Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Liburan untuk pria di pemerintahan Zurich: ‘menstruasi adalah hal pribadi’

“Akan menarik untuk membahas apa yang umumnya dikenal sebagai kesehatan,” kata Fabian Schellenberg, presiden Karl der Grosse. (Foto: Elio Donor)

Berita itu membuat gelombang: Pemerintah Spanyol baru-baru ini meloloskan undang-undang yang memungkinkan wanita tinggal di rumah dengan kram menstruasi. Menurut proyek, keluhan harus dikonfirmasi oleh dokter, yang berarti bahwa cuti menstruasi akhirnya berakhir dengan cuti sakit biasa. Namun, undang-undang baru bertujuan untuk membuat cuti sakit ini lebih mudah. Biayanya akan ditanggung negara. Jika undang-undang tersebut benar-benar berlaku suatu hari nanti, Spanyol akan memainkan peran utama: tidak ada negara lain di Eropa yang memiliki undang-undang serupa. Hanya Jepang, Taiwan, Korea Selatan, Indonesia, dan Zambia yang memiliki peraturan serupa.

Kontroversi sekarang pindah ke Zurich: The Greens di Zurich menuntut pada premis bahwa dewan kota melakukan uji coba cuti menstruasi di departemen layanan. Eksperimen ini harus disertai secara ilmiah. Pegawai kota dengan keluhan akut yang teratur harus diberhentikan satu sampai lima hari dalam sebulan, terutama dengan gaji penuh.

“Saya mengerti bahwa mungkin sulit untuk membicarakannya ketika Anda memiliki manajer yang tidak memiliki kepekaan tentang hal itu.”

Fabien Schellenberg, kepala Charlemagne

Fabian Schellenberg telah lama mempromosikan budaya kerja perusahaannya yang menghilangkan stigma wanita dengan nyeri haid. Karl der Grosse, direktur rumah debat di Zurich, tertarik pada situasi mendasar dan pertanyaan: Bagaimana Anda memperlakukan tubuh Anda? Di negara bagian apa Anda datang untuk bekerja? Fakta bahwa itu tunduk pada Hukum Kepegawaian Kota Zurich adalah keuntungan besar, katanya: “Kesehatan karyawan merupakan perhatian penting bagi Kota Zurich sebagai pemberi kerja.”

Schellenberg tidak melihat gagasan harus bekerja di bawah rasa sakit dan menyuntikkan seluruh obat dengan tepat. Dari sudut pandang majikan, dia tidak percaya bahwa karyawannya produktif dalam situasi seperti itu. Mereka harus beristirahat di rumah sampai mereka benar-benar kembali bugar. Karena dengan migrain Anda akan tinggal di rumah.

READ  Pit Beirer (KTM): Apakah Jeffrey Herlings masih di MXGP pada tahun 2022? Kejuaraan Motocross Dunia MXGP

Ini Bukan Masalah: Kata-kata Seperti “Men’s Leave”

Karyawan Schellenberg tidak harus mengatakan kepadanya bahwa mereka tinggal di rumah karena masalah menstruasi, tetapi mereka bisa — dan tanpa harus takut akan stigma. “Saya mengerti bahwa sulit untuk membicarakan hal ini ketika Anda memiliki manajer yang tidak memiliki kepekaan terhadapnya. Karena Anda masih harus ingat: Tidak peduli seberapa keras kami mencoba untuk memecahkan tabu sekarang – periode ini masih bersifat pribadi. hal.”

Sebagai Ketua House of Debate, dia senang karena berkat perkembangan di Spanyol, topik itu sekarang sedang dibahas, dan debat telah dimulai. Ini juga termasuk pemeriksaan kata-kata: Kata-kata ‘Mensfrei’ atau ‘Mensurlaub’ juga mengandung risiko, seperti halnya istilah ‘cuti hamil’, karena mereka dapat membangkitkan sesuatu yang sama sekali berbeda di benak orang. berarti Anda bebas Menstruasi.” Untuk diskusi, Schellenberg berharap topiknya tidak berubah menjadi “perempuan” — bagaimanapun juga, orang tidak berbicara tentang “cuti flu” atau “bebas migrain”. menarik untuk membahas apa yang secara umum dikenal sebagai kesehatan.

