Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Senjata Super Baru Kim Jong-Yu – Korea Utara Luncurkan Rudal Hipersonik – Politik Luar Negeri

Sehari setelah angkatan bersenjata Jepang, Korea Selatan dan Amerika Serikat mengumumkan peluncuran proyektil tak dikenal, Korea Utara merilis gambar pertama dari apa yang seharusnya menjadi uji coba rudal hipersonik pertama negara itu.

Menurut surat kabar resmi, Rodong Sinmun, Komite Sentral Partai Buruh yang berkuasa di Utara, rudal itu adalah supersonik Hwasong-8.

“Hwasong-8” mencapai kecepatan supersonik dan melebihi Mach 5, yaitu lima kali kecepatan suara. Peluncuran itu akan menjadi langkah maju bagi persenjataan Korea Utara yang terus berkembang. Gubernur Kim Jong Un menggambarkan rudal ini sebagai pencegah murni.

Kantor Berita Pusat resmi mengatakan rudal itu diluncurkan dari Toyang Rai di Provinsi Jhagang. Pengembangan rudal hipersonik adalah salah satu tugas prioritas dari rencana lima tahun untuk pengembangan ilmu pertahanan dan sistem persenjataan di bidang senjata strategis, menurut Central News Agency. Korea Utara ingin memperluas kemampuan pertahanannya “seribu kali lipat.”

Peluncuran rudal Korea Utara adalah yang ketiga bulan ini. Pyongyang telah melakukan beberapa uji coba rudal awal bulan ini, meluncurkan rudal jelajah jarak jauh baru dan rudal balistik jarak pendek. Selama bertahun-tahun, Korea Utara telah mempromosikan pengembangan rudal yang tidak hanya menyerang Korea Selatan dan Jepang, tetapi juga dapat membawa hulu ledak nuklir hingga ke Amerika Serikat. Negara itu mendeklarasikan dirinya sebagai tenaga nuklir. Namun, mengingat negosiasi atas program nuklirnya yang kontroversial, statusnya tetap terbuka. Negosiasi AS dengan Korea Utara tidak membuat kemajuan selama lebih dari dua setengah tahun.

READ  Bosnia dan Herzegovina: Penolakan genosida Srebrenica dapat dihukum

Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan telah menyatakan penyesalannya atas uji coba rudal baru di negara tetangga itu. Selain itu, Presiden Moon Jae-in memerintahkan “analisis komprehensif” atas peluncuran uji coba dan pernyataan terbaru dari Korea Utara tentang hubungan antara kedua negara. Ujian baru adalah “provokasi”.

Adik berpengaruh penguasa Korea Utara Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mengumumkan beberapa hari lalu bahwa pembicaraan dengan Korea Selatan akan dilanjutkan, termasuk pertemuan puncak baru. Namun, Korea Selatan harus meninggalkan sikap bermusuhannya. Ia juga menuduh Seoul menerapkan “standar ganda” dalam hal tindakan pertahanan diri negara mereka.

Duta Besar Korea Utara untuk PBB Kim Song menuduh Amerika Serikat dan Korea Selatan lagi pada hari Senin menerapkan standar ganda dalam hal program senjata. Selama debat umum di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kim menuduh Amerika Serikat melakukan kebijakan bermusuhan terhadap negaranya – sesuatu yang dibantah Washington. Kim meminta Amerika Serikat untuk secara permanen mengakhiri latihan militer bersamanya dengan Korea Selatan. Jika Amerika Serikat membuat keputusan yang berani dan mengabaikan kebijakan permusuhannya, kami akan segera merespons kapan saja.