Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Luar negeri tergantung pada tenaga nuklir – hijau mengancam bencana nuklir – politik dalam negeri

Bagaimana para Menteri Hijau bermaksud menjelaskan hal ini kepada konstituen mereka?

Tenaga nuklir akan dipromosikan di seluruh Uni Eropa di masa depan – untuk alasan perlindungan iklim. Dan atas undangan Presiden Prancis Emmanuel Macron (44), Belanda dan Polandia, yang sepenuhnya bergantung pada energi nuklir. Dari perspektif Greens: skenario terburuk!

BILD telah mengetahui bahwa Presiden Komisi Ursula von der Leyen, 63, ingin menetapkan fakta paling lambat Januari. Maka energi nuklir harus diklasifikasikan sebagai “berkelanjutan”. Parlemen dan Dewan Uni Eropa masih dapat mencegah hal ini, tetapi mayoritas pendukung tidak terlihat.

Menteri Luar Negeri Annalena Barbuk, 41, dari Partai Hijau, baru saja mengkritik rencana tersebut selama kunjungannya ke Paris. Menteri Ekonomi dan Iklim Robert Habeck (52) sangat marah pada hari Senin karena tenaga nuklir “bukan teknologi yang tepat”.

MEP Michael Blos (35) dalam Bild: “Komisi Uni Eropa seharusnya tidak membuat kesalahan dengan mengembangkannya dengan semacam segel organik.”

Tenaga nuklir ‘sayangnya masih penting’


Manfred Weber (CSU), Kepala Grup EPP di Parlemen EropaFoto: Armin Weigel / dpa

Namun, banyak orang Kristen Demokrat mendukung rencana tersebut. Manfred Weber, kepala kelompok EPP di Parlemen Eropa, menyerukan “solusi pragmatis” untuk “membuat transisi ke masa depan yang netral iklim dengan cepat dan menjadi lebih mandiri dari pasokan energi Putin”. Tenaga gas dan nuklir “sayangnya masih diperlukan” sebagai teknologi penghubung.

Weber ke Bild: “Pemerintah lampu lalu lintas harus menerima ini dan tidak diizinkan untuk menceramahi mitra UE.”

READ  Harapan untuk Musim Panas yang Stabil: Turki: Mengapa Investasi di Turki Dapat Bermanfaat | buletin