Ursula Hess, kepala staf komunikasi dan pemasaran untuk kota Zurich, mengatakan ketika ditanya bahwa kota itu memiliki staf di mana Anda bisa sakit. Terlepas dari apakah ini karena kram menstruasi atau flu. Ini berlaku untuk semua 30.000 karyawan.Terserah mereka untuk bertanggung jawab atas keadaan di mana mereka datang bekerja jika mereka sakit. Omong-omong, pertanyaan tentang penyebab penyakit ini adalah pertanyaan pribadi, kata Hess.

Tidak ada hari libur tetapi penerimaan ke dalam komunitas

Bahkan sebelum hipotesis Greens, suara-suara dari politik menemukan bahwa itu seharusnya bukan tentang liburan perempuan, tetapi tentang penerimaan ke dalam masyarakat. Runja Janssen, Presiden Juso Swiss, mengatakan kebutuhan untuk mengikuti topik ini sangat besar di negara ini 20 menit. Seluruh masyarakat diarahkan orang-orang yang tidak menstruasi. Jadi harus ada perubahan di seluruh dunia kerja. Karena tekanan di pasar tenaga kerja Swiss begitu tinggi sehingga tidak ada yang berani menyatakan penyakit itu – terlepas dari apakah itu pria atau wanita. “Kalau kemudian mengaku nyeri haid, pemahamannya akan berkurang. Akibatnya, wanita yang sedang haid sering kesulitan minum obat di siang hari.”

READ  Kalender kertas 2021: 30 Agustus

Celina Waljes, ketua bersama kelompok hijau dewan kota, percaya bahwa penting dan benar bahwa Anda tidak harus bekerja ketika Anda merasa sakit. Jika Anda memiliki keluhan yang parah, tidak perlu dikatakan bahwa Anda dapat tinggal di rumah – seperti halnya keluhan atau penyakit lainnya. Namun, Walgs khawatir bahwa wanita harus menanggung lebih banyak kerusakan dalam karier mereka – ini harus diingat jika sistem seperti itu diterapkan. Dia juga berpikir kata “liburan” sepenuhnya salah. “Ini terdengar sangat romantis, tetapi sebenarnya tidak,” kata Walgs atas permintaan. Pada dasarnya, Anda menganggap diskusi tentang topik ini penting, karena banyak wanita menderita kram menstruasi yang parah.

‘Liburan pria’ hampir menjadi tema kampanye Leupi

Kebetulan, topik “cuti laki-laki” hampir muncul di panggung politik beberapa bulan sebelum hipotesis Partai Hijau: Anggota Dewan Kota Daniel Lube hampir berhasil masuk ke dalam agenda kampanyenya dalam pemilihan dewan kota tahun ini Februari lalu. Jadi tahun lalu dia memiliki dokumen yang dikumpulkan untuknya. “Saya sangat dekat untuk merilis topik tersebut secara resmi,” Leupi menegaskan.

Sebagai bagian dari ini, dia berbicara dengan beberapa wanita – tetapi komentarnya berbeda: “Beberapa akan senang jika topik itu dibatalkan oleh hari libur resmi pria, yang lain, di sisi lain, menganggap masalah itu terlalu pribadi dan tidak mau mendiskusikan masalah ini dengan majikan mereka, sementara mereka takut Orang lain akan lebih dirugikan di pasar tenaga kerja.”Mengingat banyaknya jawaban, saya tidak yakin apakah mayoritas perempuan benar-benar akan mendukung proyek semacam itu,” kata Luby.

Kini topik tersebut telah diluncurkan dalam bentuk usulan DPR. Dia mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa Leupi “sangat terbuka” tentang hal ini. Karena itu adalah masalah besar ketika seorang wanita harus minum obat saat menstruasi agar bisa bekerja. Dia juga terkejut bahwa baru sekarang, setelah laporan terbaru dari Spanyol, cuti periode dibahas di tingkat politik.

READ  Terlepas dari krisis iklim, kaum muda lebih optimis daripada generasi yang lebih tua