Berita Utama

Berita tentang Indonesia

London: Pembunuhan guru muda Sabina Nyssa mengguncang Inggris – Berita Luar Negeri

Sudah hampir setengah tahun sejak pembunuhan Sarah Everard (33) yang mengejutkan London dan Inggris Raya. Luka belum sembuh ketika kejahatan kekerasan baru terhadap seorang wanita muda mengguncang negara: pembunuhan guru Sabina Nyssa (28), yang mengajar kelas satu di London.

Tindakan mengerikan itu dilakukan pada 18 September – dan memiliki kesamaan yang menyedihkan dengan kasus Sarah Everard. Nyssa menghilang dalam perjalanan singkat dari rumahnya ke sebuah pub di Kidbrooke. Tubuhnya ditemukan di sebuah taman sehari kemudian – pelaku menutupinya dengan dedaunan, menurut media Inggris.


Ratusan warga London menggelar aksi untuk memperingati terbunuhnya guru muda Sabina Nyssa.Foto: David Cliff/AP


Kasus ini merobek luka lama lagi: Baru pada bulan Maret pembunuhan Sarah Everard mengguncang negara.  Seruan untuk keamanan lebih bagi wanita terdengar lagi

Kasus Sabina Nyssa merobek kembali luka lamanya: baru pada Maret 2021 pembunuhan Sarah Everard mengguncang negara. Seruan untuk keamanan lebih bagi wanita terdengar lagiFoto: David Cliff/AP

Terduga pelaku ditangkap di kota pesisir Eastbourne selama akhir pekan. Dia cepat dicurigai. Seperti yang diumumkan Scotland Yard, seorang pria berusia 36 tahun telah didakwa dengan pembunuhan.

Pada sidang pertama persidangan, dia membantah bertanggung jawab atas kejahatan tersebut.

Dua pria lain yang sebelumnya ditangkap karena dicurigai melakukan pembunuhan kini buron.


Itu tertulis pada tanda di monumen

“Akhiri kekerasan laki-laki,” tertulis di peringatan Sabina NysaFoto: Dominic Lipinski/D


Wanita muda itu menghilang dalam perjalanan dari rumahnya ke sebuah bar.  Kematiannya menakutkan

Sabina Nyssa menghilang dalam perjalanan dari rumahnya ke sebuah bar. Membunuhnya itu menakutkanFoto: David Cliff/AP

Pembunuhan Sabina Nyssa telah memicu seruan baru untuk lebih banyak dilakukan demi keselamatan perempuan. Sarah Everard akhirnya diculik, diperkosa, dan dibunuh di London pada bulan Maret. Seorang petugas polisi mengaku mengumumkan putusan dalam beberapa hari mendatang.

Kasus ini menyebabkan protes dan kewaspadaan selama berminggu-minggu, dan keluarga kerajaan juga menyatakan belasungkawa mereka. Duchess Kate meletakkan bunga di tempat mayat Sarah Everard ditemukan. Dan pesannya kepada almarhum meluas ke seluruh negeri.

Orang dalam dikutip oleh Daily Mirror: “Pesan Kate sangat pribadi dan jujur. Dia menulis bahwa dia tahu kata-kata tidak dapat mengubah apa yang telah terjadi.” Kate masih ingin memberi tahu kerabat bahwa pikirannya ada pada keluarga dan Sarah.

READ  Sanksi: Brussel menargetkan titik-titik paling rentan Lukashenko