Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Telkom Indonesia mungkin akan menjual sebagian bisnis pusat datanya

Telkom Indonesia mungkin akan menjual sebagian bisnis pusat datanya

Telkom Indonesia, perusahaan telekomunikasi milik negara di Indonesia, sedang mempertimbangkan untuk menjual sebagian bisnis pusat datanya.
Rencananya, kesepakatan tersebut akan selesai pada paruh kedua tahun ini.

Ahmed Reda, Senior Vice President Corporate Communications and Investor Relations Telkom, mengungkapkan perseroan sedang dalam proses memilih penasihat keuangan dan mempertimbangkan besaran saham yang akan dijual.

Penilaian bisnis pusat data Telkom diperkirakan akan melebihi $1 miliar.

Keterlibatan mitra strategis global atau investor finansial yang kuat diharapkan dapat memfasilitasi perluasan operasional pusat data Telkom di dalam dan luar negeri.

Telkom, yang diakui sebagai grup telekomunikasi terbesar di Indonesia, saat ini mengoperasikan 28 pusat data, termasuk 23 di dalam negeri dan lima di luar negeri, sebagaimana diuraikan dalam laporan tahunannya pada tahun 2022. Pesaing terkemuka di bidang ini termasuk DCI Indonesia, Princeton DG, dan NTT Communication.

Meningkatnya permintaan terhadap aset-aset infrastruktur, seperti pusat data, di seluruh Asia Tenggara dalam beberapa tahun terakhir didukung oleh prospek pertumbuhan di kawasan ini dan reputasi sektor ini dalam memberikan keuntungan yang stabil dan berjangka panjang.

Pada bulan September, perusahaan investasi KKR mengakuisisi 20% saham bisnis pusat data regional Singapore Telecom senilai S$1,1 miliar ($818 juta), yang menggarisbawahi minat investor pada sektor ini.

READ  Digital Signage: Meminta kembali ke tingkat sebelum krisis