Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Langkah mengejutkan: Apa arti larangan China terhadap pembangkit listrik tenaga batu bara? – sebuah pekerjaan

Pengumuman itu direkam terlebih dahulu melalui video dan masih mengejutkan: “China tidak akan lagi membiayai proyek batu bara baru di luar negeri,” kata Presiden China Xi Jinping di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa. Apa artinya dapat diringkas dalam angka: Saat ini 20 pembangkit listrik tenaga batu bara yang didanai China di negara lain Dalam pembangunan, direncanakan akan ada setidaknya 17.

Menurut Global Energy Monitor (GEM), sebuah think tank AS, pendanaan yang dijanjikan dari China ini dapat menarik 50 miliar dolar AS dan menghemat 200 juta ton karbon dioksida per tahun. Karena jika China benar-benar memenuhi janjinya, kapasitas batu bara 40 gigawatt tidak akan pernah terpasang – ini sesuai dengan totalitas semua pembangkit listrik tenaga batu bara Jerman.

“Akhir Zaman Batubara di Seluruh Dunia”

Umpan balik tentang ini sebagian besar positif. Komisaris Iklim AS John Kerry mengatakan ini adalah “kontribusi signifikan terhadap kebijakan perlindungan iklim”. China mendekati “akhir zaman batu bara di seluruh dunia,” tulis Lutz Weischer, kepala biro Germanwatch Jerman.

Masalah: Ada yang tidak jelas. Banyak pertanyaan yang belum terjawab: apakah ini hanya berlaku untuk bank umum atau bank swasta juga? Hanya untuk membangun pabrik atau juga untuk mengelola proyek, peralatan, dll? Juga dari kapan langkah itu harus diterapkan masih belum jelas.

China masih juara dunia batu bara

Selain itu, hanya menyangkut proyek-proyek di luar negeri. Di Cina sendiri, tidak ada pembicaraan untuk menghentikan batu bara, dan pabrik-pabrik yang baru-baru ini dibiayai dari luar negeri akan terus beroperasi. Bahkan, China kemungkinan akan tetap menjadi juara dunia batu bara di masa depan. Pembangkit listrik baru akan dibangun pada tahun 2026; Pembangkit listrik tenaga batu bara dengan total kapasitas 38,4 gigawatt ditugaskan di China tahun lalu saja.

Pada bulan Mei, Grup Tujuh telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pembiayaan batu bara di luar negeri. Bahkan jika China tidak mengumumkan penghentian penggunaan batu bara secara menyeluruh, langkah tersebut menetapkan panggung untuk transisi energi global. Di masa lalu, uang China, yang sebagian besar didistribusikan oleh bank-bank pemerintah, China Development Bank dan EXIM Bank of China, telah mengamankan proyek-proyek batu bara di seluruh dunia secara finansial yang tidak akan terwujud jika tidak. Antara 2013 dan 2018, kedua bank memompa sekitar 13,3 miliar euro ke dalam proyek batu bara di luar negeri dan terlibat dalam sepuluh negara penghasil batu bara terbesar di dunia, menurut analisis oleh Universitas Boston. Uang dari Beijing sangat penting bagi negara-negara di sepanjang Inisiatif Sabuk dan Jalan. Indonesia membiayai lebih dari setengah pembangkit listriknya dengan bantuan China, dan di Bangladesh angkanya mencapai 88 persen.

Barbock: “Kepentingan Kekuatan Politik Keras”

Namun, pengumuman itu tidak mengejutkan. “China telah berulang kali menegaskan niatnya untuk mengurangi emisi CO2 di sepanjang Inisiatif Sabuk dan Jalan – ini adalah langkah besar pertama ke arah itu,” kata Tsang dari E3G. Sejak tahun lalu, investasi China dalam energi terbarukan telah melampaui batu bara di negara-negara tersebut. Menurut American Enterprise Institute, Beijing tidak akan lagi menyetujui proyek batu bara di sana pada paruh pertama tahun 2021.

Pada bulan April, China dan Amerika Serikat menandatangani pengumuman bahwa mereka akan menyediakan lebih banyak dana untuk energi terbarukan di negara ketiga. Jika China ingin mempromosikan energi terbarukan alih-alih batu bara, “sistem akan melakukannya tidak hanya demi perlindungan iklim, tetapi juga demi kepentingan ekonomi dan politik yang kuat,” kata kandidat utama Green Annalinna Barbock dari Sueddeutsche Zeitung. Bank-bank China juga telah mempertimbangkan untuk mengakhiri pembiayaan batu bara untuk beberapa waktu. Bank swasta pertama yang melakukannya adalah Bank Tabungan Pos pada bulan April.

Risiko pembiayaan proyek batubara meningkat

Alasan ekonomi: “Risiko pembiayaan proyek batu bara secara internasional meningkat, sebagian besar karena keputusan politik. Banyak negara telah mengumumkan bahwa mereka akan mereformasi kebijakan energi mereka dan berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru.” Bangladesh mengkonfirmasi pada bulan Juni bahwa mereka akan membatalkan 10 proyek pembangkit listrik tenaga batu bara yang akan dibangun. Indonesia ingin melakukan itu setelah 2023, dan Pakistan tidak ingin menangani proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di masa depan. Tsang mengatakan permintaan batu bara yang jauh lebih rendah ini juga akan tercermin di pasar batu bara, dan akan mendorong harga turun di sana di masa depan.

Namun, Cina masih sangat bergantung pada batu bara; Ini mencakup hampir 57 persen dari kebutuhan energinya dari itu. Namun harga batu bara yang tinggi memberikan tekanan pada perusahaan energi China. Menurut Beijixing News, empat dari 10 perusahaan energi berbahan bakar batu bara membukukan kerugian pada paruh pertama tahun ini, dan lima lainnya mengalami penurunan laba. Harga domestik untuk batu bara uap telah meningkat sebesar 30% sejak Januari tahun ini, dan menurut perkiraan TransitionZero, proporsi pembangkit yang menguntungkan telah turun dari 67% pada tahun 2020 menjadi 29% pada kuartal kedua tahun 2021. Alasannya adalah kenaikan yang tajam permintaan karena pemulihan ekonomi, dan embargo batubara Australia, serta meningkatnya peraturan lingkungan di pembangkit listrik Cina.

READ  Forum Boao ke-2 untuk Forum Kesehatan Global Asia memperdalam pemahaman tentang...