Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sinyal aliansi AS-Jepang | Opini

Shinzo Abe, pendahulu dan kolega Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, adalah salah satu kepala pemerintahan negara sekutu dengan akses terbaik ke Donald Trump. Jadi diharapkan setelah Joe Biden pindah ke Gedung Putih Suga, yang telah menjadi sekretaris kabinet utama di bawah Abe selama bertahun-tahun, tekanan di Tokyo di Washington akan sedikit lebih sulit. Ini jelas bukan masalahnya, dan kehormatan yang akan diterima Suga pada hari Jumat sebagai tamu negara pertama Presiden Biden adalah indikator penting tentang betapa pentingnya aliansi AS-Jepang bagi kedua belah pihak.

Masih belum jelas apa bentuk konkret hubungan AS-China dalam jangka panjang di bawah kepresidenan Joe Biden. Namun, satu hal yang pasti: hari-hari ketika Amerika Serikat mengandalkan iklim yang bersahabat dengan China, terutama karena alasan ekonomi, dan bersedia untuk menunjukkan toleransi terhadap Beijing pada sejumlah poin perselisihan, akhirnya berakhir. Jelas, alasan utama untuk ini terletak pada Republik Rakyat Tiongkok, bahkan jika Trump, tentu saja, adalah penghasut hebatnya.

Perilaku Beijing yang kejam dan percaya diri telah mengguncang seluruh Asia selama beberapa tahun terakhir. Saat ini, ada tanda-tanda peningkatan di beberapa titik bermasalah di Asia. Di Laut Cina Timur, orang Cina memprovokasi Jepang untuk berselisih tentang beberapa pulau tak berpenghuni. Di Laut Cina Selatan, program ambisius Beijing untuk mengalihkan jalur air ini, yang penting bagi perdagangan global, terus berkembang pesat. Ketegangan di pulau Taiwan, yang digambarkan China sebagai provinsi separatis, meningkat setiap minggu. Bagaimanapun, pertempuran perbatasan Tiongkok-India yang kontroversial terjadi, yang dapat meletus menjadi perang perbatasan terbuka antara dua negara terpadat di Bumi pada waktu tertentu.

READ  Generasi berikutnya mengambil alih Faber-Castell

Taiwan berada di urutan teratas dalam agenda

Perkembangan geopolitik dalam beberapa tahun terakhir telah menempatkan Jepang pada posisi yang tidak nyaman. Di sisi lain, Tokyo menginginkan hubungan bertetangga baik dengan China yang kondusif bagi perdagangan bilateral. Di sisi lain, orang dapat melihat di cakrawala kebangkitan China yang tampaknya tak terbendung menuju kekuatan hegemonik Asia. Sebagai bagian dari relaksasi antara kedua tetangga, kunjungan kenegaraan pertama Xi Jinping ke Jepang direncanakan tahun lalu. Kunjungan tersebut menjadi korban Covid-19. Sejak itu, topik pembicaraan menjadi sunyi.

Secara tradisional, Jepang telah mencoba untuk menghindari duplikasi dalam hubungan dengan China dengan mengadopsi kebijakan “low profile”. Perdana Menteri Abe mengakhiri ini di bawah tekanan Presiden Trump. Last but not least, Jepang terguncang oleh kemungkinan bahwa Washington, sebagai sekutu terdekat mereka, tidak akan selalu dapat memberikan jaminan dalam setiap krisis akut.

Tokyo mulai memperluas kehadiran ekonomi dan diplomatiknya di Asia Tenggara dan Selatan, terutama di Thailand, Indonesia, dan India, dan untuk menciptakan penyeimbang terhadap pengaruh China yang tumbuh. Minat di Australia juga meningkat. Seperti yang ditunjukkan oleh dialog keamanan empat kali lipat, kebutuhan keamanan semakin diperhitungkan. Platform keamanan tidak resmi ini, yang meliputi Amerika Serikat, Australia, India, dan Jepang, sebelumnya disebut-sebut mengganggu oleh Beijing atas nama NATO Asia.

Taiwan akan menjadi agenda utama pembicaraan Suga dengan Biden. Saat ini lagi-lagi ketegangan tinggi terjadi di sekitar pulau. Dalam pengumuman baru-baru ini, para pemimpin Tiongkok telah mencabut referensi reunifikasi damai dengan daratan, dan juga menunjukkan kesediaan untuk menyelesaikan kekerasan dengan manuver terbang yang provokatif. Taipei menanggapi dengan mengancam bahwa mereka akan menjaga diri mereka sendiri hingga orang terakhir.

