Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lepas landas dalam bencana ekonomi jet

Lepas landas dalam bencana ekonomi jet

Berlin. Setelah larangan penerbangan selama 20 bulan, Boeing 737 Max tidak mengudara lagi selama kurang dari setengah tahun, ketika masalah serius berikut muncul. Pembuat pesawat AS menyarankan operator model baru Jumat lalu untuk menarik kembali lusinan mesin karena kekurangan pasokan listrik potensial – untuk berada di sisi yang aman. Semakin banyak maskapai penerbangan yang mengoperasikan pesawat jenis ini di Eropa, dan segera 737 MAX akan datang ke Jerman. Mereka menganggap mesin itu aman saat ini.

AdUnit Urban-intext1

Temukan lebih banyak dan lebih banyak kekurangan

Itu terlihat sangat berbeda beberapa tahun yang lalu. Keyakinan terhadap model baru Boeing terguncang setelah dua kecelakaan mengerikan di Indonesia dan Ethiopia, dengan 346 orang tewas. Ditarik dari peredaran di seluruh dunia pada Maret 2019. Software pengendali MCAS, yang seharusnya mencegah malfungsi, menyebabkan kedua perangkat jatuh dari langit karena sensor yang rusak.

Para pengamat menemukan semakin banyak kekurangan di bulan-bulan berikutnya. Boeing dituduh terburu-buru meluncurkan model tersebut dalam persaingan dengan saingan Eropa Airbus. Boeing dikatakan telah membuat banyak konsesi lambat ketika mencoba memasang generasi baru mesin yang sangat ekonomis pada 737 yang sukses.

Tidak semua perubahan perangkat keras dan perangkat lunak ditangani hingga November 2020 dan program pelatihan tambahan untuk pilot telah diberlakukan. Supervisor di seluruh dunia telah memberikan lampu hijau, termasuk di Eropa. “Saya yakin kami telah mengganti setiap batu dalam pemeriksaan pesawat dengan perubahan yang telah terjadi,” kata Patrick Key, Presiden Otoritas Kontrol Lalu Lintas Udara Eropa (EASA), tentang sertifikasi ulang. “Setiap kali masalah sepertinya terselesaikan, kami melangkah lebih dalam dan mengajukan lebih banyak pertanyaan.”

READ  Bali menunda pembukaannya untuk wisatawan karena meningkatnya jumlah korban cedera

AdUnit Urban-intext2

Yang menarik adalah tinjauan independen para ahli Eropa. Karena di rumah Boeing di AS, Otoritas Penerbangan Federal berada di bawah tekanan besar dalam skandal seputar 737 MAX itu sendiri. Anda menutup mata terhadap pendaftaran awal dan membiarkan Boeing menuntun Anda melalui hidung – sebagian produsen diizinkan untuk melakukan sertifikasi. 737 MAX sekali lagi terbang di Eropa sejak pertengahan Februari. Anak perusahaan Belgia dari maskapai penerbangan rekreasi Toei memulai usahanya. Icelandair, Lot Polandia, sayap cerdas Ceko juga terbang dengan MAX lagi.

Penumpang dari Jerman kemungkinan akan melakukan kontak dengan Boeing 737 Max milik Ryanair. Maskapai penerbangan bertarif rendah Irlandia mengharapkan delapan pesawat pertamanya pada bulan April. Delapan lainnya akan menyusul pada bulan Mei. Ryanair akan segera mengoperasikan armada Max terbesar di Eropa. Perusahaan meningkatkan pesanannya menjadi 210 mesin.

AdUnit Urban-intext3

Maskapai Tui telah menerima pengiriman 16 pesawat Boeing 737 MAX sebelum kecelakaan tersebut. Mereka berbasis di Belgia dan Inggris Raya, bukan di Toifle cabang Jerman. Apakah dan kapan serial itu akan tiba di Jerman saat ini “benar-benar terbuka”, kata juru bicara Tuifly untuk tim editorial ini.

AdUnit Urban-intext4

“Selanjutnya adalah solusi yang tepat”

Maskapai Jerman-Turki Sunexpress juga memesan 737 MAX. Dikatakan atas permintaan bahwa pesawat pertama akan lepas landas pada tahun 2022. Seorang juru bicara untuk model ini “tetap menjadi solusi yang tepat”: “Tentu saja, keselamatan adalah prioritas utama kami setiap saat. Boeing 737 MAX mungkin telah diuji secara ekstensif dan secara ekstensif oleh otoritas nasional dan internasional. “Lebih dari model lain yang telah diuji sebelumnya.”

Penumpang yang tidak ingin menaiki Boeing 737 Max dapat mengharapkan niat baik. Tui ingin menandai penerbangan dengan formulir. Pelancong yang khawatir bisa beralih ke penerbangan lain, kata juru bicara itu. Ryanair akan memesan ulang penumpang untuk panggilan berikutnya secara gratis, maskapai bertarif rendah itu menegaskan. Kepala maskapai penerbangan Michael O’Leary baru-baru ini mengatakan bahwa mungkin ada “satu atau dua” penumpang yang mengkhawatirkan setiap penerbangan. O’Leary mengatakan kebanyakan orang tidak tahu pesawat apa yang mereka naiki.

READ  Indonesia memperluas penguncian ke seluruh negeri