Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pakar menggambarkan kekerasan terhadap Floyd sebagai “dibenarkan”

Operasi ini menggerakkan dunia: polisi kulit putih berlutut di leher George Floyd hitam. Sekarang seorang ahli bersaksi – dan membela tindakan pejabat tersebut.

Dalam proses kematian kejam seorang Afrika-Amerika George Floyd Seorang ahli menggambarkan penggunaan kekerasan oleh tersangka petugas polisi Derek Chauvin sebagai “dibenarkan”. Pensiunan pelatih polisi Barry Broad, yang telah dipanggil oleh pembela ke pengadilan Minneapolis sebagai saksi kunci dan ahli, mengatakan, dalam pandangannya, bahwa pria berusia 45 tahun itu bertindak dengan “kewajaran obyektif” dan “sesuai dengan penegakan hukum saat ini. standar. “

Ketika ditanya apakah “kekuatan mematikan” telah digunakan terhadap Floyd, Brod, yang telah bekerja di penegakan hukum selama 30 tahun, menjawab negatif. Petugas polisi kulit putih Chauvin menahan lutut Floyd di lehernya selama beberapa menit selama penempatan pada Mei 2020. Jaksa penuntut menyalahkan kematian Floyd karena kekurangan oksigen sebagai akibat dari pengekangan ini.

Barry Broad: Dia adalah saksi dari pertahanan utama. (Sumber: ZUMA Wire / imago Pictures)

Pengacara Chauvin, Eric Nelson, berpendapat bahwa orang Afrika-Amerika itu meninggal karena overdosis obat atau penyakit jantung. “Bukti akan menunjukkan bahwa Pak Floyd meninggal karena detak jantung tidak teratur yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi, penyakit jantung, metamfetamin, fentanil, dan adrenalin di tubuhnya, yang semuanya membuat jantung yang sudah lemah berisiko,” kata Nelson.

Terdakwa menghadapi hukuman 40 tahun penjara

Di sisi lain, penggugat percaya bahwa jumlah fentanil dan metamfetamin yang dikonsumsi Floyd sebelum kematiannya tidak berakibat fatal. Chauvin diadili di Minnesota, AS, atas pembunuhan berencana dan pembunuhan berencana. Pria berusia 45 tahun itu menghadapi hukuman 40 tahun penjara jika terbukti bersalah atas tuduhan paling serius “pembunuhan berencana tingkat dua.” Ratusan orang telah berdemonstrasi selama berhari-hari di Minneapolis untuk memprotes persidangan dan menuntut konsekuensi pembunuhan George Floyd.

READ  Astrazeneca untuk semua orang?: Mereka yang ingin mendapatkan vaksinasi sulit di Berlin - Berlin

Pengadilan Chauvin dimulai pada Maret. Polisi kulit putih itu meletakkan lutut Floyd di lehernya selama sembilan setengah menit pada 25 Mei 2020, meskipun berulang kali keluhan dari orang Afrika-Amerika bahwa dia tidak dapat bernapas. Kematian Floyd, yang terekam dalam video ponsel, menyebabkan kemarahan di seluruh dunia dan memicu kemarahan Amerika Serikat Protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rasisme Dan kekerasan polisi.