Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Latihan Luftwaffe: 6 Eurofighter ke Asia dalam 24 jam | Aturan

Di sinilah Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan konten eksternal lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Luftwaffe meluncurkan tantangan unik 24 jam hari ini! Tujuannya: untuk mengangkut enam Eurofighters ke Singapura dalam satu hari.

Ini tidak pernah terjadi sebelumnya! Ini 12.800 kilometer, 24 jam – dan satu misi. Pesawat-pesawat tempur lepas landas dari Neuburg an der Donau sore ini. Ini juga tentang prestise dan kepercayaan diri di Jerman: tujuannya adalah untuk membuktikan kepada sekutu kita bahwa jika mereka membutuhkan kita, kita bisa berada di sisi lain dunia dalam waktu 24 jam.

Inspektur Luftwaffe, Letnan Jenderal Ingo Gerhartz, mengatakan kepada BILD: “Luftwaffe tidak hanya dapat melindungi sayap timur NATO di negara-negara Baltik, tetapi juga dapat bekerja sama dengan negara-negara sahabat di Indo-Pasifik. Bagi kami tidak ada keduanya! Kami mengirim sinyal yang jelas Agar Angkatan Udara dapat dikerahkan dengan cepat dan di seluruh dunia, bahkan dengan penerapan beberapa perintah pada saat yang bersamaan.”

Terbang Sendiri: Letnan Jenderal Ingo Gerharts

Foto: Bundeswehr / Jane Schmidt

Beberapa menit sebelum lepas landas, pilot Letnan Kolonel Swain Jacob menjelaskan kepada Bild betapa pentingnya misi ini baginya: “Ini adalah pertama kalinya kami dikerahkan pada jarak yang begitu jauh. Kami telah mempersiapkan ini sejak lama. Seperti pesawat tempur lainnya, pesawat tempur kami harus menjadi Eurofighter yang Mampu menyebar dengan cepat dan jarak jauh. Tujuan dari latihan ini adalah untuk menunjukkan kesiapan kami dan meninjau tindakan kami. Kami senang menjadi bagian dari transisi bersejarah ini.”

Letnan Kolonel Swain Jacob dalam percakapan dengan reporter BILD Antonia Yamin

Letnan Kolonel Swain Jacob dalam percakapan dengan reporter BILD Antonia Yamin

Foto: Thorsten Weber/Angkatan Udara

Dengan lebih dari 100 ton material, ini adalah transportasi terbesar Angkatan Udara sejak didirikan pada tahun 1956. Proyek yang menantang secara logistik yang disebut “Rapid Pacific 2022” ini didukung oleh empat pesawat angkut A400M dan tiga A330 dari unit MRTT Multirole dari Eindhoven untuk mengisi bahan bakar pesawat tempur di udara. Sekitar 250 tentara berpartisipasi.

Setelah tiba di Singapura, kemudian akan pindah ke Australia, di mana krunya akan bergabung dengan 17 negara dari seluruh dunia untuk mengikuti dua latihan multinasional (pertempuran udara dan perang laut) oleh Angkatan Bersenjata Australia pada bulan Agustus dan September. Untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana, teknisi Sersan Mayor Christian L. Bekerja ekstra keras: “Kami telah menyiapkan Eurofighter sesuai dengan penerbangan panjang. Antara lain, tank tambahan telah dipasang untuk ini. Seperti setiap penerbangan, saya memeriksa Eurofighter sebelum keberangkatan. Pengecekan ini penting agar pilot dapat dengan aman menjalankan misinya dan bersiaplah untuk segala situasi.

Dia memodifikasi Eurofighters yang berpartisipasi dengan rekan teknisinya: Sersan Christian L.

Dia memodifikasi Eurofighters yang berpartisipasi dengan rekan teknisinya: Sersan Christian L.

Foto: Thorsten Weber/Angkatan Udara

Sebelum kembali ke Jerman pada awal Oktober, akan ada operasi penerbangan bilateral dengan Angkatan Udara Singapura dan kunjungan singkat pesawat dan awak Jerman ke Jepang dan Korea Selatan. Letnan Jenderal Ingo Gerhartz, yang sendiri akan menerbangkan salah satu Eurofighter ke Jepang (yaitu, melintasi Laut Cina Selatan dan Taiwan), memahami bahwa tindakan ini dapat dilihat sebagai unjuk kekuatan atau, sebagaimana orang Amerika menyebutnya, ” unjuk kekuatan”.

Tetapi dia mengatakan kepada BILD: “Kami terbang di langit internasional, tidak mengirimkan sinyal yang mengancam. Transmisi kami bukanlah sinyal terhadap siapa pun. Tapi hanya untuk seseorang. Untuk mitra berharga kami di kawasan ini. Untuk demokrasi.”

READ  Pemerintah Federal dan Afghanistan: Bantuan untuk Pekerja Bantuan Afghanistan