Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ular hidup dicacah untuk diambil kulitnya yang eksotis di Indonesia

Sebuah video baru PETA Asia mengungkapkan sekali lagi bahwa ular disalahgunakan secara brutal karena perdagangan global kulit eksotis. Antara lain, hewan yang diisi air dipompa atau dipenggal.

Menurut seorang pekerja rumah jagal, kulit ular dikirim ke negara-negara di seluruh dunia, termasuk Turki. terutama ponto Kelompokpemasok barang mewah di Turki, terkait dengan rumah jagal terverifikasi PETA Asia.

Potong ular untuk menghasilkan kulit eksotis dan pompa penuh air

Foto-foto saksi mata dari PETA Asia Membunuh ular untuk menghasilkan kulit eksotis di rumah jagal di Indonesia: ular kesepian dipukul di kepala dengan palu. Kemudian mereka digantung di semacam perancah. Untuk mengikatnya, para pekerja menancapkan paku ke kepala hewan hidup.

Kemudian, saat masih hidup, mereka menjepit ekornya dengan sabit dan memotong kulit tubuh ular – kemungkinan saat hewan itu masih sadar sepenuhnya. Kulit ular dijual di seluruh dunia dan dibuat menjadi produk seperti jam tangan, sepatu, dan tas tangan.

Rekaman PETA Asia menunjukkan penganiayaan kejam dan pembunuhan ular untuk kulit eksotis.

Ular hidup disimpan dalam kantong plastik

Untuk mengangkut dan menyimpan ular yang ditangkap, hewan-hewan itu ditempatkan dalam kantong kedap udara di mana mereka kadang-kadang harus tinggal selama berhari-hari – biasanya tanpa makanan. Industri kulit eksotis tidak hanya bertanggung jawab atas penderitaan hewan di mana-mana, tetapi juga sangat buram. Seringkali tidak jelas dari mana hewan itu berasal dan bagaimana mereka ditangkap, diangkut, dan dibunuh.

Perdagangan ilegal spesies yang terancam punah atau dilindungi juga berkembang pesat. Diperkirakan hanya sekitar 10 persen dari semua transaksi ilegal dengan hewan eksotis telah ditemukan. Akibatnya, risiko memicu kepunahan spesies secara global dengan membeli kulit langka sangat tinggi. [1]

Spesies yang terancam punah dan dilindungi secara alami layak untuk kita lindungi. Tetapi kita seharusnya tidak hanya memberi mereka perlindungan, kita harus memberi mereka semua perlindungan – karena semua orang merasakan penderitaan dan rasa sakit. Semua makhluk hidup berhak untuk hidup sehat dan tidak boleh disiksa dan dieksploitasi untuk membuat ikat pinggang atau tas.

READ  Bola Basket: Ratiofarm Ulm: Bagaimana keadaan setelah pertandingan kandang melawan Alba Berlin

Oleh karena itu, harap kenakan hanya kostum vegan dan gunakan banyak alternatif kulit ramah hewan yang ditawarkan perdagangan akhir-akhir ini.

Ular
Tidak ada makhluk hidup yang pantas menderita dan mati hanya karena industri ingin mendapatkan keuntungan dari kulitnya sendiri.

Bantu akhiri penjualan kulit eksotis

Kulit ular, kadal, buaya atau buaya yang tersiksa dapat ditemukan di toko-toko di seluruh dunia. Harap jangan pernah membeli kulit hewan eksotis atau lainnya dan minta pengecer untuk hanya menawarkan kostum ramah hewan.

Tandatangani juga petisi kami untuk mengakhiri penjualan kulit langka. PETA Asia mengungkapkan penderitaan hewan serupa dalam sebuah video yang terungkap pada tahun 2021. Kekejaman yang terungkap terhadap hewan telah dikaitkan dengan merek seperti LVMH, perusahaan induk Louis Vuitton, Dior dan Celine, serta perusahaan mode Italia Gucci. Tolong tandatangani petisi kami hari ini dan desak merek-merek mewah untuk segera berhenti menjual kulit eksotis.