Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lima alasan mengapa Indonesia lebih dari sekedar kelapa sawit

Lima alasan mengapa Indonesia lebih dari sekedar kelapa sawit

Indonesia sangat besar. Negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara dengan populasi hampir 270 juta jiwa dan mencakup wilayah yang 46 kali luas Swiss. Laju pertumbuhan dalam beberapa tahun terakhir (2019: +5%) dan proyek reformasi yang dijalankan Indonesia dalam jalur pembangunannya juga sangat mengesankan.

Negara multi-etnis di 17.000 pulau

Penduduk Indonesia tersebar di 17.000 pulau dan kurang lebih 360 suku bangsa. Negara ini juga jauh lebih muda dibandingkan Swiss: separuh penduduk Indonesia berusia di bawah 30 tahun, dan hanya 10% yang berusia di atas 60 tahun. Hal ini tidak hanya menjadikan Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, namun juga memiliki potensi besar dalam merekrut pekerja muda.

Tokoh poster kebijakan fiskal

Kebijakan fiskal Indonesia didasarkan pada kriteria EU Maastricht. Dengan utang nasional sebesar 30,5 persen, utang baru sebesar 2,2 persen, dan tingkat inflasi sebesar 2,8 persen, kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan banyak negara Uni Eropa dalam hal disiplin fiskal.

Memindahkan modal

Pada tahun 2019, pemerintah Indonesia memutuskan untuk memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke wilayah Kalimantan Timur pada tahun 2024. Kota “hijau dan cerdas” juga harus mendorong pembangunan ekonomi di luar pulau utama Jawa. Hal ini mencakup investasi sebesar sekitar US$33 miliar, misalnya di bidang transportasi, komunikasi, pasokan air, pengelolaan limbah, dan layanan kesehatan. Hal ini juga memberikan peluang bisnis yang menarik bagi perusahaan Swiss.

Perekonomian berada dalam fase transisi

Indonesia kaya akan sumber daya alam, yang juga telah membentuk struktur ekspornya selama bertahun-tahun. Itu harus berubah. Dalam sepuluh tahun terakhir, jumlah pekerjaan di sektor jasa dan industri masing-masing meningkat sebesar 18 dan 21 persen. Sedangkan sektor pertanian turun sekitar 30 persen. Selain itu, reformasi ekonomi yang luas untuk pembangunan ekonomi telah dimulai: perekonomian dan ekspor harus didiversifikasi, integrasi vertikal industri harus diperdalam, dan daya beli masyarakat Indonesia serta daya tarik lokasi harus ditingkatkan. Penting untuk meningkatkan investasi asing yang sangat dibutuhkan. Hal ini melibatkan investasi yang signifikan dalam infrastruktur, energi terbarukan, sistem pendidikan, dan pengurangan birokrasi – semua bidang dimana Swiss dan perusahaan Swiss dapat memberikan kontribusi yang berharga.

READ  Asia Tenggara ingin mencegah Uni Eropa melarang minyak sawit

Kemitraan jangka panjang dengan Swiss

Tahun ini, Swiss dan Indonesia merayakan 70 tahun hubungan diplomatik mereka. Terdapat juga perwakilan resmi Swiss di Indonesia selama hampir 70 tahun. Tahukah Anda bahwa Swiss membuka konsulat di Jakarta pada tahun 1863? -Kota ini masih bernama “Batavia” pada waktu itu. Ada juga hubungan erat di bidang kerja sama pembangunan selama beberapa dekade. Swiss mendukung Indonesia dalam bidang pelatihan kejuruan, administrasi publik yang efisien, dan penggunaan sumber daya alam yang berkelanjutan.

Dengan memberikan suara ya pada perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia pada tanggal 7 Maret, Swiss dapat membuka babak baru dalam hubungan bilateral yang beragam. Pada saat yang sama, hubungan ekonomi yang erat antara kedua negara juga mendukung pembangunan jangka panjang Indonesia di banyak bidang.