Berita Utama

Berita tentang Indonesia

▷ Bank Plastik merayakan pencegahan satu miliar botol sampah plastik dari ...

Label bebas minyak sawit: menyesatkan konsumen di Uni Eropa

15.10.2021 – 18:15

Dewan Negara Penghasil Minyak Sawit

Jakarta, Indonesia, 28 Januari /PRNewswire/

Dewan Negara Penghasil Minyak Sawit (CPOPC) menyelenggarakan webinar Label bebas minyak sawit: menyesatkan konsumen UE“Untuk meningkatkan kesadaran akan praktik umum dan menyesatkan di pasar UE yang menggunakan label ‘bebas minyak sawit’, yang merusak reputasi minyak sawit, termasuk seruan untuk solusi yang lebih konstruktif dan informatif. Solusinya adalah tentang memahami gambaran yang lebih besar dan mempromosikan keberlanjutan minyak kelapa sawit.

Direktur Eksekutif CPOPC, Tan Sri Datuk d. Youssef Basirun, serta pakar keberlanjutan, Ibu Imkje Tiesinga, Penasihat Hukum Pangan Uni Eropa untuk Minyak Sawit (EPOA), dan Pak Nico RosenPendiri dan Ketua Kehormatan Solidaridad Network menekankan perlunya regulasi yang lebih baik di tingkat UE untuk menghindari kebingungan lebih lanjut dan untuk meningkatkan informasi konsumen.

Dalam sambutan pembukaannya, Tan Sri Datuk menegaskan bahwa Dr. Youssef Basirun: “Suasana negatif yang sudah berlangsung lama di pasar UE, seperti penghentian penggunaan biofuel minyak sawit oleh RED II, memerlukan upaya bersama untuk menciptakan pemahaman bersama, karena kita menghadapi tantangan global untuk meningkatkan konsumsi minyak nabati sekaligus memprediksi kemacetan pasokan di masa depan .”

Profesor Pietro Paganini (Competere.eu), yang menjadi moderator acara tersebut, menjelaskan: “Label ‘gratis’ bisa menipu, seperti dalam kasus minyak sawit. Tidak adanya label itu tidak membawa perbaikan apa pun baik bagi konsumen maupun lingkungan.”

Dosen Imkje Tiesinga, Penasihat Hukum Pangan untuk Aliansi Minyak Sawit Eropa (EPOA), dan Nico Roozen, Pendiri dan Presiden Kehormatan Jaringan Solidaridad, menekankan pentingnya minyak sawit berkelanjutan bagi petani kecil dan pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB seperti serta konsekuensi serius Larangan minyak sawit terhadap ekonomi negara-negara produsen.

READ  Dealer sepeda Bönen mengalami kekurangan bahan dan kemacetan pengiriman

Ms. Emkeji Tisinga menawarkan ajakan bertindak berikut: “Mari kita ganti semua upaya produk bebas sawit dengan berbagi kisah jujur ​​tentang minyak sawit berkelanjutan untuk mengubah seluruh pasar.”

Pak Rosen dikonfirmasi: “Masa depan minyak sawit adalah minyak sawit berkelanjutan. Tidak ada boikot, tetapi mengatasi masalah kritis. Klaim bahwa minyak nabati alternatif dapat menggantikan minyak sawit adalah menyesatkan dan kontraproduktif,” karena Tampaknya mengganti minyak kelapa sawit dengan minyak nabati lainnya mungkin membutuhkan ruang hingga 4,5 kali lebih banyak, yang akan memiliki dampak yang lebih besar pada lingkungan global.

Sesi tanya jawab langsung di akhir webinar memberi kesempatan kepada anggota panel dan audiens untuk berdiskusi lebih lanjut dan memperdalam pemahaman mereka tentang pendekatan UE terhadap minyak sawit, dengan kebutuhan mendesak untuk mengubah status quo aturan pelabelan UE menuju skema tunggal yang lebih adil untuk minyak sawit dan konsumen UE. Sebuah pernyataan khusus telah dibuat dari publik Utusan Khusus Andrey HadiDuta Besar Indonesia di Brussel. Dia mencatat penurunan signifikan dalam laju deforestasi di Indonesia (70% dari 2019 hingga 2020) dan komitmen yang dibuat oleh Indonesia dan Malaysia tentang keberlanjutan.: “Industri kelapa sawit sangat menyadari aspek keberlanjutan, sehingga kelapa sawit tidak harus identik dengan deforestasi, tetapi harus dipahami secara holistik dan non-diskriminatif.. “

Mengingat publikasi yang diharapkan dari proposal Komisi untuk merevisi peraturan UE tentang informasi konsumen, CPOPC berharap dapat mempromosikan diskusi dan pemahaman lebih lanjut tentang masalah penting ini bagi produsen dan konsumen. Tinjauan yang direncanakan pada akhir tahun 2022 ini bertujuan untuk memastikan informasi yang lebih baik pada label untuk membantu konsumen memilih makanan yang lebih sehat dan berkelanjutan: Untuk tujuan ini, webinar CPOPC memberikan masukan dan bahan pemikiran untuk memastikan bahwa minyak sawit adalah bagian utama dari rencana Uni Eropa. Inisiatif menerima perlakuan yang lebih adil.

READ  Pameran Hanover dimulai: Berapa harganya? - Economie

Dengan perkiraan 9.500 produk berlabel “bebas minyak sawit” di pasar di seluruh Uni Eropa, konsumen terus-menerus dihadapkan pada persepsi negatif tentang minyak sawit saat membeli makanan: label pada kemasan ini menjadi lebih jelas daripada informasi nutrisi atau kesehatan lainnya. sebagai alergen, kadar gula, karsinogen, mutagenik atau toksikan terhadap reproduksi (CMR) seperti paraben.

Foto – https://mma.prnewswire.com/media/1660346/Council_of_Palm_Oil_Produc_Countries.jpg

Kontak media:

Susi Haryati
+62 8161609243

Konten asli dari: Council of Palm Oil Producing Countries, ditransmisikan oleh aktuell news