Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lindungi Marquez dari dirinya sendiri

Pada masa pemanasan GP Indonesia dua pekan lalu, Marc Marquez mengalami perjalanan yang buruk, matanya cedera dan kemudian didiagnosis dengan penglihatan ganda lagi. Kemudian ia melewatkan balapan di Mandalika serta akhir pekan lalu di Termas de Rio Hondo. Marquez menjadi Grand Prix ke-14 dan ke-15 yang ia lewatkan sejak 2020 karena cedera. Dengan hanya 34 balapan yang diadakan, ini adalah rekor yang mencengangkan.

Pemilik bisnis Honda masih mengandalkan Marc Marquez dalam pengaturan berisiko tinggi permanen. “Mungkin perlu pendekatan yang berbeda, tapi kita tidak boleh lupa: Mark adalah Mark,” kata bos tim Alberto Puig pada akhir pekan di Dazen. “Mark telah memenangkan delapan gelar dunia karena gayanya. Saya tidak tahu apakah dia harus berubah, tapi saya tahu orang biasanya tidak berubah, jadi mencoba mengubahnya sepenuhnya mungkin bukan jawabannya.”

Alex Hoffman, mantan pengendara sepeda motor, melihat berbagai hal secara berbeda. Pada “Sport and Talk from Hangar-7”, seorang ahli ServusTV menanggapi Honda: “Sepertinya seseorang perlu melindungi Mark dari dirinya sendiri. Di Indonesia, saya tidak memiliki alasan untuk tim. Mereka tahu motornya tidak berjalan dengan baik. dan Harder cover itu tidak akan membantu mereka akhir pekan ini, jadi kamu seharusnya bisa finis kelima di sana juga, ngomong-ngomong, hujan diprediksi untuk balapan, jadi kartunya tetap diganti. -up hanya omong kosong.”

Dimulai dengan Marquez, Hoffmann berharap tidak ada pemikiran ulang. Ini harus datang dari luar. “Mark hanya tahu Superman ini dalam dirinya sendiri. Begitu dia menutup alisnya, hanya ada satu situasi. Contoh Indonesia: Di kualifikasi, dia menabrak, melewati lubang dan melompat ke sepeda cadangan tanpa memeriksa setelan kulitnya. Di sana dia menantang orang-orang di sekitarnya. yang telah bersamanya selama bertahun-tahun. Tetapi Mark tidak mengambil waktu sedetik pun untuk mengatakan, “Ngomong-ngomong nak – mudah! Ini akan sulit hari ini. Itu tidak bekerja seperti itu.” Jadi jika Anda tidak mempertanyakan Mark sendiri, Anda setidaknya harus melihat-lihat dan melihat apakah Anda tidak dapat menemukan solusi di sana untuk menghindari situasi seperti ini di masa depan, karena kehancuran ini bisa terjadi. benar-benar salah, dan dia sangat beruntung bisa lolos begitu saja.”

READ  Aliran lahar menjatuhkan gunung Merapi di Indonesia

Padahal, kecuali cedera mata, Marc Marquez tidak mengalami cedera serius. Kerusakan saraf kranial juga lebih ringan dibandingkan tahun sebelumnya. Kabar telah terdengar dari Spanyol bahwa Marquez ingin kembali bekerja di Grand Prix AS akhir pekan ini. Bisa dimaklumi, karena ia memenangkan tujuh dari delapan balapan di Circuit of the Americas. Alex Hoffman setuju, “Austin benar-benar sukses besar bagi Mark.” “Tentu saja penting baginya untuk kembali dan mengambil poin penting untuk Piala Dunia – jika tubuhnya memungkinkan.” Setelah tiga balapan musim ini, Marc Marquez berada di urutan ke-15 dengan 11 poin, 34 poin di belakang pemimpin klasemen Alex Espargaro.