Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan Populasi Dunia: Tanpa menentukan badan khusus

Status: 14/4/2021 14:36

Jutaan wanita tidak diberi hak untuk menentukan nasib sendiri mengenai tubuh mereka, seperti yang dikritik oleh World Population Report. Misalnya, mereka seharusnya tidak memiliki kendali atas seksualitas mereka. Ini terutama berlaku untuk negara-negara miskin.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengecam kurangnya penentuan nasib sendiri jutaan gadis dan wanita dalam kaitannya dengan tubuh mereka. Direktur Eksekutif Dana Kependudukan Dana Kependudukan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Natalia Kanem, membenarkan bahwa data soal ini “mengkhawatirkan”, saat presentasi World Population Report 2021.

Studi tersebut terutama menganalisis situasi di 57 negara miskin. Dinyatakan bahwa hanya 55 persen anak perempuan dan perempuan yang dapat membuat keputusan tentang perawatan kesehatan, keluarga berencana dan seksualitas. “Kemampuan seorang wanita untuk mengontrol tubuhnya sendiri menentukan sejauh mana kontrolnya atas area lain dalam hidupnya,” katanya.

Ketimpangan antar jenis kelamin

Penulis laporan tersebut berpendapat bahwa kemajuan berkelanjutan hanya dapat dicapai jika ketidaksetaraan sosial dan ekonomi struktural antara jenis kelamin dihilangkan. Ini juga mencakup kemampuan setiap orang untuk membuat keputusan tentang tubuh mereka sendiri. Laki-laki harus menjadi sekutu yang menghormati keputusan perempuan.

57 negara tempat pengambilan data berada di Afrika, Asia, Eropa, dan Amerika Latin serta memengaruhi wanita berusia antara 15 dan 49 tahun.

Mali, Niger dan Senegal adalah yang paling terpukul

Jumlahnya sangat bervariasi menurut wilayah. Sementara sekitar 76 persen remaja perempuan dan perempuan di Amerika Latin dan di Asia Timur dan Tenggara membuat keputusan independen di ketiga bidang perawatan kesehatan, keluarga berencana dan seksualitas, kurang dari setengah dari mereka berada di sub-Sahara Afrika. Di Mali, Niger, dan Senegal, kurang dari sepuluh persen wanita membuat keputusan sendiri.

READ  Kecelakaan kereta gantung di Italia: "hukuman yang sangat berat" mengancam - penyelidik khawatir pejabat akan melarikan diri

Otonomi dalam kehidupan seksual sedang menurun

Pada saat yang sama, kemandirian dalam satu bidang pengambilan keputusan tidak secara otomatis berarti penentuan nasib sendiri di bidang lain. Menurut laporan tersebut, hanya 53 persen wanita di Ethiopia yang dapat menolak hubungan seksual, tetapi 94 persen memutuskan apakah akan menggunakan kontrasepsi sendiri atau dengan pasangan mereka. Perbaikan dalam kebebasan memilih sering kali terlihat dalam perawatan kesehatan. Kemandirian dalam kehidupan seksual, sebaliknya, cenderung menurun.

Kesetaraan gender merupakan salah satu dari 17 tujuan keberlanjutan yang disepakati oleh komunitas internasional pada tahun 2015. Ini termasuk persyaratan bahwa semua perempuan memiliki akses ke layanan kesehatan seksual dan reproduksi serta hak atas keluarga berencana. United Nations Population Fund adalah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk kesehatan seksual dan reproduksi.