Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Malaysia ancam UE dengan pembekuan pasokan minyak sawit

Bangkok Menteri Pertanian Federal Cem Öztemir memuji rencana tersebut sebagai tonggak sejarah, dan salah satu yang menyebabkan kemarahan di Asia Tenggara: peraturan anti-deforestasi UE diharapkan mulai berlaku pada pertengahan tahun, menurut pemerintah pusat. Ini bertujuan untuk memperlambat deforestasi di seluruh dunia.

Namun, pemerintah Malaysia dan Indonesia – dua negara yang sangat terpengaruh oleh rencana tersebut – memandang ketentuan tersebut terutama sebagai diskriminasi perdagangan. Mereka melihat mata pencaharian ratusan ribu petani dipertaruhkan.

Fitur utama dari peraturan UE adalah bahwa bahan baku dan produk tertentu hanya dapat diimpor di masa depan jika terbukti tidak diproduksi sehubungan dengan deforestasi. Ini tentang kedelai, daging sapi, kopi, kakao, karet, kayu – dan minyak sawit. Produksinya telah menjadi pendorong utama perusakan hutan hujan di Asia Tenggara dalam beberapa dekade terakhir, menurut para pecinta lingkungan.

Namun, Indonesia dan Malaysia, yang menguasai lebih dari 80 persen produksi minyak sawit dunia, menilai aturan baru itu tidak adil bagi Eropa. Mereka sekarang mengancam akan memberikan reaksi keras: sebagai protes, pemerintah di Kuala Lumpur mempertimbangkan untuk menghentikan sama sekali pasokan ke Eropa.

Tugas utama hari ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang
Akan diberitahukan melalui email.

“Jika UE terlalu sulit bagi kami, kami dapat berhenti mengekspor dan fokus pada negara lain,” Wakil Perdana Menteri Malaysia Fatillah Yusof memperingatkan.

“Eropa membutuhkan kami, kami membutuhkan Eropa”

Politisi, yang juga menteri bahan baku Malaysia, mengkritik persyaratan dokumentasi peraturan Uni Eropa untuk industri minyak sawit negaranya sebagai beban tambahan besar yang merusak daya saing industri.

>> Baca juga di sini: Setelah protes, Nestlé berhenti menggunakan produk pemasok minyak sawit AAL

Fadillah mengeluhkan aturan tersebut merupakan upaya sengaja Eropa untuk memblokir akses pasar minyak sawit dan sebagai imbalannya untuk melindungi produk pesaing seperti minyak rapeseed yang diproduksi di UE. Ia berencana berkunjung ke Indonesia pada Februari untuk membahas strategi bersama dengan mitranya di Jakarta. “Eropa membutuhkan kami, kami membutuhkan Eropa,” katanya. “Tapi semuanya harus adil, kita tidak bisa mendiskriminasi satu sama lain.”

READ  Berinvestasi di Indonesia: JEJALA ID Tunjukkan Peluang Bagi Investor Eropa

Duta Besar Uni Eropa untuk Malaysia Michalis Rogas menolak tuduhan diskriminasi. Regulasi UE mempengaruhi semua negara secara setara. Awal bulan ini, Presiden Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim berjanji untuk bekerja sama untuk “memerangi diskriminasi terhadap kelapa sawit” pada pertemuan awal bulan ini.

Selama bertahun-tahun telah terjadi konflik atas bahan yang digunakan dalam banyak produk seperti es krim, pizza beku, sampo, lilin, dan biodiesel. Kelompok lingkungan Greenpeace memperkirakan jutaan hektar hutan hujan telah dihancurkan di Asia Tenggara dalam beberapa dekade terakhir untuk membuka jalan bagi perkebunan kelapa sawit.

“Kami tidak dapat membiarkan hutan dihancurkan atau dirusak di tempat lain di dunia untuk konsumsi kami,” tegas Menteri Pertanian Federal Özdemir mengingat rencana UE. Menciptakan rantai pasokan tanpa deforestasi adalah tonggak sejarah yang nyata.

Selain rencana larangan impor minyak sawit dari kawasan hutan gundul mulai tahun 2021, UE ingin menghentikan penggunaan minyak sawit sebagai biofuel pada tahun 2030 karena masalah lingkungan.

Proyek ini menimbulkan kontroversi dan hubungan yang tegang dengan negara-negara penghasil utama. Bagi Indonesia, yang memproduksi 60 persen minyak sawit yang digunakan secara global, aturan tersebut merupakan hambatan utama untuk mencapai kesepakatan perdagangan bebas yang telah dinegosiasikan oleh Uni Eropa dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara sejak 2016.

Negara-negara tidak cukup mengakui upaya mereka

Baik Indonesia maupun Malaysia mengindikasikan bahwa mereka telah memperkenalkan langkah-langkah untuk mencegah deforestasi hutan hujan mereka. Padahal, menurut Pusat Penelitian Kehutanan Internasional, sebuah lembaga penelitian Indonesia, masalah tersebut telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir setelah deforestasi tercatat pada tahun 2016.

>> Baca juga di sini: Kenaikan luar biasa Indonesia – tiba-tiba melompat ke dalam sepuluh besar ekonomi dunia

Pemerintah Jakarta dan Kuala Lumpur merasa kemajuannya belum cukup diapresiasi. Presiden Indonesia Widodo memperjelas pada pertemuan puncak antara ASEAN dan Uni Eropa pada bulan Desember bahwa menurutnya tekanan Eropa tidak dapat dibenarkan. “Satu pihak tidak bisa selalu mendikte aturan kepada pihak lain dan berasumsi bahwa standar mereka selalu lebih baik,” keluhnya.

READ  Bagaimana Taurat hidup dengan orang mati

Para pencinta lingkungan memprotes arahan UE. “Jika pemerintah Indonesia dan Malaysia berkomitmen menghentikan deforestasi untuk kelapa sawit, undang-undang deforestasi UE tidak mengancam perdagangan,” kata Kiki Taufik, yang mengawasi kampanye konservasi hutan Greenpeace di Indonesia.

Madani, sebuah organisasi Indonesia yang bekerja untuk memperkuat masyarakat sipil, memperingatkan risiko peraturan UE yang mengecualikan petani kecil di masa depan. Sebuah survei yang dilakukan oleh LSM tersebut menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil dari mereka yang dapat menyediakan sumber daya yang diperlukan.

Yang terkena dampaknya adalah jutaan orang di Indonesia yang menanam kelapa sawit di lahan yang relatif kecil dan menjual buahnya melalui jaringan tengkulak. Organisasi lingkungan Indonesia Kaoem Telapak juga khawatir bahwa ketertelusuran yang diperlukan tidak dapat dijamin atau mungkin hanya membutuhkan banyak usaha.

Achmad Surambo, presiden Sawit Watch, sebuah organisasi kelapa sawit terkemuka, melihat risiko bahwa UE hanya akan mengubah arus perdagangan daripada benar-benar menyelesaikan masalah lingkungan. “Indonesia dapat dengan mudah mengalihkan pasarnya ke China, India atau Pakistan, yang memiliki peraturan keberlanjutan yang jauh lebih longgar dibandingkan dengan UE,” dia memperingatkan. “Jika itu terjadi, tidak akan ada kemajuan dalam pengelolaan kelapa sawit – dan deforestasi akan terus berlanjut.”

Lebih jauh: Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, telah melarang ekspor