READ  Piaggio dan BP ingin mempromosikan e-mobilitas di atas roda dua - ekonomi -

Ada banyak hal yang dipertaruhkan untuk semua orang. Sedangkan untuk Jepang dan Amerika Serikat, Taiwan, bersama dengan Okinawa dan Korea Selatan, berada di garis depan dalam menahan opsi militer China di kawasan Pasifik Raya. Washington tahu bahwa setiap kepemimpinan di Beijing harus bertujuan untuk memutus batasan kesehatan ini, karena hal itu mencegah atau menghalangi kebangkitan Republik Rakyat untuk menjadi kekuatan dunia yang setara dengan Amerika Serikat.

Salah satu perilaku kebijakan luar negeri Trump yang paling berani adalah mendekati diktator Korea Utara Kim Jong Un. Selain kebingungan umum di Asia Timur, tidak ada yang tersisa dari ini. Baik Shinzo Abe dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah diabaikan oleh rayuan dan rasa malu Trump sebagai figuran di depan warga negara mereka. Sementara itu, perkembangan di dalam dan sekitar Korea Utara tentu belum membaik. Negara itu, yang tertutup rapat dari dunia luar, tampaknya mengalami krisis ekonomi parah lainnya, juga karena Covid-19. Namun, ini tidak menghalangi kepemimpinan untuk bergerak maju dengan program senjata nuklir yang mahal dan ambisius. Retorika permusuhan Pyongyang, yang dimulai tak lama setelah Biden menjabat, tidak menunjukkan sesuatu yang baik saat ini. Suga tidak akan membuat segalanya lebih mudah bagi Amerika dengan bersikeras, seperti pendahulunya di kantor, bahwa setiap upaya untuk menyelesaikan masalah Korea harus termasuk menjelaskan nasib warga Jepang yang diculik ke Korea Utara.

Mendukung kebijakan ekonomi Biden

Meskipun tidak ada lompatan besar yang diharapkan dalam menangani bahan-bahan yang melimpah untuk krisis Asia, prospek ekonomi lebih baik. Suga, yang secara pribadi mencoba memberi ekonomi Jepang dorongan abadi melalui kebijakan moneter dan keseimbangan yang longgar, kemungkinan akan memberi Biden paket stimulus raksasa itu dukungan penuh. Tokyo sangat kesal dengan fluktuasi dan kurangnya konfirmasi dari pemerintahan Trump, namun pemerintah Jepang tidak mengutarakan kritik apapun.

READ  Apple menyelesaikan perselisihan hukum dengan pengembang kecil

Seperti halnya Eropa, Jepang juga menjadi sasaran Presiden AS pada era Trump. Tokyo telah dikritik karena berbuat sangat sedikit untuk keamanannya dan terlalu mengandalkan payung perlindungan AS. Juga dikritik bahwa Jepang secara teratur menjalankan surplus perdagangan bilateral yang tinggi dengan Amerika Serikat. Setidaknya Abe bisa menahan kritiknya terhadap Jepang berkat hubungan baiknya dengan Trump. Tentu saja, industri otomotif Jepang telah memiliki fasilitas produksi yang besar di Amerika Serikat selama beberapa tahun dan memiliki lobi industri yang berpengaruh di beberapa negara bagian juga merupakan hal yang menguntungkan.

Dalam pidato KTT tersebut, kepentingan bersama di kawasan Indo-Pasifik yang lebih stabil dan bebas akan ditekankan. Tamu asal Jepang ini kemungkinan tidak akan senang mengingat bahwa salah satu tindakan pertamanya saat menjabat adalah penghapusan Trans-Pacific Partnership (TPP) melalui keputusan eksekutif. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe khususnya telah menginvestasikan banyak upaya dan banyak prestise politik dalam proyek ini. Meskipun negara peserta lainnya dalam Kemitraan Trans-Pasifik telah menandatangani perjanjian yang buruk, ini tidak memiliki signifikansi geopolitik yang dapat dimiliki Kemitraan Trans-Pasifik di bawah kepemimpinan AS.