tertarik pada perusahaan besar.”

Penting – baik dalam politik maupun di perusahaan – untuk menetapkan prioritas yang tepat: “Untuk mengukur pintu masuk saya ke tingkat spiritual, otoritas bangunan datang kepada saya secara pribadi. Sekarang saya membayar 73 sen karena setengah meter persegi adalah air hujan yang mengalir ke ruang publik. Upaya surat dengan tagihan lebih tinggi, “dia mencontohkan bagaimana hal-hal tidak harus pergi dari sudut pandangnya.

Hoffmann bisa bersantai sambil menanam pohon atau membuat hewan kayu untuk taman kanak-kanak. Putrinya akan segera meninggalkan fasilitas: gadis itu berusia lima tahun, ada juga seorang bocah lelaki berusia sepuluh tahun dan putra sulung Hoffmann, yang sudah berusia 26 tahun, yang telah menjadikan ayahnya seorang kakek.

Ada juga dua anak yang menjadi sponsor di Indonesia. Bagaimana itu? “Saya dan istri ingin membantu, tetapi tidak hanya memberikan uang kepada organisasi mana pun,” kata pria asal Risa ini. dalam organisasi visi global Anda tahu ke mana uang itu pergi. “Kedua anak itu sesekali menulis surat kepada kami,” kata pria asal Risa itu. “Dan pada titik tertentu kami ingin mengunjungi mereka untuk berlibur.”

Tapi sekarang ada cukup banyak yang harus dilakukan di depan pintu: Gunnar Hoffmann masih tertarik dengan topik pohon. “Messen adalah wilayah dengan hutan paling sedikit di Saxony. Di Riesa, ladang terbentang sampai ke pinggiran.” Begitu banyak hanya kekaguman. Lebih banyak ruang hijau perkotaan penting untuk membuat Riesa lebih menarik – tidak hanya di kebun Anda sendiri.

Teks untuk kunjungan rumah OB Marco Müller (CDU) akan muncul selama seminggu.