Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lampedusa: Kapal pengungsi yang membawa lebih dari 1.000 orang berlabuh di Lampedusa

panorama Pulau Italia Selatan

Kapal pengungsi dengan 1.200 orang berlabuh di Lampedusa

Beberapa kapal dengan sekitar 1.200 orang berlabuh di pulau Lampedusa, Italia selatan. Sementara itu, otoritas kehakiman di Sisilia kembali menangkap kapal penyelamat Jerman dari organisasi bantuan Sea-Watch.

sayaDi Italia, jumlah migran perahu yang tiba di Laut Tengah meningkat tajam. Di pulau kecil Lampedusa saja, sekitar 1.200 orang tiba dengan beberapa perahu selama akhir pekan, ANSA melaporkan pada hari Minggu. Lampedusa terletak di antara Afrika Utara dan Sisilia. Dalam beberapa minggu terakhir, petugas penyelamat laut juga mencatat bahwa sejumlah besar migran sekali lagi melakukan perjalanan berbahaya ke Eropa dengan perahu karet dan kapal kayu kecil, seringkali dari Libya.

“Jika cuaca bagus, jumlah pendatang akan bertambah lagi,” kata Walikota Tutu Martello, radio RAI. Matteo Salvini, pemimpin partai sayap kanan Liga, meminta Perdana Menteri Mario Draghi untuk mengatasi masalah tersebut.

Sementara itu, menurut laporan media, otoritas kehakiman di Sisilia kembali menangkap kapal penyelamat Jerman dari organisasi bantuan Sea-Watch.

Baca juga

Ketika Sea-Watch 4 diperiksa, terlalu banyak jaket pelampung yang ditemukan di kapal. Pihak berwenang mengatakan sistem pembuangan limbah kapal tidak dirancang untuk sejumlah besar orang yang telah diselamatkan.

Aktivis menggunakan pencarian sebagai alasan untuk menangkap kapal. “Kami berharap pihak berwenang tidak akan mencegah kami meninggalkan Mediterania tengah dengan tuduhan konyol yang sudah biasa kami lakukan,” kata Sea-Watch Italy.

Jalan antara Afrika Utara dan Sisilia adalah salah satu jalan paling berbahaya bagi pengungsi

Penjaga Pantai Italia menyita kapal lain dari organisasi tersebut, “Sea-Watch 3”, di pelabuhan Augusta di Sisilia pada bulan Maret. Dalam kasus ini pun, otoritas mengandalkan pelanggaran peraturan keselamatan.

READ  Partai Republik menggulingkan Blaise Cheney - 'dihapuskan'

Rute laut melintasi Mediterania adalah salah satu rute terpenting bagi para pengungsi dalam perjalanan mereka ke Eropa. Menurut statistik Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) Hampir 530.000 orang telah tiba di Italia dengan cara ini sejak awal 2015, termasuk sekitar 6.000 sejak awal tahun.

Baca juga

Swedia menganjurkan kebijakan imigrasi liberal paling lambat selama krisis pengungsi.

Namun, jalan antara Afrika Utara dan Sisilia juga merupakan salah satu yang paling berbahaya bagi pengungsi. Sejak Januari saja, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 200 orang telah tenggelam atau hilang di Mediterania dalam perjalanan ke Italia atau Malta.